Monthly Archives: November 2009

Tuan Hj Hasan Rohayu Jemaah Masjid Negeri Meninggal Dunia

*Janazah Allahyarham dijangka dibawa ke Masjid Negeri Sabah jam 10 pagi esok untuk urusan mandi dan kafan sebelum disolatkan selepas solat fardhu zuhur. Janazah akan dikebumikan di Taman Perkuburan Islam Taman Sempelang.

Ass.W.W Innaa lillahi wa innaa ilaihi raajiuun. Telah kembali kerahmatullah jamaah kita. Hj. Abu Hasan RAHAYU waktu Isya tadi di rumahnya.

Demikianlah mesej yang saya terima dari guru dan ulama yang saya sayangi al-Fadhil Ustaz Haji Muchlis

Sekalung AL-FATIHAH buat saudara kita Tuan Haji Hasan semoga Allah mencucuri rahmat ke atas roh-Nya dan memasukkan beliau dalam kelompok orang-orang soleh.

Haji Hasan merupakan salah seorang ahli perniagaan yang aktif di Masjid Negeri Sabah..kalau tidak silap saya beliau pernah menjadi AJK Induk MNS satu  ketika dahulu.

Restorannya semua tahu, rasa-rasanya mana-mana orang yang tinggal di KK tentu pernah singgah di restoran ROHAYU dan satu lagi restorannya di Pantai Tg Aru yang dikongsi bersama dengan Datuk Mat Junoh dan Tuan Hj.Masri Ramai juga pimpinan dan ulama yang pernah menjamu selera di restoran tuan haji, antaranya Ustaz Nuruddin al-Makki dan yang terkini Syaikh Abdul Halim mantan mufti Terengganu…

Saya mengenali tuan Hj Hasan sejak awal-awal saya menjejakkan kaki di bumi Sabah ini. Sekali-sekali kami bersarapan di restorannya dengan tajaan tuan haji terutamanya pada hari minggu selepas kuliah subuh Ustaz Muchlis dan kadang-kadang selepas kuliah tafsir di masjid negeri.

Perkenalan kami menjadi rapat kerana di awal-awal ketibaan saya di Sabah, saya dibawa oleh tuan haji untuk berceramah atau menjadi imam terawih di surau Kg Seri Menanti, Kinarut.

Antara hasrat beliau ialah menubuhkan sekolah Tahfiz yang tidak tercapai. Nama yang dicadangkan ialah Ma’had Tahfiz al-Suhayli. Lama juga mesyuarat diadakan di restoran Rohayu setiap pagi Ahad bersama ustaz Muchlis, Datuk Mokhtar Rapok,Datuk Hj.Safari Manan dan lain-lain…Pada peringkat awal sekolah agama rakyat diadakan di rumah al-Marhum di Kg.Seri Menanti dan gurunya Ustaz Diyauddin dari Jordan. Pelajarnya terdiri dari penduduk Kampung dan kelas ini terhenti apabila Ustaz Diyauddin berpindah ke Melaka. Semoga hasrat murni ini dapat diteruskan oleh anak-anak tuan haji.

Akhirnya semoga Allah mencucuri rahmat ke atas rohnya.

KELEBIHAN 10 HARI YANG TERAWAL DARI BULAN ZULHIJJAH

Assalamualaikum
Kepada pembaca yang budiman…marilah kita merebut peluang menghidupka 10 hari yang terawal dari bulan zulhijjah sebagaimana saudara-saudara kita yang sedang mengerjakan ibadat haji.

Saya ambil artikel ini yang diterjemahkan oleh Dr.Abdul Basit Abdul Rahman yang disiarkan dalam blog sahabat saya al-Fadil Ustaz Hj Mohd Nasir

Di antara kelebihan dan kurniaan Allah untuk hamba-Nya ialah dijadikan bagi mereka beberapa musim untuk memperbanyakkan amal ibadat dengan dijanjikan pahala yang berganda banyaknya. Salah satunya ialah:

Sepuluh hari yang terawal pada bulan Zul-Hijjah.

Beberapa dalil dari Al-Quran dan Hadis telah menyebut tentang kelebihannya:

Firman Allah I:

} وَالْفَجْرِ وَلَيَالٍ عَشْرٍ {[سورة الفجر: 1-2]

:: Yang dimaksudkan di sini ialah sepuluh malam yang pertama pada bulan Zul-Hijjah. Demikian juga tafsiran Ibnu Abbas, Ibnu Az-Zubair, Mujahid dan lainnya. (Di riwayatkan oleh Imam Bukhari).

2. Dari Ibnu Abbas t, Rasulullah r telah bersabda:

( ما من أيام, العمل الصالح فيهن أحب إلى الله من هذه الأيام العشر). قالوا: ولا الجهاد في سبيل الله؟ قال : (ولا الجهاد في سبيل الله إلا رجل خرج بنفسه وماله فلم يرجع من ذلك بشيء ).

[رواه البخاري 969، وأحمد 1968، والترمذي 757، واللفظ له].

Maksudnya: “Tidak ada hari yang amal soleh padanya lebih dikasihi Allah selain dari hari-hari yang sepuluh ini.” Para sahabat bertanya: Walaupun berjihad di jalan Allah? Rasulullah bersabda: “Walaupun berjihad di jalan Allah, kecuali lelaki yang keluar (berjihad) membawa diri serta hartanya dan tidak kembali lagi selepas itu (syahid).”(H.R: Al-Bukhari, Ahmad, At-Tirmizi).

3. Firman Allah I:

}وَيَذْكُرُوا اسْمَ اللَّهِ فِي أَيَّامٍ مَّعْلُومَاتٍ{ [سورة الحج: 28]

Maksudnya: {Hendaklah kamu menyebut nama Allah pada hari-hari yang ditentukan.} (Surah Al-Haj: 28). Kata Ibnu Abbas t: Maksudnya ialah hari-hari yang sepuluh itu.

4. Dari Ibnu Umar t, Rasulullah r bersabda:

(ما من أيام أعظم عند الله، ولا أحب إليه العمل فيهن من هذه الأيام العشر، فأكثروا فيهن من التهليل والتكبير والتحميد)

[رواه أحمد 5446-صحيح]

Maksudnya: “Tidak ada hari yang lebih besar di sisi Allah I dan beramal padanya lebih dikasihi oleh Allah dari hari-hari yang sepuluh ini. Maka perbanyakkanlah padanya bertahlil, bertakbir dan bertahmid.”

5. Adalah Said bin Jubir t (perawi yang meriwayatkan Hadis Ibnu Abbas di atas) apabila tiba hari yang tersebut beliau beribadat bersungguh-sungguh sedaya-upayanya. (Riwayat Ad-Darimi- Hasan).

6. Kata Al-Hafiz Ibnu Hajar :: Yang jelasnya, di antara sebab keistimewaan sepuluh hari Zul-Hijjah ini ialah kerana terhimpun di dalamnya beberapa ibadat yang besar iaitu: solat, puasa, sedekah dan Haji. Pada waktu lain, ibadat-ibadat ini tidak pernah terhimpun sebegitu.

AMALAN-AMALANYANG BAIK DILAKUKAN PADA HARI-HARI TERSEBUT:

1. SOLAT. Disunatkan keluar cepat menuju ke tempat solat fardhu (berjemaah) dan memperbanyakkan solat sunat kerana ianya sebaik-baik amalan. Thauban t berkata: Aku mendengar Rasulullah r bersabda (maksudnya): “Hendaklah kamu memperbanyakkan sujud kepada Allah, kerana setiap kali kamu sujud kepada-Nya, Allah akan angkatkan darjatmu kepada-Nya dan dihapuskan kesalahanmu. ” (H.R Muslim.) Ini umum untuk semua waktu.

2. PUASA. Kerana ia juga termasuk di dalam amalan soleh. Dari Hunaidah bin Khalid, dari isterinya, dari setengah isteri-isteri Rasulullah r berkata: `Rasulullah r berpuasa pada hari sembilan Zul-Hijjah, pada hari Asyura (10 Muharram) dan tiga hari pada setiap bulan.’ (H.R Imam Ahmad, Abu Daud dan Nasa’ei). Kata Imam An-Nawawi :: Berpuasa pada hari-hari sepuluh adalah sunat yang sangat digalakkan.

3. TAKBIR, TAHLIL dan TAHMID. Ini kerana hadis Ibnu Umar yang di atas mengatakan: “Maka perbanyakkanlah padanya bertahlil (mengucapkan La-ilaha-illaLlah), bertakbir (mengucapkan Allahu-Akbar) dan bertahmid (mengucapkan Alhamdulillah).”

Kata Imam Bukhari :: `Ibnu Umar dan Abu Hurairah y menuju ke pasar pada hari-hari sepuluh dan bertakbir. Orang ramai yang mendengarnya kemudian turut bertakbir sama.’

Katanya lagi: `Ibnu Umar sewaktu berada di dalam khemahnya di Mina bertakbir, apabila orang ramai yang berada di masjid dan pasar mendengarnya, mereka turut bertakbir sama sehingga Mina riuh dengan suara takbir.’

Ibnu Umar t bertakbir di Mina pada hari-hari tersebut selepas mengerjakan solat, pada waktu rehat, di dalam majlis dan di semua tempat. Maka sunat mengangkat suara sewaktu bertakbir berdasarkan perbuatan Sayyidina Umar, anaknya dan Abu Hurairah t.

Antara lafaz-lafaz takbir yang diriwayatkan oleh para sahabat dan tabiin:

الله أَكْبَر. الله أكْبَر. الله أكْبَر كَبِيْراً.

الله أكْبَر. الله أكْبَر. لا إِلهَ إِلا الله وَالله أكْبَر.

الله أكْبَر. وَلِلّهِ الْحَمْد.

الله أكْبَر. الله أكْبَر. الله أكْبَر. لا إِلهَ إلا الله وَالله أكْبَر.

الله أكْبَر. الله أكْبَر . وَلله الْحَمْد.

4. PUASA PADA HARI ARAFAH. Hendaklah berpuasa bagi sesiapa yang mampu pada hari Arafah (9 Zul-Hijjah) kerana amalan ini telah sabit dari Rasulullah r. Baginda telah bersabda mengenai kelebihannya.

(أحتسب على الله أن يكفر السنة التي قبله والسنة التي بعده)

[رواه مسلم]

Maksudnya: “Aku mengharapkan Allah menghapuskan kesalahan setahun yang lalu dan setahun yang akan datang.” (H.R Muslim).

PERINGATAN: Ini hanyalah disunatkan untuk orang yang tidak mengerjakan haji sahaja. Tetapi bagi jemaah haji yang sedang berwukuf di Arafah tidak disunatkan berpuasa kerana Rasulullah r tidak berpuasa sewaktu Baginda wukuf di Arafah iaitu pada tahun Baginda mengerjakan haji.

5. KELEBIHAN HARI RAYA KORBAN (YAUM AN-NAHR), 10 ZUL-HIJJAH.

Kebanyakan orang Islam telah lupa akan kelebihan hari ini. Kebesaran dan kelebihan perhimpunan umat Islam yang begitu ramai dari seluruh pelusuk dunia. Sesetengah ulama’ berpendapat hari ini ialah hari yang paling afdhal didalam setahun sehingga melebihi hari Arafah. Kata Ibnu Al-Qayyim :: `Sebaik-baik hari di sisi Allah ialah hari Nahr, iaitu hari Haji yang besar (Hajj Al-Akbar), seperti yang tersebut di dalam Sunan Abi Daud [No.1765], hadis Rasulullah r yang bermaksud: “Sesungguhnya hari yang paling besar di sisi Allah ialah hari Nahr, kemudian hari Qar”. (Hari Qar ialah hari yang para jamaah haji mabit (bermalam) di Mina iaitu hari kesebelas Zul-Hijjah).

Setengah ulama’ lain pula berpendapat hari Arafah lebih afdhal kerana berpuasa pada hari itu mengampunkan dua tahun kesalahan, tidak ada hari lain yang Allah merdekakan hamba-Nya lebih ramai dari hari Arafah dan pada hari itu juga Allah I turun menghampiri hamba-Nya dan berbangga kepada malaikat dengan hamba-Nya yang berwukuf pada hari tersebut.

Yang lebih tepatnya ialah pendapat yang pertama (Hari Nahr), kerana hadis telah jelas menyebutkan kelebihannya dan tidak ada yang menyalahinya.

Samada hari Nahr atau hari Arafah yang lebih utama, hendaklah setiap muslim, yang bermukim atau yang mengerjakan haji mengambil peluang ini dengan sepenuhnya untuk mendapatkan kelebihan beribadat pada keduanya.

CARA MENYAMBUT MUSIM KEBAJIKAN:

1. Setiap muslim hendaklah menyambut kedatangan musim kebajikan umumnya dengan bertaubat yang sebenar-benarnya, meninggalkan segala dosa dan maksiat kerana dosalah yang menyekat manusia dari kebaikan dan menjauhkannya dari Tuhannya.

2. Menanam semangat dan azam yang kuat untuk mendapatkan keredhaan Allah I. Firman Allah yang bermaksud: {Dan orang-orang yang berjihad untuk (mencari keredhaan) Kami, nescaya Kami tunjukkan kepada mereka jalan Kami. Dan sesungguhnya Allah benar-benar bersama mereka yang berbuat baik.} (Al-Ankabut: 69).

Akhirnya, sama-samalah kita berdoa semoga kita dipilih oleh Allah untuk termasuk ke dalam golongan mereka yang berlumba-lumba untuk melakukan kebaikan. Kepada para jamaah haji semoga mendapat Haji yang mabrur, Amin.

Sekian, wassalam.

Risalah asal bertajuk 😦 Fadl Ayyam Asyr Zul-Hijjah),

oleh : Sheikh Abdullah bin Abdur Rahman Al-Jibrin

Alih bahasa oleh:

Abu Anas Madani (Dr Abdul Basit Abd Rahman)