KHUTBAH NUZUL AL-QUR’AN

الحمد لله ، نحمده ونستغفره ونعوذ بالله من شرور أنفسنا ومن سيئات أعمالنا، من يهده الله فلا مضل له ، ومن يضلل فلن تجد له وليا مرشدا، وَأَشْهَدُ أَن لاَ إِلَهَ إِلا الله وَحْدَهُ لاَ شَرِيكَ لَهُ ، وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّداً عَبْدُهُ وَرَسُولُه
اللهم صَلِّ وَسَلِّم وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّد وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ والتَّابِعِينَ إِلى يَومِ الدِّين،
أما بعد
أيها الناس ، أوصيكم وأياي بتقوي الله فقد فاز المتقون

.
Marilah bersama-sama kita bertaqwa kepada Allah dengan melaksanakan segala suruhannya dan meninggalkan segala larangan-Nya, kerana dengan cara ini sahajalah yang boleh menjamin kejayaan kita sama ada di dunia mahupun di alam akhirat.

SIDANG JUMAAT YANG DIRAHMATI ALLAH,

Minbar Jumaat hari ini ingin mengajak sidang jumaat sekalian, menghargai nikmat mukjizat agung nabi Muhammad SAW al-Quran yang diturunkan dalam bulan yang mulia in. Marilah kita sama-sama merenung firman Allah SWT :

(Masa Yang Diwajibkan kamu berpuasa itu ialah) bulan Ramadan Yang padanya diturunkan Al-Quran, menjadi petunjuk bagi sekalian manusia, dan menjadi keterangan-keterangan Yang menjelaskan petunjuk dan (menjelaskan) perbezaan antara Yang benar Dengan Yang salah. oleh itu, sesiapa dari antara kamu Yang menyaksikan anak bulan Ramadan (atau mengetahuinya), maka hendaklah ia berpuasa bulan itu; dan sesiapa Yang sakit atau Dalam musafir maka (bolehlah ia berbuka, kemudian wajiblah ia berpuasa) sebanyak hari Yang ditinggalkan itu pada hari-hari Yang lain. (dengan ketetapan Yang demikian itu) Allah menghendaki kamu beroleh kemudahan, dan ia tidak menghendaki kamu menanggung kesukaran. dan juga supaya kamu cukupkan bilangan puasa (sebulan Ramadan), dan supaya kamu membesarkan Allah kerana mendapat petunjukNya, dan supaya kamu bersyukur.

SURAH AL-BAQARAH 185

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah

Oleh kerana besarnya nilai kitab yang agung ini terdapat beberapa langkah yang perlu kita lakukan bagi menghargai nikmat al-Quran yang Allah SWT kurniakan kepada kita:

PERTAMA: MENCINTAI AL-QURAN AL-KARIM

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah SWT:

Antara tanda-tanda seorang itu cinta pada Allah ialah mereka mencintai Al-Quran.Cucunda Rasul SAW yang bernama Al-Hasan bin Ali berpesan :

“ Sesungguhnya orang-orang sebelum kamu menggangap Al-Quran sebagai satu Rasail (perutusan dari  tuhan mereka , mereka mentadabburinya ( menghayati dan mendalaminya ) pada waktu malam dan mengamalkannya pada waktu siang.”

Sikap cinta terhadap al-Quran telah melahirkan generasi yang mengutamakan al-Quran dari segala-galanya. Pernah berlaku di zaman rasul saw seorang sahabat nabi yang dipanah ketika menunaikan solat, meneruskan bacaan satu surah al-Quran yang panjang iaitu surah al-Kahfi . Selesai solat beliau ditanya mengapa beliau melakukan demikian, sahabat tersebut menjawab:

“ Aku sedang membaca satu surah dan aku tidak suka menghentikannya.”

Beginilah sikap para sahabat terhadap al-Quran al-Karim.

SIDANG JUMAAT YANG DIRAHMATI ALLAH,

KEDUA : MEMBACA AL-QURAN DENGAN BAIK

Allah swt memerintahkan kita membaca al-Quran dengan betul dan mengikut hukum tajwid. Firman Allah Taala:

(( ورتل القرآن ترتيلا))  سورة المزمل

” “Dan Bacalah Al-Quran dengan perlahan-lahan”Surah Al-Muzammil ayat 4

Rasul SAW dalam banyak hadith menggalakkan kita membaca Al-Quran dan memperbanyakkanya dan menjelaskan bahawa Allah SWT memberikan ganjaran membaca setiap huruf dengan sepuluh ganjaran serta mendapat kedudukan yang tinggi di dalam syurga.

Orang yang membaca al-Quran akan mendapat syafaat Allah SWT di akhirat kelak.Dari Abi Umamah Al-Bahili r.a. berkata : Aku dengar Rasulullah S.A.W. bersabda:

(اِقْرَأُوْا الْقُرْآنَ ، فَإِنَّهُ  يَأتِي يَوْمَ الْقِيَامَةِ شَفِيعاً لأَصْحَابِهِ)

Mafhumnya:

“Bacalah Al-Quran, maka sesungguhnya ia datang pada pada hari kami menjadi syafaat(penolong) kepada tuan yang membacanya…..” Hadith Riwayat Imam Muslim

 

SIDANG JUMAAT YANG DIRAHMATI ALLAH

KETIGA: MEMAHAMI AL-QURAN

Allah swt menurunkan al-Quran bukan sahaja untuk dibaca semata-mata tetapi lebih jauh dari itu, Allah swt menurunkan al-Quran untuk dihayati dan difahami. Firman Allah Taala:

 “ Allah telah menurunkan perkataan yang paling baik(iaitu) al-Quran yang serupa( mutu-mutu ayatnya) lagi berulang-ulang hukum-hukum, pelajaran dan kisah-kisah, gementar kerana al-Quran kulit-kulit orang yang takut kepada tuhan-Nya, kemudian menjadi  tenang kulit dan hati mereka diwaktu mengingati Allah. Itulah petunjuk Allah , dengan kitab itu dia memberi hidayah kepada siapa yang dikehendakinya. Dan barangsiapa yang disesatkan Allah, maka tidak ada seorangpun pemberi petunjuk baginya.” Surah al-Zumar 23

Justeru itu al-Quran perlu dijadikan kitab petunjuk. Kita wajib memahami dan meyakini segala isi kandungan al-Quran tanpa syak dan ragu-ragu lagi.  Kita tidak boleh ragu-ragu dengan hukum-hukum yang ada di dalam al-Quran, kalau kita ragu dengan satu ayat yang ada di dalam al-Quran dan hukum-hukumnya maka boleh menjejaskan keimanan kita kepada Allah swt atau dengan kata lain boleh membatalkan iman kita.  Kalau al-quran menyebut sesuatu itu haram kita wajib percaya dan yakin bahawa  itu adalah haram, begitu juga kalau al-Quran  mengatakan bahawa itu adalah halal,kita yakin dan percaya bahawa ianya halal.

 

 

SIDANG JUMAAT YANG DIRAHMATI ALLAH

 

Cara keempat menghargai nikmat al-Quran ialah beramal dengan kandungannya. Antara tujuan utama al-Quran diturunkan ialah untuk diamalkan sama ada dalam diri, keluarga, masyarakat mahupun Negara.  Janganlah al-Quran itu hanya dibaca pada hari kematian untuk orang mati atau sebagai pembukaan kepada sesuatu majlis. Selepas itu bagaimana?.kadang-kadang dalam majlis yang sama pengisiannya jelas bertentangan dengan tuntutan Al-Quran. Sepatutnya al-Quran menjadi amalan dalam kehidupan umat Islam. Al-Quran adalah kitab penyelesaian kepada  masalah manusia. Janganlah kita menjadi seperti golongan yang mencabar al-Quran secara teori dan amali. Cuba kita lihat  kebinatangan dalam manusia barat, sehingga anak tidak melayan ibu bapa, suami tidak menghiraukan rumah tangga, berlaku krisis jiwa dan moral yang terlalu parah, kes-kes bunuh diri, maksiat-maksiat yang merebak, menyebarkan penyakit-penyakit berbahaya yang tidak mampu diubati oleh perubatan moden, jenayah yang merebak, maksiat tidak dianggap maksiat di atas nama kebebasan, jenayah berlaku dibarat  mengikut perkiraan saat, bukan lagi perhitungan  hari,bulan dan tahun. Setiap saat berlaku jenayah rompakan, pembunuhan dan perjudian, hiburan di bawa kemana-mana, berlaku keruntuhan yang parah, walaupun negara barat itu terdapat negara yang kaya, tetapi kekayaan itu memusnahkan mereka sendiri, kekayaan yang membakar diri sendiri . Justeru itu tidak ada jalan penyelesaian melainkan dengan kembali dan beramal dengan al-Quran. Marilah kita mengambil peringatan dari pesanan nabi SAW yang bermaksud:

“ Akan zahir di kalangan umatku di akhir zaman, membaca al-Quran tetapi al-Quran  hanya sampai ke halkumnya  sahaja tetapi tidak sampai ke hati.”

 

Sidang Jumaat Yang Dirahmati Allah,

Al-Quran tidak diturunkan untuk perhiasan di dinding-dinding rumah atau ditempat buku semata-mata,bahkan ia wajib diperhiaskan pada peribadi dan jiwa setiap muslim. Ia juga harus dimengertikan dan difahami serta diamalkan isi kandungannya. Malah ia lebih jauh daripada itu Al-Quran tidak diturunkan semata-mata untuk diperdengarkan kpada mereka yang sakit dan disedekahkan kepada mereka yang telah meninggal dunia bahkan lebih penting untuk mereka yang masih hidup, sihat tetapi berpenyakit jiwa, kufur dan tidak beriman.

Oleh itu, marilah kita renungkan satu keadaan yang lebih malang daripada itu, ada diantara kita pada hari ini sangat jauh daripada membaca Al-Quran. Ramai saudara-saudara kita yang tidak tahu membaca Al-Quran. Kitab yang sama-sama kita imani. Kejahilan ini bukan dikalangan kanak-kanak, malah pemuda dan orang dewasa. Mereka lebih berminat dan mudah mengetahui bahasa asing seperti Bahasa Inggeris, Mandarin dan bahasa-bahasa lain malah ada yang mengetahui Bahasa Korea dan Jepun. Malangnya ada yang belum boleh membaca Al-Quran, lebih-lebih lagi untuk memahami isi kandunganNYA. Kita asyik memandang ke timur dan ke barat, utara dan selatan tetapi kita tidak cuba memandang Al-Quran secara bersungguh-sungguh untuk dihayati di dalam kehidupan sehari-hari.

Sidang Jumaat Yang dihormati Sekalian,

Sehingga ke hari ini sudah puluhan tahun kita menganjurkan Tilawah Membaca Al-Quran, berjuta-juta ringgit dibelanjakan sepanjang tempoh tersebut. Namun persoalan tentang kejahilan umat Islam dalam mengenali dan mendalami Al-Quran tetap menjadi persoalan yang tiada penghujungnya. Tidak ada jawapan pada persoalan tersebut kecuali apabila kita benar-benar berlapang dada dan fikiran serta bersedia menerima Al-Quran sebagai ikutan dan pegangan hidup. Bertolak dari sini, penekanan terhadap ilmu pendidikan Al-Quran kepada anak-anak hendaklah dititikberatkan dengan cara penuh tanggungjawab dan bersungguh-sungguh. Jika kita sanggup membelanjakan wang yang banyak kepada kelas tambahan untuk anak-anak kita pada ilmu-ilmu yang lain, mengapa tidak dengan kelas-kelas Al-Quran. Jika kita boleh mengenal bahasa-bahasa asing atau ilmu-ilmu lain dengan sebegitu susah, mengapa tidak kita mencuba mengenal bahasa Al-Quran yang mengandungi mu’jizat yang mulia.

 

SIDANG JUMAAT SEKALIAN

Marilah kita buktikan keimanan kita kepada al-Quran al-karim dengan menegak al-Quran yang menjadi mukjizat agung nabi Muhammad saw yang hidup sepanjang zaman, melaksanakan tuntutan al-Quran dan meninggalkan larangannya. Marilah kita melaksakan amanah al-Quran yang akan menghidupkan kita di alam dunia, di alam barzakh dan di alam akhirat.

 

Firman Allah swt:

“ Sesungguhnya al-Quran ini memberi petunjuk kepada( jalan) yang lebih lurus dan memberi khabar gembira kepada orang-orang mukmin yang mengerjakan amal soleh, bagi mereka pahala yang besar.”

باَرَكَ اللّهُ لِى وَلَكُم فِي القرآنِ الْعَظِيم ، وَنَفَعَنِي وَإيَّاكُم بِالآيَاتِ والذِّكْرِ الْحَكِيم، وَتَقَبَّل مِنِّي وَمِنْكُم تِلاَوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيعُ الْعَلِيم ، أَقُولُ قَوْلِي هَذَا وَأَسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيمَ لِي وَلَكُم وَلِسَائِرِ الْمُسْلِمِينَ وَالْمُسْلِمَات والْمُؤْمِنِينَ وَالْمُؤْمِنَات فَاسْتَغْفِرُوه إِنَّهُ هُوَ الْغًفُورُ الرَّحيم

KHUTBAH KEDUA

Dibulan yang mulia ini marilah sama-sama menangis atau cuba untuk menangis ketika membaca ayat-ayat Allah sama ada menangis itu kerana takutkan atau rindukan Allah swt. Nabi saw dalam banyak hadith memuji golongan yang menangis kerana takutkan Allah swt. Antaranya:

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ الله عَنْهُ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: “لَا يَلِجُ النَّارَ رَجُلٌ بَكَى مِنْ خَشْيَةِ اللَّهِ حَتَّى يَعُودَ اللَّبَنُ فِي الضَّرْعِ، وَلَا يَجْتَمِعُ غُبَارٌ فِي سَبِيلِ اللَّهِ وَدُخَانُ جَهَنَّمَ”.

 

Bahawa tidak akan masuk neraka orang menangis kerana takut kepada Allah sehingga ada air susu kembali ke tempat asalnya dan tidak akan berhimpun antara debu fi sabilillah dengan asap neraka.” ( HR Imam Ahmad, , al-Thirmizi, al-Nasai, al-Hakim, al-Baihaqi dalam Syuab al-Iman)

 

Rasul saw sendiri pernah meminta Ibn Masud  untuk membaca al-Quran sebagaimana yang diriwayatkan oleh Imam al-Bukhari:

ففي البخاري عن عبد الله بن مسعود – رضي الله عنه – قال : قال رسول الله صلى الله عليه وسلم : ( اقرأ علي . فقلت : أقرأ عليك وعليك أنزل ؟ فقال إني أحب أن أسمعه من غيري قال : فقرأت سورة النساء حتى إذا بلغت ( فكيف إذا جئنا من كل أمة بشهيد وجئنا بك على هؤلاء شهيداً ) قال : حسبك ، فالتفت فإذا عيناه تذرفان )

 

Diriwayatkan oleh Imam al-Bukhari dari Abdullah bin Masud r.anhu bersabda rasul saw: Bacakan al-Qur’an untukku. Ibn Masud berkata: Aku membaca untukmu dan al-Quran itu diturunkan kepadamu? Nabi bersabda: Aku suka untuk mendengar daro orang lain. Ibnu Mas’ud berkata: Aku membaca surah al-Nisa’ sehingga ke ayat  yang bermaksud:

41. maka Bagaimanakah (Keadaan orang-orang kafir pada hari akhirat kelak), apabila Kami datangkan dari tiap-tiap umat seorang saksi (iaitu Rasul mereka sendiri menjadi saksi terhadap perbuatan mereka), dan Kami juga datangkan Engkau (Wahai Muhammad) sebagai saksi terhadap umatmu ini?

 

 

Nabi berkata: Cukuplah, dan aku melihat dua mata rasul saw menangis

 .
وأخرج البيهقي عن أبي هريرة رضي الله عنه قال : لما نزلت ( أفمن هذا الحديث تعجبون . وتضحكون ولا تبكون ) بكى أهل الصفة حتى جرت دموعهم على خدودهم فلما سمع رسول الله صلى الله عليه وسلم حسهم بكى معهم فبكينا ببكائه فقال رسول الله صلى الله عليه وسلم : ( لا يلج النار من بكى من خشية الله ) .

 

Al-Baihaqiyy pula meriwayatkan dari Abu Hurairah ra: Apabila turunnya ayat

59. maka Patutkah kamu merasa hairan terhadap keterangan-keterangan Al-Quran ini (sehingga kamu mengingkarinya)?

60. serta kamu tertawa (mengejek-ejeknya), dan kamu tidak mahu menangis (menyesali kesalahan kamu serta takutkan balasan buruk Yang akan menimpa kamu)? Surah al-Najm

 

Ahli-ahli suffah menangis sehingga air mata mengalir di pipi mereka. Apabila rasul saw mendengar tangisan mereka, rasul saw menangis bersama mereka dan kami juga menangis dan nabi saw bersabda:

“ TIDAK AKAN DISENTUH API SESIAPA YANG MENANGIS KERANA TAKUTKAN ALLAH”

 

 

Firman Allah SWT:

Sesungguhnya orang-orang Yang beriman itu (yang sempurna imannya) ialah mereka Yang apabila disebut nama Allah (dan sifat-sifatnya) gementarlah hati mereka; dan apabila dibacakan kepada mereka ayat-ayatNya, menjadikan mereka bertambah iman, dan kepada Tuhan mereka jualah mereka  berserah (Surah al-Anfal:2

2 responses to “KHUTBAH NUZUL AL-QUR’AN

  1. Pingback: Keajaiban Sedekah: RM100K sebulan bahagian ke-2 « Ustaz Norazamudin’s Blogs

  2. Pingback: al-Murabbi as-Syaikh Dr. Solah ‘Abdul Fattah al-Khalidiyy « Ustaz Norazamudin’s Blogs

Tinggalkan Jawapan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Tukar )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Tukar )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Tukar )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Tukar )

Connecting to %s