Khutbah Hari Raya ‘Idul Fitri 1433H

KHUTBAH HARI RAYA  ‘IDUL FITRI 1433H

Kg.Gudon, Kota Kinabalu

اللهُ أكبرُ , اللهُ أكبرُ , اللهُ أكبرُ , اللهُ أكبرُ , اللهُ أكبرُ , اللهُ أكبرُ , اللهُ أكبرُ , اللهُ أكبرُ , اللهُ أكبرُ , وَللهِ الْحَمْدُ .

اَلحمدُ للهِ الَّذِي لَمْ يَتَّخِذْ وَلَدًا , وَلَمْ يَكُنْ لَهُ شَرِيْكٌ فِي الْمُلْكِ , وَلَمْ يَكُنْ لَهُ وَلِيٌّ مِنَ الذُّلِّ وَكَبِّرْهُ تَكْبِيْرًا .

أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ , لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ يُحْيِي وَيُمِيْتُ , وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْرٌ . وَأَشْهَدُ أَنَّ محمدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ , الرَّحْمَةُ الْمُهْدَاةُ , وَالنِّعْمَةُ الْمُسْدَاةُ , وَالسِّرَاجُ  الْمُنِيْرُ .

اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلَى سَيِّدِنَا محمدٍ حِبِيْبِنَا وَشَفِيْعِنَا وَقُدْوَتِنَا , نَبِيِّ الرَّحْمَةِ , وَشَفِيْعِ الأُمَّةِ , وَعَلَى آَلِهِ  وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُ وَنَصَرَهُ وَوَالاَهُ , وَبَعْدُ.

فَيَا عِبَادَ اللهِ اتَّقُوا اللهَ حَقَّ تُقَاتِه وَلاَ تَـمُوتُنَّ إِلاَّ وَأنْتُم مُسْلِمون!.

Wahai hamba Allah bertaqwalah kepada Allah (s.w.t) dengan sebenar-benar taqwa dan janganlah kamu mati melainkan sebagai orang Islam.

Muslimin dan muslimat yang dirahmati Allah (s.w.t)

Syukur kepada Allah swt kerana pada pagi ini kita sama-sama  seluruh umat Islam di seluruh pelusuk dunia dapat menyambut 1 syawal ,kita dapat bersama-sama bertakbir, bertahmid membesarkan Allah (s.w.t) sebagai satu tanda kemenangan setelah selesai menunaikan ibadat puasa selama sebulan moga-moga kita keluar dari bulan ramadan sebagai manusia bertaqwa seperti firman Allah (s.w.t):

Firman Allah Taala:

Wahai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertaqwa

(Surah al-Baqarah ayat 183)

اللهُ أكبرُ , اللهُ أكبرُ , اللهُ أكبرُ , وَللهِ الْحَمْدُ .

Sidang jemaah muslimin dan muslimat

Setelah sebulan berpuasa di bulan Ramadhan, ramai yang gembira menyambut kehadiran satu Syawal. Semangat menimbulkan serta menzahirkan suasana kegembiraan di Aidilfitri ini sememangnya disarankan oleh Rasullullah SAW. Namun tidak ramai diantara kita yang menghayati apakah sebenarnya asas dan dasar kepada kegembiraaan dan keceriaan tersebut. Pada hakikatnya, hari raya Aidilfitri dirayakan kerana meraikan kejayaan orang yang telah lulus dalam ujian bulan Ramadhan serta mereka yang telah berjaya kembali kepada fitrahnya selepas berjuang mengekang hawa nafsunya, melalui amalan berpuasa, , tadarus Al-Quran, solat terawih berjemaah dan bersedekah dan berzakat,
Dengan kejayaan tersebut, orang yang telah `lulus’ dalam ujian Ramadan ini layak beroleh anugerah dari Allah SWT. Walaupun hadiah dan ganjarannya itu tidak berupa penyampaian segolong sijil atau ijazah dalam satu majlis konvokesyen yang gemilang di pagi Aidilfitri, namun anugerah tersebut tetap tersimpan untuk diserahkan di pentas Hari Akhirat kelak.

Sesungguhnya Idul Fitri itu ialah hari merayakan kejayaan. Kejayaan bagi orang yang telah melaksanakan ibadat puasa, menunaikan solat 5 waktu disamping melakukan ibadat sunat seperti solat terawih, solat tahajjud , solat witir, zikir, tasbih dan lain-lain ibadat di bulan ramadan, mereka berhak menyambut Idul Fitri itu dengan penuh kegembiraan, apakah makna kita menyambut raya dalam keadaan solat lima waktu kita tidak sempurna? Zakat tidak ditunaikan, anak-isteri tidak menutup aurat dan kita masih melanggar perintah Allah SWt. Golongan ini sebenarnya tidak layak untuk menyambut idul fitri.

اللهُ أكبرُ , اللهُ أكبرُ , اللهُ أكبرُ , وَللهِ الْحَمْدُ .

Muslimin yang mulia,

Bagaimanakah caranya umat Islam menyambut kegembiraan dan kejayaan ini? Sudah tentu tidak sama dengan orang-orang lain menyambut perayaan mereka.
Kita tidak dibenarkan membazir di dalam menyambut hari raya. Kita disuruh memakai pakaian yang cantik di hari raya, tetapi ini tidak bermaksud mengeluarkan belanja yang begitu besar untuk membeli berpasang-pasang pakaian yang serba baru, sedangkan yang lama masih boleh digunakan.

Sidang jemaah yang dirahmati Allah
Pada 1 Syawal atau hari raya pertama, Allah melarang umat Islam berpuasa. Ini boleh diertikan Allah memberi peluang kita berhari raya, makan minum dari rezeki yang dikurniakan kepada kita sebagai hadiah kemenangan, kerana berjaya menamatkan puasa selama sebulan. Hari raya perlu  diisi dengan pengisian taqwa sebagai penerusan kepada ibadat yang dilakukan pada bulan Ramadan.

اللهُ أكبرُ , اللهُ أكبرُ , اللهُ أكبرُ , وَللهِ الْحَمْدُ .

Sidang Jemaah yang dirahmati Allah,

Di saat kita baru sahaja meninggalkan bulan Ramadan ini,  tibalah masanya untuk kita bermuhasabah dan bertanya apakah  ibadat puasa yang telah kita lakukan , adakah ia benar-benar puasa yang diterima oleh Allah S.W.T. atau sebaliknya? Adakah kita termasuk dalam golongan yang mendapat rahmat dan pengampunan Allah? Adakah kita termasuk dalam golongan yang selamat dari api neraka setelah menjalani sebulan puasa. Sejauh mana taqwa yang telah kita tingkatkan setelah kita berpuasa  sebulan Ramadan?  Adakah ibadat puasa yang telah kita lalui menyebabkan kita merasai kemanisan beribadat? Adakah ibadat solat yang kita tunaikan sama ada yang sunat atau fardu, solat terawih, solat tahajjud dan lain-lain, adakah kita merasai kelazatannya? Adakah bentuk-bentuk ibadah yang kita lakukan, sedekah dan infaq yang kita berikan, zakat yang kita keluarkan, bantuan dan sumbangan yang kita berikan sepanjang ramadan. Adakah kita merasai nikmat dan khusyuk dari segala bentuk ibadah yang telah kita lakukan sepanjang ramadan? Inilah ibadat yang sepatutnya kita lakukan bukannya kita beribadat kerana mengikut kebiasaan. Orang berpuasa kita berpuasa…orang mengadakan majlis khatam al-Qur’an, maka kita pun membaca al-Qur’an, orang pergi solat terawih maka kita pun ke masjid untuk berterawih tetapi semua ibadat ini kosong dari kekhusyukan, kosong dari kemanisan dan keseronokan beribadat. Inilah roh kepada setiap ibadat yang kita lakukan sebagaimana yang disabdakan oleh Nabi (s.a.w):

أنْ تَعْبُدَ الله كَأَنَّك تَراهُ فَإن لَم تَكنْ تَراهُ فَإنَّه يَراكَ

“ Kamu menyembah Allah (s.w.t) seolah-olah kamu melihatnya, dan tentunya kamu tidak dapat melihat Allah Allah (s.w.t)  tetap melihat kamu.” HR Muslim

Kelazatan ini yang inilah yang dialami oleh Rasulullah (s.a.w). Sabda Rasulullah (s.a.w): وَجُعِلَت قُرَّةُ عِينِي فِي الصَّلاةِ  maksudnya dijadikan penyejuk mataku dalam ibadat solat. Merasai kelazatan beribadah yang melahirkan kekuatan dalaman. Rasulullah (s.a.w), para sahabat dan generasi awal menjadikan ibadat khusus solat, puasa, zakat, tahajjud sebagai kekuatan dalaman untuk menegakkan agama Allah (s.w.t), bukan sahaja untuk menentang hawa nafsu tetapi untuk menentang musuh-musuh Islam dalam peperangan.  Inilah kekuatan yang perlu kita cari dari ibadat yang dilakukan

Sidang Jemaah yang dirahmati Allah,

لهُ أكبرُ , اللهُ أكبرُ , اللهُ أكبرُ , وَللهِ الْحَمْدُ .

Marilah kita mencari kelazatan beribadah ini sebagaimana yang dikecapi oleh Rasulullah (s.a.w), para sahabat dan generasi dahulu. Kelazatan inilah yang memberi kekuatan kepada Rasulullah (s.a.w) untuk bertahajjud dengan membaca al-Qur’an hampir enam juzuk, bermula dengan surah al-Baqarah diikuti dengan surah Ali Imran dan al-Nisa’ dalam satu rakaat, kelazatan inilah yang memberi kekuatan untuk seorang sahabat Nabi menghabiskan bacaan surah al-Kahfi sekalipun tubuhnya telah mengalirkan darah kerana dipanah oleh musuh semasa menunaikan solat, kelazatan inilah yang memberi kekuatan kepada Saidina Uthman bin Affan untuk membaca keseluruhan al-Qur’an dalam satu rakaat solat witir di sisi Ka’bah, kelazatan inilah yang memberi kekuatan kepada Imam Syafie untuk khatam al-Qur’an sebanyak 60 kali dalam bulan Ramadan dan kelazatan inilah yang memberi kekuatan kepada Imam Ahmad bin Hanbal untuk solat Isyak dan Subuh dengan satu wuduk selama 30 tahun! Kelazatan beribadat jugalah mendorong Saidina Abu Bakar bersedekah keseluruhan hartanya untuk disumbangkan dalam peperangan Tabuk! Kelazatan beribadat jugalah mendorong Saidina Umar (r.a) menyumbangkan separuh dari hartanya dalam perang Tabuk! Kelazatan dalam beribadah juga mendorong Saidina Uthman bin ‘Affan dan Saidina Abdul Rahman menyumbangkan kuda dan emas dan perak yang dianggarkan nilainya pada waktu ini jutaan ringgit! Justeru sempena ‘Idul Fitri tahun ini marilah kita menyumbangkan harta kita untuk tabung ‘Idul Fitri masjid ini atau tabung-tabung lain seperti tabung Aman Palestin atau tabung Kelas Khas Tahfiz, Pusat Pendidikan Islam an Nur, Taman Austral Kota Kinabalu yang memerlukan dana sebanyak RM 200,000 untuk pembinaan kelas fasa kedua. Alhamdulillah sepanjang Ramadan baru-baru ini, para dermawan telah menyumbangkan RM100, 000 untuk tabung pembangunan Pusat Pendidikan Islam al-Nur. Marilah sama-sama kita bersedekah sehingga kita merasai kelazatan bersedekah dan berinfaq di jalan Allah (s.w.t)

Muslimin dan muslimat yang dirahmati Allah (s.w.t)

Alhamdulillah hari ini kita bersama-sama menyambut idul fitri. Persoalannya sejauh manakah kita mampu menjadi manusia bertaqwa setelah kita berpuasa selama sebulan. Adakah Hari raya disambut dengan menghabiskan masa membaca al-Qur’an sebagai penerusan dari ibadat bulan Ramadan atau ia disambut di hadapan televisyen berjam-jam menonton drama-drama, kisah-kisah cinta, filem-filem yang diimport dari timur dan barat yang jelas bertentangan dan Islam dan tidak memberi manfaat dan melupakan tanggungjawab melayan tetamu. Amalan ini tidak seharusnya dibiarkan kerana ia bertentangan dengan taqwa yang ingin dicapai dari ibadat puasa dan bertentangan dengan roh sambutan Aidil Fitri yang sebenar iaitu kembali  kepada fitrah, kemurnian, kesucian dan kemuliaan sebagai makhluk Allah swt.

 اللهُ أكبرُ , اللهُ أكبرُ , اللهُ أكبرُ , وَللهِ الْحَمْدُ .

Sidang Jemaah yang dirahmati Allah (s.w.t),

Adakah kita ingin merosakkan kebaikan yang dilakukan sepanjang bulan Ramadan ini dengan membiarkan isteri kita, anak-anak perempuan kita, wanita-wanita Islam disekitar kita membuka tudung mereka. Tudung yang dipakai dengan cantik selama sebulan hanya disimpan di dalam almari. Adakah kita ingin meninggalkan al-Qur’an yang kita baca sepanjang ramadan dengan menyimpannya di atas rak buku? Apakah patut kita meninggalkan ramadan dengan mengulangi kembali dosa-dosa dan kesalahan yang telah kita sesali, setelah kita bertaubat kepada Allah (s.w.t)? Marilah sama-sama kita memerangi hasutan dan godaan syaitan yang akan dibebaskan beberapa ketika lagi. Semoga kita keluar dari bulan Ramadan sebagai golongan yang dibebaskan daripada api neraka. Semoga Allah (s.w.t) memanjangkan umur kita sehingga kita bertemu dengan ramadan yang akan datang.  Semoga kita termasuk dalam golongan yang bertaqwa yang Allah sediakan untuk mereka syurga. Firman Allah (s.w.t):

Maksudnya:

Dan orang-orang yang bertaqwa kepada Tuhan mereka akan dibawa ke syurga dengan berpasuk-pasukan, sehingga apabila mereka sampai ke syurga yang pintu-pintunya sedia terbuka dan penjaga-penjaganya mengalu-alukan mereka dengan kata-kata:” salam sejahtera kepada kamu, berbahagialah kamu, maka silalah masuk ke dalam syurga ini dengan keadaan tinggal kekal di dalamnya” (Mereka pun masuk) – Serta mereka berkata:” Segala puji tertentu bagi Allah yang telah menepati janjinya kepada kami, dan yang menjadikan Kami mewarisi bumi syurga ini Dengan sebebas-bebasnya, Kami boleh mengambil tempat dari syurga ini di mana sahaja Kami sukai; maka pemberian Yang demikian ialah sebaik-baik balasan bagi orang-orang Yang beramal”. Surah al-Zumar Ayat 73-74.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

أ

KHUTBAH KEDUA

الله أكبر, الله أكبر, الله أكبر, الله أكبر, الله أكبر, الله أكبر, الله أكبر, وللهِ الحمدُ.

اَلحمدُ للهِ الَّذِى هَدَانَا لِهَذَا وَمَا كُنَّا لِنَهْتَدِىَ لَوْ لاَ أَنْ هَدَانَا اللهُ. أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ, صَدَقَ وَعْدَهَ, وَنَصَرَ عَبْدَهُ, وَأَعَزَّ جُنْدَهُ, وَهَزَمَ الأَحْزَابَ وَحْدَهُ. وَأَشْهَدُ أَنَّ محمدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ. اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى محمدٍ وَعَلَى آَلِهِ وَصَحْبِهِ وَمَنْ تَبِعَهُ وَنَصَرَهُ وَوَالاَهُ. أَمَّا بَعْدُ, فَيَا عِبَادَ اللهِ اتَّقُوا اللهَ فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ.

Sidang jemaah yang dirahmati Allah (s.w.t).

Wahai hamba-hamba Allah bertaqwalah kepada Allah (s.w.t) dengan sebenar-benar taqwa. Firman Allah (s.w.t):

 Wahai orang-orang Yang beriman, bertaqwalah kepada Allah, dan Katakanlah perkataan Yang tepat – benar (dalam Segala perkara),supaya ia memberi taufiq Dengan menjayakan amal-amal kamu, dan mengampunkan dosa-dosa kamu. dan (ingatlah) sesiapa Yang taat kepada Allah dan RasulNya, maka Sesungguhnya ia telah berjaya mencapai sebesar-besar kejayaan. (Surah al-Ahzab 70-71)

Sidang jemaah muslimin dan muslimat,

Di bulan Syawal disunatkan puasa 6 hari dengan ganjaran pahala yang amat besar seperti sabda Rasulullah S.A.W. :
عن أبي أيوب الأنصاري رضي الله عنه ؛ أنه حدثه ؛ أن رسول الله صلى الله عليه وسلم قال

 “مَنْ صَامَ رَمَضَان. ثُمَّ أَتْبَعَهُ سِتاًّ مِن شَوَّال. كَانَ كَصِياَمِ الدَّهْر”.

Bermaksud : “Barangsiapa berpuasa dalam bulan ramadan, kemudian dia berpuasa pula 6 hari dalam bulan ramadan Syawal adalah seperti puasa sepanjang tahun”. HR Imam Muslim
Oleh itu kita hendaklah merancang masa jika hendak menghadiri majlis rumah terbuka atau kunjung-mengunjung antara satu sama lain, supaya peluang melakukan puasa sunat tidak terabai dalam bulan tersebut.

Sidang jemaah yang dirahmati Allah (s.w.t)

Terdapat beberapa perkara mungkar yang berlaku dalam masyarakat semasa menyambut Idul Fitri. Idul Fitri yang mulia telah dikotori oleh majlis-majlis kebudayaan yang bercampur maksiat, maka marilah di hari raya tahun ini, cuba kita bersihkan dari berulang lagi. Anak-anak kita hendaklah dinasihati dan di kawal dari melakukan perkara-perkara sumbang dan maksiat. Jangan biarkan mereka berhari raya sebagai mana penganut agama lain, seperti mengadakan pertunjukan pentas, menyediakan minuman keras, bergaul antara lelaki dan perempuan yang bukan mahram seperti bersalam-salaman di antara satu sama lain, tari-menari, memakai pakaian mendedahkan aurat yang menjolok mata dan sebagainya.

Marilah kita insafi dan kita hapuskan tradisi kebatilan yang sedang bermaharajalela dalam masyarakat kita. Marilah kita raikan Idul Fitri dengan mematuhi syariat dan roh keislaman, kunjung-mengunjung, menghubungkan silaturrahim, bermaaf-maafan di antara satu sama lain, kerana kiranya maksiat dan dosa terus bermaharajalela dalam sebuah masyarakat atau negara, pasti tuhan akan menurunkan bala sebagai balasan. Janganlah ibadat selama sebulan ini kita hancurkan dengan perbuatan mungkar. Di manakah letaknya keimanan kita? Beranikah kita melanggar perintah larangan Allah S.W.T.? Firman Allah S.W.T.

 

Bermaksud : Dan apabila sampai tempoh hendak membinasakan penduduk sebuah negeri, kami perintahkan (lebih dahulu) orang-orang yang melampau-melampau itu dengan kemewahan di antara mereka (supaya taat), lalu mereka menderhaka dan melakukan maksiat padanya, maka berhaklah negeri itu dibinasakan, lalu kami menghancurkannya sehancur-hancurnya” .

[Surah al-Isra’ 16]

Akhirnya marilah kita menghayati kata-kata seorang ulama Abu Yazid al-Bustami menyebut:

لَيْسَ الْعِيدُ لَمنْ لَبِسَ الْجَدِيد وَلكن العيد لِمَن زَاد التٌّقَى

“Bukanlah  hari raya itu bagi orang (yang hanya) berpakaian baru semata-mata, dan bukan pula bagi mereka yang menyediakan makanan semata-mata akan tetapi hari raya itu bagi mereka yang menambahkan ketaqwaan kepada Allah  dan takutkan balasan-Nya di akhirat nanti.

اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى محمدٍ وَعَلَى آَلِ محمدٍ, كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبراهِيْمَ وَعَلَى آَلِ إِبرَاهِيْمَ. وَبَارِكْ عَلَى محمدٍ وَعَلَى آَلِ محمدٍ, كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آَلِ إِبرَاهيمَ  فِى الْعَالَمِيْنَ إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ.

اَللَّهُمَ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤمِنَاتِ وَالْمُسلِمِيْنَ والمسلِمَاتِ الأَحْيَآءِ مِنْهُمْ وَالأَمْوَاتِ. رَبَّنَا اغْفِرْ لَنَا وَلإِخْوَانِنَا الَّذِيْنَ سَبَقُوْنَا بِالإِيْمَانِ وَلاَ تَجْعَلْ فِى قُلُوْبِنَا غِلاًّ لِلَّذِيْنَ آَمَنُوا رَبَّنَا إِنَّكَ رَؤُوْفٌ رَحِيْمٌ.

اَللَّهُمَّ أَعِزَّ الإسْلاَمَ والمسلِمِيْنَ. اَللَّهُمَّ انْصُرِ الإِسْلاَمَ وَالمسلِمِيْنَ, وَأَذِلَّ الشِّرْكَ وَالمشرِكِيْنَ, وَالنِّفَاقَ والمنافِقِيْنَ, وَالظُّلْمَ وَالظَّالِمِيْنَ. وَانْصُرْنَا عَلَى هَؤُلاَءِ الَّذِيْنَ يُقَاتِلُوْنَنَا وَيَصُدُّوْنَنَا عَنْ سَبِيْلِ اللهِ.

اَللَّهُمَّ انْصُرِ الْمُجَاهِدِيْنَ فِى فِلَسْطِيْنَ, وَفِى الْعِرَاقِ, وَفِى شِيْشَانَ, وَفِى كَشْمِيْر وَفِى كُلِّ مَكَانٍ. اَللَّهُمَّ قَوِّ عَزَائِمَهُمْ, وَاجْمَعْ كَلِمَتَهُمْ, وَزَلْزِلْ أَقْدَامَهُمْ, وَسَلِّطْ عَلَيْهِمْ كَلْبًا مِنْ كِلاَبِكَ. اَللَّهُمَّ يَا مُنْزِلَ الكِتَابِ, وَيَا مُجْرِىَ السَّحَابِ, وَيَا هَازِمَ الأَحْزَابِ, اِهْزِمْهُمْ وَانْصُرْنَا عَلَيْهِمْ.

رَبَّنَا ظَلَمْنَا اَنْفُسَنَا وَإِنْ لَمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُوْنَنَّ مِنَ الْخَاسِرِيْنَ.

رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ أَزْوَاجِنَا وَذُرِّيَّاتِنَا قُرَّةَ أُعْيُنٍ وَاجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِيْنَ إِمَامًا. رَبَّنَا آَتِنَا فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى الآَخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ.

وَصَلَّى اللهُ عَلَى سَيِّدِنَا محمدٍ وَعَلَى آَلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمَ. وَالْحَمْدُ للهِ رَبِّ العَالَمِيْنَ.

Tinggalkan Jawapan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Tukar )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Tukar )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Tukar )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Tukar )

Connecting to %s