RAHMAT ILAHI I Puasa Ramadan.

Sidang pendengar yang dirahmati Allah
Sedar atau tidak, Ramadan telah datang sekali lagi. Alhamdulillah Allah masih mengurniakan kesempatan dan peluang untuk kita menikmati kemuliaan dan kebesaran bulan yang dikhususkan buat umat Nabi Muhammad saw.

Sidang pendengar yang dirahmati Allah,

Ayat yang menerangkan berkenaan puasa ialah ayat 183-188 surah al-Baqarah. Ketika di Mekah Rasulullah saw bersama para sahabat belum melakukan ibadat puasa tetapi baginda melakukan puasa Asyura. Baginda juga menyeru para sahabatnya agar berpuasa pada hari tersebut. Apabila puasa di bulan Ramadhan difardukan, Nabi saw tidak menyuruh dan tidak melarang para sahabat melakukannya.
Perintah menyuruh kaum muslimin supaya berpuasa di bulan Ramadan diturunkan pada bulan Sya’ban tahun kedua hijrah. Firman Allah Taala:

183. Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa,

Perkataanكتب dalam ayat ini menunjukkan perkara itu wajib dan mesti dilaksanakan.. Allah juga menenangkan jiwa orang mukmin kerana puasa ini telah juga diwajibkan ke atas orang-orang sebelum mereka walaupun cara puasa mereka berbeza. Ini merupakan satu rahmat dari Allah SWT.Ini menunjukkan puasa ini merupakan suatu taklif dan tanggungjawab yang mampu untuk dilakukan. Seterusnya Allah SWT menjelaskan tentang hikmat mengerjakan puasa iaitu mudah-mudahan kamu menjadi orang-orang yang bertaqwa.
Menurut Dr Fadal Hasan Abbas, ayat ini menjelaskan berkenaan fadilat dan kedudukan puasa. Di mana jika kita membuat perbandingan di antara ibadat-ibadat lain seperti solat , zakat dan haji. Solat dapat mencegah seseorang daripada melakukan perbuatan keji dan kemungkaran. Sementara zakat pula dapat membersihkan jiwa dan menyucikan harta dan haji pula supaya kita dapat mengambil manfaat darinya. Sedangkan hikmah bagi orang yang mengerjakan puasa ialah mendapat taqwa . Sesungguhnya taqwa adalah suatu yang amat tinggi dan mulia. Dengan taqwa kita pastinya telah dapat mencegah diri dari melakukan kemungkaran, diri yang suci dan telah mencari segala manfaat dari perkara dunia dan akhirat. Jelas di sini kedudukan ibadat berpuasa itu sendiri dimana di dalam sebuah hadis Qudsi yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah katanya, bersabda Rasulullah saw :Firman Allah SWT : “Sesungguhnya setiap amalan anak Adam itu adalah untuknya kecuali puasa , maka sesungguhnya ia untukKu dan aku yang akan membalasnya.”

Tujuan berpuasa itu supaya mereka termasuk orang-orang yang bertaqwa. Allah mahu menguji berapa ramai orang Islam yang berpuasa dengan erti kata sebenarnya. Sebagaimana hadis Nabi saw ada mengatakan;
كم من صائم ليس من صومه إلا الجوع والعطش
“Berapa ramai orang yang berpuasa tetapi hanya mendapat lapar dan dahaga sahaja.”

Hadis-Hadis Nabi saw
2. Keberkatan sahur.
عن أنس رضى الله عنه قال : قال رسول الله صلى الله عليه وسلم ((تسحروا فإن في السحور بركة)).
Drpd Anas r.a katanya : Rasulullah bersabda ; ((Bersahurlah kerana padanya terdapat keberkatan))
Riwayat Muslim.
Sahur juga membezakan puasa kita dan puasa ahli kitab. Selain itu sunnah untuk kita melambatkan bersahur jika yakin belum terbit fajar dan mempercepatkan berbuka. Sebaik-baiknya kita berbuka dengan tamar dan sekiranya tidak ada maka dengan air kosong kerana ianya suci.
3. Kelebihan Berpuasa
عن أبي هريرة رضي الله عنه، عن النبي صلى الله عليه وسلم , قال : ((من صام رمضان إيمانا واحتسابا غفر له ما تقدم من ذنبه))متفق عليه.
Maksudnya : Barangsiapa berpuasa di bulan Ramadan dengan penuh keimanan dan perhitungan akan diampunkan dosa-dosanya yang lalu.

4. Sunnah menghidupkan bulan Ramadan.
عن أبي هريرة رضي الله عنه ،قال كان رسول الله صلى الله عليه وسلم , يرغب في قيام رمضان من غير أن يأمرهم فيه بعزيمة؛ فيقول : (0من قام رمضان إيمانا واحتسابا غفر له ما تقدم من ذنبه))
Maksudnya: Daripada Abu Hurairah r.a. katanya bahawa Rasulullah saw menyuruh supaya menghidupkan Ramadan (iaitu bersolat tarawih)tanpa mewajibkannya .Baginda bersabda: (( Barangsiapa yang menghidupkan Ramadan dengan penuh keimanan dan perhitungan maka akan diampun segala dosanya yang telah lalu.

Masya Allah, amat besar ganjaran yang telah Allah sediakan untuk orang-orang yang benar-benar menghayati bulan Ramadan ini. Oleh itu perbanyakkan dan pertingkatkanlah amalan di bulan Ramadan al-Mubarak ini dengan membaca al-Quran, solat Terawih, Qiamullail, solat sunat. Pastikan kita memelihara puasa kita daripada melakukan perkara-perkara yang ditegah oleh Allah seperti mengumpat, mencela, fitnah, kata-kata kotor dan keji kerana ia mencacatkan puasa. Bahkan di dalam suatu hadis ada menyatakan bahawa orang yang tidak meninggalkan kata fitnah dan perbuatan-perbuatan buruk, Allah tidak mahu ia meninggalkan makan dan minum (Allah tidak menerima puasanya).

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s