Monthly Archives: Jun 2015

Nota 13 Ramadan ” LUASNYA PENGAMPUNAN ALLAH”

RAYUAN INFAQ RAMADAN 1436H

1.TAHFIZ AL-HAKIM JENGKA 15 PAHANG YANG BARU DILAKUKAN ACARA PECAH TANAH SEBELUM RAMADAN MAYBANK-156141528644

2.DANA PEMBANGUNAN PUSAT PENDIDIKAN ISLAM AN-NUR, KOTA KINABALU FASA KE-3- RM100,000 DIPERLUKAN UNTUK MEMBINA BANGUNAN 1 BLOK, BANK ISLAM 10 0160 1008 4808, MAYBANK 56 02 1400 2770, KUWAIT FINANCE HOUSE- 0091 4000 1132

3-DANA WAKAF KENDERAAN MAAHAD TAHFIZ DARUL HADIS SABAH- MAYBANK 563046310726 DI ATAS NAMA DARUL HADIS MANAGEMENT

4.MA’HAD DIRASAT DINIYYAH (MADAD), KG TEMIN, BANK ISLAM: 06082010009239, MAYBANK 556011062642

NOTA 13 RAMADAN “ LUASNYA PENGAMPUNAN ALLAH”

Antara doa yang dibaca oleh Imam Dr. Abdul Rahman al-Sudays dalam witirnya ialah:

اللَّهُمَّ أَنْتَ الْغَنِّيُ وَنَحْنُ الْفُقَرَاء، وَأَنْتَ الْقَوِيُّ وَنَحْنُ الضُّعَفَاء، اللَّهُمَّ إِنَّا نَدْعُوكَ دُعَاءَ الْمَسَاكِيْن، وَنَرْجُوْكَ رَجَاءَ الْـخَائِفِيْنَ، رَجَاءَ مَنْ كَثُرَتْ ذُنُوبُهُ، وَقَلَّتْ حَسَنَاتُهُ، وَأَلْـجَمَتْهُ خَطَايَاهُ، وَلَـمْ يَـجِدْ إِلاَّ أَنْتَ رَاحِماً، وَلَـمْ يَـجِدْ إِلاَّ أَنْتَ نَاصِراً، يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْن! ياَ رَبَّ الْعَالَمِيْن! ياَ وَاسِعَ الْفَضْل!
يَا وَاسِعَ الْمَغْفِرَةِ ! إِلَهَنَا، لَوْ بَلَغَتْ ذُنُوبُنَا عِنَانَ السَّماءِ مَا يَئِسْنَا مِنْ رَحْمَتِكَ

 

“Ya Allah Engkau Maha kaya dan kami faqir mengharapkan Mu, Engkau maha kuat dan kami hamba-Mu yang lemah, kami berdoa kepada-Mu dengan doa orang yang miskin, kami berharap kepada-Mu dengan harapan orang yang takut, harapan orang yang banyak dosanya dan sedikit kebaikannya, doa orang dihalang oleh kesalahan-kesalahannya, dia mendapati-Mu Maha pemberi rahmat, dia mendapati-Mu maha penolong, wahai Allah yang paling merahmati, wahai Allah tuhan sekalian alam, Ya Allah yang luas dengan menganugerahkan kebaikan, yang maha luas dengan  ke ampunan,   Ya Allah  ya Tuhanku sekalipun dosa kami sampai ke puncak langit kami tidak akan putus asa dari rahmatmu”

Doa yang dibaca ini bertepatan dengan keluasan pengampunan Allah swt seperti dalam hadith seperti yang diriwayatkan dari Anas bin Malik r.a

عن أنس رضي الله عنه ، قَالَ : سمعت رسول الله صلى الله عليه وسلم ، يقول : (( قَالَ الله تَعَالَى : يَا ابْنَ آدَمَ ، إنَّكَ ما دَعَوْتَنِي وَرَجَوْتَنِي غَفَرْتُ لَكَ عَلَى مَا كَانَ مِنْكَ وَلاَ أُبَالِي . يَا ابْنَ آدَمَ ، لَوْ بَلَغت ذُنُوبُك عَنَانَ السماءِ ، ثُمَّ اسْتَغْفَرْتَنِي غَفَرْتُ لَكَ وَلاَ أُبَالِي . يَا ابْنَ آدَمَ ، إِنَّكَ لَوْ أتَيْتَنِي بِقُرَابِ الأَرْضِ خَطَايا ، ثُمَّ لَقَيْتَنِي لاَ تُشْرِكُ بِي شَيْئاً ، لأَتَيْتُكَ بقُرَابِها مَغْفِرَةً )) رواه الترمذي ، وقال : (( حديث حسن )) .

Dari Anas r.a., katanya: “Saya mendengarkan Rasulullah s.a.w. bersabda: “Allah Ta’ala berfirman – dalam Hadis Qudsi: “Hai anak Adam – yakni manusia, sesungguhnya engkau itu selama suka berdoa dan mengharapkan kerahmatanKu, maka pastilah Aku memberikan pengampunan padamu atas segala dosa yang ada padamu dan Aku tidak peduli – betapa banyaknya. Hai anak Adam, andaikata dosa-dosamu itu telah mencapai setinggi langit – kerana sangat banyaknya, kemudian engkau memohonkan pengampunan padaKu, pasti Aku mengampuninya. Hai anak Adam, andaikata engkau datang padaku dengan membawa kesalahan hampir sepenuh bumi, kemudian engkau menemui Aku, asalkan engkau tidak menyekutukan sesuatu denganKu, pastilah Aku akan mendatangimu dengan membawa pengampunan hampir sepenuh bumi itu pula.” Diriwayatkan oleh Imam Termidzi dan ia mengatakan bahawa ini adalah Hadis hasan.

Bulan Ramadan adalah bulan yang luas dengan pengampunan Allah s.w.t. Antara sifat pengampun Allah (s.w.t) dengan melakukan sesuatu ibadah, Allah s.w.t. akan mengampunkan dosa kita selagi mana kita tidak melakukan dosa besar. Antara hadith yang menunjukkan kepada kita berkaitan keluasan keampunan Allah swt di bulan Ramadan ialah:

1) Allah swt mengampunkan dosa antara dua Ramadan

عن أبي هريرةَ رضي الله عنه: عن رَسُول الله صلى الله عليه وسلم  ، قَالَ : (( الصَّلَوَاتُ الخَمْسُ ، وَالجُمُعَةُ إِلَى الجُمُعَةِ ، وَرَمَضَانُ إِلَى رَمَضَانَ مُكَفِّراتٌ لِمَا بَيْنَهُنَّ إِذَا اجْتُنِبَتِ الكَبَائِرُ )) رواه مسلم .

Maksudnya:

Solat lima waktu, dari Jumaat ke satu Jumaat, dari Ramadan ke satu Ramadan adalah penghapusan kepada dosa antara keduanya sekiranya dijauhi dosa besar. HR Muslim

2) Sesiapa yang berpuasa Ramadan dengan penuh keimanan dan mengharapkan ganjarannya di ampunkan dosanya yang lampau

Dari Abu Hurairah ra bersabda Nabi saw:

مَنْ صَامَ رَمَضَانَ إيمَاناً وَاحْتِسَاباً ، غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ

Maksudnya: “ Sesiapa yang berpuasa Ramadan dengan penuh keimanan ( yakin dan kewajipan dan melakukannya dengan keredaan) serta mengharapkan ganjaran pahala, diampunkan untuk dosanya yang terdahulu. HR al-Bukhari dan Muslim

3) Orang yang menghidupkan malam bulan Ramadan dengan solat terawaih, tahajjud dan ibadah yang lain dengan penuh keimanan dan mengharapkan balasannya di ampunkan dosa yang telah lalu

  • عن أَبي هريرة رضي الله عنه أنَّ رسول الله صلى الله عليه وسلم ، قَالَ : (( مَنْ قَامَ رَمَضَانَ إيماناً وَاحْتِسَاباً غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ )) متفقٌ عَلَيْهِ .

Imam al-Bukhari dan Muslim meriwayatkan bahawa Rasulullah saw bersabda:

Barang siapa yang mendirikan Ramadan dengan penuh keimanan dan mengharapkan-Nya , di ampunkan dosanya yang telah lalu. HR al-Bukhari dan Muslim

Dalam riwayat yang lain juga dari Abu Hurairah r.a berkata:

  • كَانَ رسولُ اللهِ صلى الله عليه وسلم يُرَغِّبُ في قِيَامِ رَمَضَانَ مِنْ غَيْرِ أنْ يَأمُرَهُمْ فِيهِ بِعَزِيمَةٍ ، فيقولُ : (( مَنْ قَامَ رَمَضَانَ إيمَاناً وَاحْتِسَاباً غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ )) رواه مسلم .

Maksudnya: Adalah Rasulullah saw menggalakkan kami menghidupkan malam Ramadaan dengan solat cumap perintah itu bukanlah perintah wajib. Baginda saw bersabda:

      Barang siapa yang mendirikan Ramadan dengan penuh keimanan dan mengharapkan-Nya , di ampunkan dosanya yang telah lalu.. HR Imam Muslim

4) Pengampunan untuk mereka yang menghidupkan malam al-Qadar

  • عن أَبي هريرة رضي الله عنه ، عن النبيِّ صلى الله عليه وسلم ، قَالَ : (( مَنْ قَامَ لَيْلَةَ القَدْرِ إيمَاناً وَاحْتِسَاباً غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ )) متفقٌ عَلَيْهِ .

Dari Abu Hurairah r.a  dari Nabi saw bersabda:

“Sesiapa yang mendirikan lailatul Qadar dengan penuh keimanan dan mengharapkan- balasan-Nya , di ampunkan dosanya yang telah lalu. HR al-Bukhari dan Muslim

5) Doa Lailatul Qadr.

Sekiraya kita ditunjukkan oleh Allah swt dan dapat bertemu dengan  malam al-Qadr , Nabi saw membimbing kepada kita untuk memohon kemaafan dari Allah.

عن عائشة رضي الله عنها قالت : قُلْتُ : يَا رسول الله ، أرَأيْتَ إنْ عَلِمْتُ أيُّ لَيلَةٍ لَيْلَةُ القَدْرِ مَا أقُولُ فِيهَا ؟ قَالَ : (( قُولِي : اللَّهُمَّ إنَّكَ عَفُوٌ تُحِبُّ العَفْوَ فَاعْفُ عَنّي )) رواه الترمذي ، وقال : (( حديث حسن صحيح ))

Dari ‘Aisyah r.anha berkata: Aku bertanya kepada Rasulullah saw: Wahai Rasulullah, Apa katamu sekiranya aku mengetahui malam tersebut merupakan malam al-Qadr, maka apakah yang aku ingin katakan padanya. Baginda saw bersabda:

Katakanlah : Maksudnya: “ Ya Allah Engkau Maha pemaaf, engkau suka memaafkan, maafkan daku. HR al-Tirmizi. Katanya hadith hasan sahih.

Hadith-hadith yang disebut jelas sekali menunjukkan keluasan rahmat Allah pada bulan yang mulia ini. Siangnya pengampunan, malamnya pengampunan. Justeru sempena bulan Ramadan marilah kita meningkatkan amalan kita semata kerana keimanan dan mengharapkan ganjaran kebaikan dari sisi Allah swt di samping kita terus beristighfar kepada Allah. Moga kita keluar dari bulan yang mulia sebagai salah seorang hamba-Nya yang telah diampunkan dosanya

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Nota 12 Ramadan Panjang Umur, sihat dan taat

Nota 12 Ramadan Panjang Umur,  sihat dan taat

Diberi usia yang panjang merupakan sebahagian dari ketentuan Allah swt. Firman Allah s.w.t.

يَا أَيُّهَا النَّاسُ إِنْ كُنْتُمْ فِي رَيْبٍ مِنَ الْبَعْثِ فَإِنَّا خَلَقْنَاكُمْ مِنْ تُرَابٍ ثُمَّ مِنْ نُطْفَةٍ ثُمَّ مِنْ عَلَقَةٍ ثُمَّ مِنْ مُضْغَةٍ مُخَلَّقَةٍ وَغَيْرِ مُخَلَّقَةٍ لِنُبَيِّنَ لَكُمْ وَنُقِرُّ فِي الْأَرْحَامِ مَا نَشَاءُ إِلَى أَجَلٍ مُسَمًّى ثُمَّ نُخْرِجُكُمْ طِفْلًا ثُمَّ لِتَبْلُغُوا أَشُدَّكُمْ وَمِنْكُمْ مَنْ يُتَوَفَّى وَمِنْكُمْ مَنْ يُرَدُّ إِلَى أَرْذَلِ الْعُمُرِ لِكَيْلَا يَعْلَمَ مِنْ بَعْدِ عِلْمٍ شَيْئًا

Wahai umat manusia, sekiranya kamu menaruh syak (ragu-ragu) tentang kebangkitan makhluk (hidup semula pada hari kiamat), maka (perhatilah kepada tingkatan kejadian manusia) kerana sebenarnya Kami telah menciptakan kamu dari tanah, kemudian dari setitik air benih, kemudian dari sebuku darah beku, kemudian dari seketul daging yang disempurnakan kejadiannya dan yang tidak disempurnakan; (Kami jadikan secara yang demikian) kerana Kami hendak menerangkan kepada kamu (kekuasaan kami); dan Kami pula menetapkan dalam kandungan rahim (ibu yang mengandung itu) apa yang Kami rancangkan hingga ke suatu masa yang ditentukan lahirnya; kemudian Kami mengeluarkan kamu berupa kanak-kanak; kemudian (kamu dipelihara) hingga sampai ke peringkat umur dewasa; dan (dalam pada itu) ada di antara kamu yang dimatikan (semasa kecil atau semasa dewasa) dan ada pula yang dilanjutkan umurnya ke peringkat tua nyanyuk sehingga ia tidak mengetahui lagi akan sesuatu yang telah diketahuiNya dahului. Surah al-Hajj ayat 5

Saat berada di usia “EMAS”  sepatutnya digunakan sebaik-baiknya untuk seseorang menghampirkan dirinya kepada Allah (s.w.t).  Justeru itu Imam Nawawi dalam kitabnya Riyadus Solihin meletakkan satu bab yang khusus “ BAB GALAKAN MENAMBAH KEBAIKAN PADA HUJUNG USIA”

Beliau menyebut ayat 37 surah Fatir:

قَالَ الله تَعَالَى :أَوَلَمْ نُعَمِّرْكُمْ مَا يَتَذَكَّرُ فِيهِ مَنْ تَذَكَّرَ وَجَاءكُمُ النَّذِيرُ

Maksudnya: “Bukankah Kami telah melanjutkan umur kamu dan memberikan masa yang cukup untuk berfikir dan beringat padanya oleh sesiapa yang suka berfikir dan beringat? dan kamu pula telah didatangi oleh Rasul (Kami) yang memberi amaran

Berkata Ibnu Abbas dan para ulama: Maksudnya tidakkah Kami lanjutkan usia kamu sehingga umur 60 tahun?…Ada pandangan yamg menyebut 18 tahun, pandangan yang lain 40 tahun.Ini merupakan pandangan Hasan al-Basri, al-Kalbi, Masruq dan satu pandangan yang dipetik dari Ibnu ‘Abbas.Adalah diriwayatkan bahawa penduduk Madinah, apabila usia mereka mencecah umur empat puluh tuhan, mereka menumpukan sepenuh masa mereka untuk beribadat kepada Allah (s.w.t). Ada juga berpandangan ia merupakan usia baligh.

.

Berhubung usia emas ini Imam al-Bukhari menyebut  hadith dari Abu Hurairah r.a bahawa Nabi saw bersabda:

 (( أعْذَرَ الله إِلَى امْرِئٍ أَخَّرَ أجَلَهُ حَتَّى بَلَغَ سِتِّينَ سَنَةً )) رواه البخاري .

“Allah tetap menerima uzur – alasan – seseorang yang diakhirkan ajalnya, sehingga ia berumur enampuluh tahun.” (Riwayat Bukhari)

قَالَ العلماء : معناه لَمْ يَتْرُكْ لَهُ عُذراً إِذْ أمْهَلَهُ هذِهِ المُدَّةَ . يقال : أعْذَرَ الرجُلُ إِذَا بَلَغَ الغايَةَ في العُذْرِ .

Imam Nawawi menyebut, para Ulama berkata: Maksudnya Allah swt tidak memberi seseorang untuk beralasan lagi sekiranya mereka di panjangkan umur sehingga saat umur ini.

Justeru itu mereka yang diberi nikmat usia yang panjang perlu menggunakan nikmat ini dengan sebaik-baiknya. Di sini dicatatkan beberapa contoh ulama’ yang dipanjangkan umur oleh Allah swt untuk dijadikan pengajaran kepada kita.

Antara mereka yang masih hidup sehingga ke saat ini ialah seperti Dr. Yusuf al-Qardawi, Syaikh Syu’aib al-Arnaut, Syaikh ‘Uthman Taha, Syaikh Abu Bakar al-Jazairi dan lain-lain lagi. Antara yang telah meninggal dunia seperti Syaikh Sya’rawi, Syaikh Abu Hasan’Ali al-Nadawi(1914-1999) , Syaikh Abdul Fattah Abu Ghuddah dan syaikh Tantawi bekas Syaikh al-Azhar.

Antara ulama silam yang dipanjangkan umur ialah Qurra’ al-Sab’ah dan perawi mereka, Imam Ibnu Jarir al-Tabari.Imam Ibnu Jarir al-Tabari meninggal semasa berusia 85 tahun.

Antara ulama Nusantara yang dipanjangkan usia oleh Allah swt ialah seperti (saya catatkan ini sebagai contoh yang saya petik dari buku Khazanah Tafsir di Nusantara karya  Mustafa Abdullah 2011)

1)Syaikh Muhammad Idris bin Abdul Rauf al-Marbawi (1893-1989)- 96 tahun

2) Dato Haji Muhammad Nor bin Ibrahim (1905-1987)- 82 tahun

3)Syaikh Abdullah Basmeih (1913-1996)-83 tahun

4)Dato’ Yusuf Zaki Yacob ( 1928-1998)-70 tahun

5) Syaikh Ahmad Sonhadji Muhammad (1922-2010)-88 tahun

Di sini saya catatkan kisah 3 orang dari ulama ini menghabiskan nikmat umur yang panjang:

* Syaikh Muhammad Idris bin Abdul Rauf al-Marbawi (1893-1989)- 96 tahun

Tokoh ini terkenal dengan kamus Melayu-Arab.Qamus al-Marbawi yang dihasilkan oleh beliau pada tahun 1927 telah memasyhurkan beliau sehingga ke hari ini. Sehingga kini usia Qamus al-Marbawi telah mencecah 88 tahun! Ia masih digunakan oleh pengkaji dan pelajar di Asia Tenggara

Tokoh ini dilahirkan di Makkah pada 28 Zulkaedah 1313 Hijrah.Beliau membesar di Masfalah, Makkah sebelum keluarganya mengambil keputusan untuk kembali ke Perak ketika usianya 5 tahun.

Dari segi pendidikan beliau mampu menghafaz 10 juzuk al-Qur’an di samping beberapa buah kitab ketika berusia sepuluh tahun.Beliau pernah menuntut di beberapa buah pondok seperti Pondok Syeikh Wan Muhammad di Bukit Chandan Kuala Kangsar, Pondok Tok Kenali di Kelantan.Kemudian dia belajar di Makkah sebelum menyambung pengajiannya di Universiti al-Azhar pada Mac 1924.Qamus al-Marbawi dihasilkan semasa beliau di Mesir. Usaha ini dilakukan secara kolektif  bersama tiga rakannya  Syeikh Junid Toha, Abdullah Afifuddin dan Nasir al-Jawhari namun akhirnya disiapkan secara bersendirian lantaran penarikan diri rakan-rakannya. Akhirnya hasil usaha syaikh kamusini berjaya disiapkan pada tahun 1927.

Beliau menghembuskan nafasnya yang terakhir di Hospital Besar Ipoh jam 8.40 pagi HARI JUMAAT bertarikh 13 Oktober 1989 bersamaan 13 Rabiul Awwal 1409H dan dikebumikan di tanah perkuburan Kampung Lubuk Merbau. Usia beliau semasa meninggal dunia ialah 96 TAHUN.

Antara karya besar beliau yang diajar di masjid-masjid pada hari ini ialah kitab Bahr al-Mazi  yang merupakan ringkasan dan ulasan kepada kitab sunan al-Tirmizi. Selain itu  beliau juga menghasilkan terjemahan Sahih al-Bukhari, kupasan kitab Bulughul Maram dan karya berjudul Idaman Guru yang mengupas mengenai  hadith Sahih al-Bukhari dan sahih Muslim.

Bahr al-Mazi adalah antara kitab hadith bertulisan jawi terbesar dan terawal yang pernah wujud  di alam Melayu. Kelainan kitab ini ialah ulasannya  mengikut warna dan acuan masyarakat Malaysia.

Selain itu beliau juga menghasilkan kitab dalam bidang tafsir seperti  Tafsir surah Yasin, Tafsir al-Qur’an Marbawi, Tafsir Juzuk Amma dan lain-lain.

* Syaikh Abdullah Basmeih (1913-1996)-83 tahun

Beliau adalah salah seorang ulama yang berasal dari Tanah Arab.Beliau datang ke Tanah Melayu pada tahun 1927 kerana mengikut ayahnya.

Nama sebenar beliau ialah Syaikh Abdullah Basmeih bin Syaikh Muhammad Basmeih. Ayahnya berasal dari Hadramaut dan menetap dengan ayahnya Salleh iaitu datuk kepada syaikh Abdullah Basmeih.

Beliau dilahirkan pada 29 Disember 1913 di Ma’abadah satu kawasan yang tidak jauh dari  kawasan Masjidil Haram. Semasa dia berusia dua tahun, ibunya Aisyah binti Abdullah bin Hammad meninggal dunia dan dia dibesarkan di bawah jagaan makciknya  Hamidah Hammadat.

Bapanya sering berulang-alik di antara Makkah dan Tanah Melayu kerana urusan perniagaan dan telah berkahwin dengan perempuan Melayu  bernama Yang Chik binti Haji Kesah yang berasal dari Kampung Sungai Kertah, Pangkalan Balak, Melaka.

Beliau mendapat pendidikan awal di Makkah di suatu tempat bernama Suq al-Layl yang berhampiran dengan masjidil Haram .Di situlah dia mempelajar ilmu agama dan telah khatam al-Qur’an serta mampu membaca serta menulis. Pada tahun 1927 ketika berusia belasan tahun dia dibawa belayar  ke Tanah Melayu dan menetap bersama ibu tirinya.

Semasa berhijrah ke tanah Melayu, beliau tidak pandai bertutur Bahasa Melayu, kerana kesungguhannya beliau dapat bertutur dalam Bahasa Melayu dengan baik dan mula menulis dan menterjemah buka Bahasa Arab ke Bahasa Melayu.

Beliau kembali kerahmatullah pada pukul 9.00 pagi 14 Julai 1996 kerana menghidap sakit jantung. Jenazah beliau dikebumikan di tanah perkuburan Islam Taman Keramat.

Beliau banyak meninggalkan buku dan terjemahan seperti sejarah Hidup Siti ‘Aisyah ( 2 jilid), Sejarah Hidup Saidina Ali ( 2 jilid yang dicetak pada tahun 1952. Dua karya beliau yang terkenal ialah Tafsir Pimpinan al-Rahman kepada Pengertian al-Qur’an dan Mastika Hadis.

Usaha penghasilan tafsri pimpinan al-Rahman bermula pada 16 Februari 1968.  Sebelum itu tugas penterjemahan ini diserahkan kepada Ustaz Faisal bin Haji Othman yang dilantik oleh Tunku Abdul Rahman. Bagaimanapun selepas beberapa bulan beliau meletak jawatan.Tugas berat ini disambung oleh Syeikh Abdullah Basmih.  Setiap juzuk yang siap diterjemah diserahkan kepada Dato’  Haji Muhammad  Noor bin Ibrahim (1905-1987)  untuk semakan dan pengesahan. Juzuk pertama berjaya disiapkan pada hujung tahun 1968.Selepas dua tahun jilid pertama disempurnakan diikuti jilid kedua yang mengandungi sepuluh juzuk diterbitkan pada tahun 1970.Jilid ketiga yang mengandungi sepuluh juzuk terakhir disiapkan pada tahun 1972 ketika syaikh Abdullah Basmieh berusia 59 tahun.

Pada Februari 1980 (ketika Syaikh Abdullah Basmeih berusia 67 tahun) bersamaan Rabiul Awwal 1400 tafsir Pimpinan al-Rahman diterbitkan dalam satu jilid setebal 1,756 halaman. Kandungannya seperti versi jawi kecuali beberapa tempat yang memerlukan penjelasan dan beberapa ayat yang disusun  dengan lebih jelas dan mudah. Beliau telah mendapat kerjasama Mufti Wilayah Persekutuan iaitu Datuk Syeikh Abdul Mohsein bin Salleh dan pemangku Imam Besar Masjid Negara iaitu ustaz Abu Hasssan Din al-Hafiz untuk menyemak semula kandungan dan penjelasannya.

Selepas kewafatan syaikh Abdullah Basmeih, pada tahun 2008 tafsir Pimpinan al-Rahman diterjemahkan ke Bahasa Inggeris dengan tajuk “ Interpratation of The Meaning of The Qur’an’ setebal 1,317 muka surat.

*Syaikh Ahmad Sonhadji Muhammad (1922-2010)-

Beliau dilahirkan pada Ogos 1922M bersamaan Zulhijjah 1340 di Desa Penggiiring, Solo, Indonesia. Beliau mengikut keluarganya ke Singapura pada  tahun 1927.

Beliau mendapat pendidikan awal di rumah beliau sendiri dan lulus peperiksaan kelas 5 di sekolah komuniti Islam di Singapura. Pada tahun 1937 beliau menyambung pengajiannya di  Madrasah al-Juneid di Singapura selama 6 tahun.

Beliau banyak menghasilkan karya antaranya Sejarah Islam (MCE), Fiqh dan Tawhid, Panduan Memahami Tafsir al-Quran I dan II dan karyanya yang terkenal ialah Tafsir ‘Abr al-Athir.

Ustaz Ahmad Sonhadji meneroka bidang pentafsiran al-Qur’an  sejak 12 Sya’ban 1379 bersamaan 19 Februari 1959 ( usia beliau 37 tahun) berupa syarahan yang disampaikan menerusi Radio Singapura pada setiap malam dan selesai mengarangnya pada  24 Rejab 1404 bersamaan 26 April 1984 ( usia beliau 62 tahun !) dengan mengambil masa 25 tahun 2 bulan dan dibukukan secara berpenggal sebanyak 30 penggal hingga juzuk ke-30.

Nota 11 Ramadan ” Seperti angin bertiup”

NOTA 11 RAMADAN “ Seperti Angin Bertiup”

RAYUAN INFAQ RAMADAN 1436H

1.TAHFIZ AL-HAKIM JENGKA 15 PAHANG YANG BARU DILAKUKAN ACARA PECAH TANAH SEBELUM RAMADAN MAYBANK-156141528644

2.DANA PEMBANGUNAN PUSAT PENDIDIKAN ISLAM AN-NUR, KOTA KINABALU FASA KE-3- RM100,000 DIPERLUKAN UNTUK MEMBINA BANGUNAN 1 BLOK, BANK ISLAM 10 0160 1008 4808, MAYBANK 56 02 1400 2770, KUWAIT FINANCE HOUSE- 0091 4000 1132

3-DANA WAKAF KENDERAAN MAAHAD TAHFIZ DARUL HADIS SABAH- MAYBANK 563046310726 DI ATAS NAMA DARUL HADIS MANAGEMENT

4.MA’HAD DIRASAT DINIYYAH (MADAD), KG TEMIN, BANK ISLAM: 06082010009239, MAYBANK 556011062642

KANDUNGAN:

SEPERTI ANGIN BERTIUP

BERSEDEKAH DENGAN NIAT UNTUK IBU ATAU BAPA YANG TELAH MENINGGAL DUNIA

HUBUNGAN ANTARA PUASA DAN INFAQ

BEBERAPA KELEBIHAN INFAQ

ADAB-ADAB BERSEDEKAH

JAUHI SIFAT BAKHIL

BERSEDEKAHLAH SEBELUM MALAIKAT MAUT MENJEMPUT KITA

BERSEDEKAHLAH SEBELUM SUATU HARI NANTI TIDAK ADA ORANG YANG HENDAK MENERIMA SEDEKAH

 

SEPERTI ANGIN BERTIUP

عن ابن عباس رضي الله عنهما ، قَالَ : كَان رسول الله صلى الله عليه وسلم  أجْوَدَ النَّاسِ ، وَكَانَ أجْوَدَ مَا يَكُونُ في رَمَضَانَ حِيْنَ يَلْقَاهُ جِبْريلُ ، وَكَانَ جِبْريلُ يَلْقَاهُ في كُلِّ لَيْلَةٍ مِنْ رَمَضَانَ فَيُدَارِسُهُ القُرْآنَ ، فَلَرَسُولُ الله صلى الله عليه وسلم  ، حِيْنَ يَلْقَاهُ جِبرِيلُ أجْوَدُ بالخَيْرِ مِن الرِّيحِ المُرْسَلَةِ. متفقٌ عَلَيْهِ .

Dari     Ibnu     Abbas    radhiallahu     ‘anhuma,    katanya: “Rasulullah   s.a.w.   itu   adalah   sedermawan-dermawannya   para manusia dan lebih-lebih lagi kedermawaannya itu ialah dalam bulan  Ramadhan ketika ditemui oleh Jibril. Jibril itu menemui beliau s.a.w. pada setiap malam bulan Ramadhan lalu membacakan al-Quran padanya. Maka niscayalah Rasulullah s.a.w. itu, ketika ditemui oleh Jibril,adalah lebih dermawan dalam memberikan kebaikan daripada angin yang dilepaskan tiupannya.” (Muttafaq ‘alaih)

 

Dicatatkan di sini beberapa kisah yang menunjukkan kehebatan Infaq yang ditunjukkan oleh generasi Salaf

1)Saidina Abu Bakar menginfaq keseluruhan hartanya manakala Saidina Umar menginfaq  separuh dari hartanya

Berkata Saidina Umar  r.a  (semasa Rasulullah saw meminta para sahabat membuat persediaan untuk perang Tabuk): “ Suatu hari Nabi saw memerintahkan kepada kami untuk bersedekah. Bertepatan pada masa itu saya mempunyai harta. Katanya:  Sekiranya aku ingin mendahului Abu Bakar, maka pada hari ini aku akan mendahuluinya. Aku datang dengan membawa separuh dari hartaku. Nabi saw bertanya kepada Umar: Apakah yang kamu tinggalkan untuk keluargamu. “ Sepertinya.” Balas Saidina Umar.

Kemudian Saidina Abu Bakar datang dengan keseluruhan hartanya. Nabi saw bertanya kepadanya : Apakah yang kamu tinggalkan untuk keluargamu. “أَبْقَيتٌ لَهُم الله ورسوله –  Aku tinggalkan untuk mereka Allah dan Rasulmya” Balas Saidina Abu Bakar

Berkata Umar r.a : “ Aku tidakkan mendahuluimu lagi dalam apa-pun selamanya .

( HR Abu  Daud dan hadith ini adalah lafaz Abu Daud. Kitab Zakat, no. 1679, al-Tirmizi dalam kitab Manaqib, no. 3829, kata al-Tirmizi hadith hasan sohih, al-Hakim dalam al-Mustadrak, j. 1, hal. 573, jil. 1, hal. 573, katanya: Sohih mengikut syarat Muslim tetapi ia tidak diriwayat olehnya.)

 

3)Infaq Saidina Abdul Rahman bin ‘Auf

Abdul Rahman bin Auf memberi sumbangan berbilion demi Islam. Antaranya

(1)Menjual tanah beliau dengan harga 40 ribu dinar emas yang nilai semasa sebanyak dan wang itu dibahagikan kepada suku Zuhrah, para ummahatul mukminin dan fakir miskin

(2) Memberi infaq sebanyak 400 dinar emas kepada setiap seorang bekas tentera perang Badar yang masih hidup iaitu seramai 100 orang ( Lihat Siyar ‘Alam al-Nubala, al-Zahabi, jil. 1, hal. 81)

 

4)Infaq Saidina  ‘Uthman bin ‘Affan

Dari Abdul Rahman bin Samurah berkata: Aku melihat Saidina ‘Uthman  datang dengan 1000 dinar dan menuangnya di riba Nabi (s.a.w) semasa Nabi saw membuat persiapan tentera ‘Usrah ( perang Tabuk). Aku melihat Nabi (s.a.w) memasukkan tangannya ke dalam emas tersebut membalik-balikkan tangannya  dan baginda (s.a.w) bersabda:

مَا  ضَرَّ ابنُ عَفَّان مَا عَمِل بَعْدَ الْيَوم.

“ Tidak ada  lagi kemudaratan apa-apa yang dilakukan oleh Ibnu ‘Affan selepas hari  ini”

Baginda saw mengulangi ungkapan ini berkali-kali.

(HR Imam Ahmad no.  Menurut Syaikh Syu’aib al-Arnaut: Isnadnya hasan. Al-Tirmizi  (3701), Ibnu Abi ‘Asim dalam al-Sunnah no. 1279, dan al-Jihad no. 89, al-Tabarani dalam Mu’jam al-Awsat, no 9222, al-Hakim,  jilid 3, hal. 102, al-Baihaqi dalam Dalail al-Nubuwwah jilid 5, hal. 215)

CONTOH MUSLIMAH

 

1)Sayyidah Zainab binti Jahsy

Imam Muslim ( 4490) meriwayatkan:

عَنْ عَائِشَةَ بِنْتِ طَلْحَةَ عَنْ عَائِشَةَ أُمِّ الْمُؤْمِنِينَ قَالَتْ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَسْرَعُكُنَّ لَحَاقًا بِي أَطْوَلُكُنَّ يَدًا قَالَتْ فَكُنَّ يَتَطَاوَلْنَ أَيَّتُهُنَّ أَطْوَلُ يَدًا

Dari ‘Aisyah dia berkata; Rasulullah (s.a.w)  bersabda: Di antara kalian yang lebih dahulu bertemu denganku ( paling awal akan meninggal dunia) adalah yang paling panjang tangannya. Aisyah berkata;Lalu mereka, para isteri Rasulullah s.a.w, mungukur tangan siapakah yang paling panjang. Aisyah berkata; Ternyata setelah di ukur-ukur Zainablah yang paling panjang di antara kami, kerena dia sering beramal dan bersedekah dengan tangannya.

 

 

2) Sayyidah ‘Aisyah r.anha

 Berkata anak saudara ‘Aisyah Abdullah bin al-Zubayr bin al-Awwam : Aku tidak pernah wanita yang lebih pemurah dari ‘Aisyah dan Asma’ ( Ahkam al-Nisa’ Ibnu al-Jawzi, hal. 125)

 

Diriwayatkan dari ‘Urwah: Satu hari Mu’awiyah mengirim kepada ‘Aisyah 100 Ribu Dirham. ‘Aisyah telah menginfaq dan mengagihkan ke semuanya, tidak ada sedikit pun yang tertinggal. Berkata Barirah (hamba kepada ‘Aisyah ) : “ Kamu sedang berpuasa. Mengapa tidak ditinggalkan satu dirham untuk dibeli dengannya daging. “ Kalau kamu ingatkanku nescaya aku akan melakukannya.” (Diriwayatkan oleh Abu Nu’aim dalam Hulyah al-Awliya, jil. 2 , hal. 47, al-Hakim, jil. 4, hal. 13)

 

 

BERSEDEKAH DENGAN NIAT UNTUK IBU ATAU BAPA YANG TELAH MENINGGAL DUNIA

Marilah disaat bulan yang mulia ini kita bersedekah atas nama ibu atau bapa atau kedua-duanya yang telah meninggal dunia

Dari Aisyah radhiallahu anha bahwasanya ada seorang lelaki berkata kepada Nabi s.a.w.: “Sesungguhnya ibuku itu meninggal dunia secara mendadak dan saya mengira andaikata ia dapat berbicara tentu ia akan bersedekah. Adakah ibuku akan memperoleh pahala jikalau saya bersedekah untuknya?” Beliau s.a.w. bersabda: “Ya.” (Muttafaq ‘alaih)

 

HUBUNGAN ANTARA PUASA DAN INFAQ

Ayat  berkaitan  puasa hanyalah lima bermula ayat 186 sedangkan ayat-ayat galakan untuk berINFAQ   meliputi beberapa muka surat dalam juzuk tiga. Bermula dengan ayat 261 surah al-Baqarah yang menjelaskan kelebihan bersedekah. Firman Allah (s.w.t):

Bandingan (derma) orang-orang yang membelanjakan hartanya pada jalan Allah, ialah sama seperti sebiji benih yang tumbuh menerbitkan tujuh tangkai; tiap-tiap tangkai itu pula mengandungi seratus biji. dan (ingatlah), Allah akan melipatgandakan pahala bagi sesiapa yang dikehendakiNya, dan Allah Maha Luas (rahmat) kurniaNya, lagi meliputi ilmu pengetahuan-Nya.

Diikuti dengan ayat berikutnya berhubung dengan adab-adab bersedekah seperti tidak mengungkit-mengungkit atau menyakiti penerima sedekah, tidak riya’ dan sedekah dan infaqlah hendaklah dilakukan semata-mata MENDAPATKAN KEREDAAN ALLAH (S.W.T).Firman Allah (s.w.t):

Dan bandingan orang-orang Yang membelanjakan hartanya kerana mencari keredaan Allah dan kerana meneguhkan (iman dan perasaan ikhlas) Yang timbul dari jiwa mereka, adalah seperti sebuah kebun di tempat Yang tinggi, yang ditimpa hujan lebat, lalu mengeluarkan hasilnya dua kali ganda. kalau ia tidak ditimpa hujan lebat maka hujan renyai-renyai pun (cukup untuk menyiraminya). dan (ingatlah), Allah sentiasa melihat akan apa yang kamu lakukan. SURAH AL-BAQARAH 265

Dalam ayat 267 pula Allah (s.w.t) memerintahkan supaya mengeluarkan zakat dari harta yang baik dan bukannya dari yang kurang baik. Firman Allah (s.w.t):

Wahai orang-orang yang beriman! Belanjakanlah (pada jalan Allah) sebahagian dari hasil usaha kamu yang baik-baik, dan sebahagian dari apa yang Kami keluarkan dari bumi untuk kamu. Dan JANGANLAH KAU SENGAJA MEMILIH YANG BURUK DARIPADNYA) (lalu kamu dermakan atau kamu jadikan pemberian zakat), padahal kamu sendiri tidak sekali-kali akan mengambil Yang buruk itu (kalau diberikan kepada kamu), kecuali Dengan memejamkan mata padanya. dan ketahuilah, Sesungguhnya Allah Maha Kaya, lagi sentiasa Terpuji. Surah al-Baqarah (2):267

Seterusnya dalam ayat 268 Allah (s.w.t) menjelaskan usaha-usaha syaitan untuk menghalang manusia dari bersedekah dan membelanjakan harta di jalan Allah (s.w.t) dengan alas an bersedekah akan menyebabkan penderma akan menjadi fakir sedangkan Allah (s.w.t) menjanjikan keampunan dan pahala kepada mereka yang BERINFAQ. Firman Allah (s.w.t):

Syaitan itu menjanjikan (menakut-nakutkan) kamu dengan kemiskinan dan kepapaan (jika kamu bersedekah atau menderma), dan ia menyuruh kamu melakukan perbuatan yang keji (bersifat bakhil kedekut); sedang Allah menjanjikan kamu (dengan) keampunan daripadanya serta kelebihan kurniaNya. dan (ingatlah), Allah Maha Luas limpah rahmat-Nya, lagi sentiasa meliputi pengetahuanNya.

Seterusnya Allah (s.w.t) sedekah itu boleh dilakukan secara tersembunyi atau terbuka. Allah juga memuji mereka  dan menjanjikan pahala kepada mereka yang bersedekah dan mereka tidak akan berasa takut atau bimbang. Firman Allah (s.w.t):

Orang-orang yang membelanjakan (mendermakan) hartanya pada waktu malam dan siang, Dengan cara sulit atau terbuka, maka mereka beroleh pahala di sisi Tuhan mereka, dan tidak ada kebimbangan (dari berlakunya kejadian yang tidak baik) terhadap mereka, serta mereka pula tidak akan berdukacita. Surah al-Baqarah (2):274. Ini merupakan ayat terakhir berkaitan INFAQ dalam surah al-Baqarah. Ayat berikutnya adalah berkaitan hokum RIBA.

INFAQ JUGA MENJADI SATU DARI CIRI ORANG YANG BERTAQWA YANG MENJADI MATLAMAT KEPADA ORANG YANG BERPUASA.

Firman Allah (s.w.t) di awal surah al-Baqarah:

Kitab  Al-Quran ini, tidak ada sebarang syak padanya (tentang datangnya dari Allah dan tentang sempurnanya); ia pula menjadi petunjuk bagi orang-orang Yang (hendak) bertaqwa;Iaitu orang-orang yang beriman kepada perkara-perkara yang ghaib, dan mendirikan (mengerjakan) sembahyang serta MEMBELANJAKAN (MENDERMAKAN) SEBAHAGIAN DARI REZEKI YANG KAMI BERIKAN KEPADA MEREKA. Dan juga orang-orang yang beriman kepada Kitab “Al-Quran” yang diturunkan kepadamu (Wahai Muhammad), dan Kitab-kitab yang diturunkan dahulu daripadamu, serta mereka yakin akan (adanya) hari akhirat (dengan sepenuhnya). Mereka itulah yang tetap mendapat petunjuk dari Tuhan mereka, dan merekalah orang-orang yang berjaya.

Lihat juga surah al-Baqarah (2):177 yang menyebut sifat-sifat orang bertaqwa; antaranya:

“Dan mendermanya seseorang akan hartanya sedang ia menyayanginya, – kepada kaum kerabat, dan anak-anak yatim dan orang-orang miskin dan orang Yang terlantar Dalam perjalanan, dan kepada orang-orang Yang meminta, dan untuk memerdekakan hamba-hamba abdi…”

Dalam surah Ali Imran  ayat 133-135 pula Allah (s.w.t) berfirman:

Dan segeralah kamu kepada (mengerjakan amal-amal yang baik untuk mendapat) keampunan dari Tuhan kamu, dan (mendapat) syurga Yang bidangnya seluas Segala langit dan bumi, yang disediakan bagi orang-orang yang bertaqwa; Iaitu  ORANG YANG MENDERMAKAN HARTANYA PADA MASA SENANG DAN SUSAH, dan orang-orang yang menahan kemarahannya, dan orang-orang yang memaafkan kesalahan orang. dan (ingatlah), Allah mengasihi orang-orang yang berbuat perkara-perkara yang baik; Dan juga orang-orang yang apabila melakukan perbuatan keji, atau menganiaya diri sendiri, mereka segera ingat kepada Allah lalu memohon ampun akan dosa mereka – dan sememangnya tidak ada yang mengampunkan dosa-dosa melainkan Allah -, dan mereka juga tidak meneruskan perbuatan keji yang mereka telah lakukan itu, sedang mereka mengetahui (akan salahnya dan akibatnya).

 

BEBERAPA KELEBIHAN INFAQ

1)Allah (s.w.t) memberi keberkatan kepada harta orang yang bersedekah

Firman Allah (s.w.t):

يَمْحَقُ اللَّهُ الرِّبَا وَيُرْبِي الصَّدَقَاتِ وَاللَّهُ لَا يُحِبُّ كُلَّ كَفَّارٍ أَثِيمٍ

  1. Allah susutkan (kebaikan harta Yang dijalankan Dengan mengambil) riba dan ia pula mengembangkan (berkat harta Yang dikeluarkan) sedekah-sedekah dan zakatnya. dan Allah tidak suka kepada tiap-tiap orang Yang kekal terus Dalam kekufuran, dan selalu melakukan dosa. Surah al-Baqarah ayat 276.

Ayat ini menunjukkan apa yang kita sedekah akan membawa keberkatan

Sabda Rasul (s.a.w):

وعن أَبي هريرة  رضي الله عنه : أن النَّبيّ  صلى الله عليه وسلم  ، قَالَ : (( مَا مِنْ يَوْمٍ يُصْبِحُ العِبَادُ فِيهِ إلاَّ مَلَكانِ يَنْزلاَنِ ، فَيقُولُ أحَدُهُمَا : اللَّهُمَّ أعْطِ مُنْفقاً خَلَفاً ، وَيَقُولُ الآخَرُ : اللَّهُمَّ أعْطِ مُمْسِكاً تلَفاً ))  مُتَّفَقٌ عَلَيهِ .

Maksudnya: Setiap kali berpaginya seorang hamba, maka akan turun dua malaikat. Salah satu darinya akan berkata: Ya Allah berikan kepada orang yang berinfaq gantian manakala yang satu lagi berkata: Berikan kepada orang yang menahan hartanya kemusnahan.

Sabda Rasulullah (s.a.w):

: ((  قَالَ الله تَعَالَى : أنفِق يَا ابْنَ آدَمَ يُنْفَقْ عَلَيْكَ )) متفقٌ عَلَيْهِ .

Allah (s.w.t) berfirman dalam hadith Qudsi: Belanjakan harta kamu wahai anak Adam, nanti kamu akan dibelanjakan.”

 

2) Tidak akan berasa sedih dan takut

Firman Allah (s.w.t):

الَّذِينَ يُنْفِقُونَ أَمْوَالَهُمْ بِاللَّيْلِ وَالنَّهَارِ سِرًّا وَعَلَانِيَةً فَلَهُمْ أَجْرُهُمْ عِنْدَ رَبِّهِمْ وَلَا خَوْفٌ عَلَيْهِمْ وَلَا هُمْ يَحْزَنُونَ

Maksudnya: Orang-orang yang membelanjakan (mendermakan) hartanya pada waktu malam dan siang, dengan cara sulit atau terbuka, maka mereka beroleh pahala di sisi Tuhan mereka, dan tidak ada kebimbangan (dari berlakunya kejadian yang tidak baik) terhadap mereka, serta mereka pula tidak akan berdukacita.

Surah al-Baqarah ayat 274.

 

3)Dilipat gandakan ganjaran sehingga 700x ganda. Firman Allah (s.w.t):

 

مَثَلُ الَّذِينَ يُنْفِقُونَ أَمْوَالَهُمْ فِي سَبِيلِ اللَّهِ كَمَثَلِ حَبَّةٍ أَنْبَتَتْ سَبْعَ سَنَابِلَ فِي كُلِّ سُنْبُلَةٍ مِئَةُ حَبَّةٍ وَاللَّهُ يُضَاعِفُ لِمَنْ يَشَاءُ وَاللَّهُ وَاسِعٌ عَلِيمٌ

Maksudnya: Bandingan (derma) orang-orang yang membelanjakan hartanya pada jalan Allah, ialah sama seperti sebiji benih yang tumbuh menerbitkan tujuh tangkai; tiap-tiap tangkai itu pula mengandungi seratus biji. dan (ingatlah), Allah akan melipat gandakan pahala bagi sesiapa yang dikehendakiNya, dan Allah Maha Luas (rahmat) kurnia-Nya, lagi meliputi ilmu pengetahuan-Nya.

Surah al-Baqarah ayat 261

4)Sedekah dapat menghapuskan dosa

وعن مُعَاذٍ رضي الله عنه قَالَ:

وَالصَّدَقَةُ تُطْفِئُ الخَطِيئَةَ كَما يُطْفِئُ المَاءُ النَّارَ

Maksudnya: Sedekah itu menghapuskan kesalahan sebagaimana api memadamkan api.

5)Memasuki syurga dari pintu sedekah

Dari Abu Hurairah r.a. pula bahawasanya Rasulullah s.a.w. bersabda:

مَنْ أنْفَقَ زَوْجَيْنِ في سَبِيلِ اللهِ نُودِيَ مِنْ أبْوَابِ الجَنَّةِ ، يَا عَبْدَ اللهِ هَذَا خَيرٌ ، فَمَنْ كَانَ مِنْ أهْلِ الصَّلاَةِ دُعِيَ مِنْ بَابِ الصَّلاَةِ ، وَمَنْ كَانَ مِنْ أهْلِ الجِهَادِ دُعِيَ مِنْ بَابِ الجِهَادِ ، وَمَنْ كَانَ مِنْ أهْلِ الصِّيَامِ دُعِيَ مِنْ بَابِ الرَّيَّانِ ، وَمَنْ كَانَ مِنْ أهْلِ الصَّدَقَةِ دُعِيَ مِنْ بَابِ الصَّدَقَةِ ))

“Barangsiapa yang menafkahkan sepasang binatang – yakni dua ekor kuda, lembu ataupun unta – dalam kepentingan fi-sabilillah, maka ia akan dipanggil dari semua pintu syurga dengan ucapan: “Hai hamba Allah, inilah yang lebih baik.” Maka jikalau seseorang itu dari golongan ahli shalat, ia akan dipanggil dari pintu Shalat, barangsiapa yang termasuk dalam ahli jihad, ia akan dipanggil dari pintu Jihad, barangsiapa yang termasuk dalam ahli puasa, ia akan dipanggil dari pintu Rayyan – artinya puas atau kenyang minuman, barangsiapa yang termasuk dalam ahli sedekah, maka ia dipanggil dari pintu Shadaqah.” ( HR al-Bukhari dan Muslim)

 

ADAB-ADAB BERSEDEKAH

1.Bersedekah dengan harta yang paling disayangi.

Firman Allah (s.w.t):

لَنْ تَنَالُوا الْبِرَّ حَتَّى تُنْفِقُوا مِمَّا تُحِبُّونَ وَمَا تُنْفِقُوا مِنْ شَيْءٍ فَإِنَّ اللَّهَ بِهِ عَلِيمٌ

  1. kamu tidak sekali-kali akan dapat mencapai (hakikat) kebajikan dan kebaktian (yang sempurna) sebelum kamu dermakan sebahagian dari apa Yang kamu sayangi. dan sesuatu apa jua Yang kamu dermakan maka Sesungguhnya Allah mengetahuinya. Surah Al Imran

2.Ikhlas dalam bersedekah.

Rasulullah (s.a.w) pernah bersabda kepada Sa’ad bin Abi Waqqas

 (( وإنَّكَ لَنْ تُنْفِقَ نَفَقَةً تَبْتَغِي بِهَا وَجْهَ اللهِ إلاَّ أُجِرْتَ بِهَا حَتَّى مَا تَجْعَلُ في فيِّ امرأتِك )) مُتَّفَقٌ عَلَيهِ .

“ Dan kamu membelanjakan apa-apa perbelanjaan untuk berderma semata-maya mencari keredaan Allah (s.w.t) melainkan kamu akan diberi pahala dengannya sehinggakan makanan yang anda masukkan ke dalam mulut isterimu’”

3 &4 . Jangan mengungkit dan menjauhi riyak serta jangan menyakiti penerima sedekah/infaq

Firman Allah (s.w.t):

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا لَا تُبْطِلُوا صَدَقَاتِكُمْ بِالْمَنِّ وَالْأَذَى كَالَّذِي يُنْفِقُ مَالَهُ رِئَاءَ النَّاسِ وَلَا يُؤْمِنُ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآَخِرِ فَمَثَلُهُ كَمَثَلِ صَفْوَانٍ عَلَيْهِ تُرَابٌ فَأَصَابَهُ وَابِلٌ فَتَرَكَهُ صَلْدًا لَا يَقْدِرُونَ عَلَى شَيْءٍ مِمَّا كَسَبُوا وَاللَّهُ لَا يَهْدِي الْقَوْمَ الْكَافِرِينَ

Maksudnya:  Wahai orang-orang yang beriman! jangan rosakkan (pahala amal) sedekah kamu dengan perkataan membangkit-bangkit dan (kelakuan yang) menyakiti, seperti (rosaknya pahala amal sedekah) orang yang membelanjakan hartanya kerana hendak menunjuk-nunjuk kepada manusia (riak), dan ia pula tidak beriman kepada Allah dan hari akhirat. maka bandingan orang itu ialah seperti batu licin yang ada tanah di atasnya, kemudian batu itu ditimpa hujan lebat, lalu ditinggalkannya bersih licin (tidak bertanah lagi). (Demikianlah juga halnya orang-orang yang kafir dan riak itu) mereka tidak akan mendapat sesuatu (pahala) pun dari apa yang mereka usahakan. dan (ingatlah), Allah tidak akan memberi petunjuk kepada kaum yang kafir.       Surah al-Baqarah ayat 264.

5.Jangan meminta semula apa yang disedekahkan.

وعن ابن عباس رضي الله عنهما : أنَّ رسول الله رضي الله عنه ، قَالَ

(( مَثَلُ الَّذِي يَرْجِعُ في صَدَقَتِهِ ، كَمَثَلِ الكَلْبِ يَقِيءُ ، ثُمَّ يَعُودُ في قَيْئِهِ فَيَأكُلُهُ ))

Nabi s.a.w. bersabda: “Perumpamaan orang yang mengambil kembali sedekahnya adalah seperti seekor anjing yang muntah lalu ia kembali kepada muntahnya itu, kemudian memakannya.” HR al-Bukhari dan Muslim

 

JAUHI SIFAT BAKHIL

Marilah sama-sama berdoa semoga Allah (s.w.t) menjauhi kita dari sifat bakhil sebagaimana yang didoakan oleh Nabi (s.a.w):

” اللهُمَّ إِنِّي أَعُوذُبِكَ مِن الْجُبْنِ والْبُخْل”

Ya Allah aku mohon perlindungan dari sifat pengecut dan kedekut.”

 

Firman Allah (s.w.t):

الَّذِينَ يَبْخَلُونَ وَيَأْمُرُونَ النَّاسَ بِالْبُخْلِ وَيَكْتُمُونَ مَا آتَاهُمُ اللَّهُ مِنْ فَضْلِهِ ۗ وَأَعْتَدْنَا لِلْكَافِرِينَ عَذَابًا مُهِينًا

Maksudnya: Iaitu orang-orang yang bakhil dan menyuruh manusia supaya bakhil serta menyembunyikan apa-apa jua yang Allah berikan kepada mereka dari limpah kurniaNya. dan (sebenarnya) Kami telah sediakan bagi orang-orang kafir itu azab seksa Yang amat menghina; Surah al-Nisa’

Sabda Rasul (s.a.w):

وعن أَبي هريرة رضي الله عنه: أنَّه سمع رسول الله صلى الله عليه وسلم  ، يَقولُ : ((  مَثَل البَخيل وَالمُنْفِقِ ، كَمَثَلِ رَجُلَيْنِ عَلَيْهِمَا جُنَّتَانِ مِنْ حَديد مِنْ ثُدِيِّهِمَا إِلَى تَرَاقِيهِمَا ، فَأَمَّا المُنْفِقُ فَلاَ يُنْفِقُ إِلاَّ سَبَغَتْ – أَوْ وَفَرَتْ عَلَى جِلْدِهِ حَتَّى تُخْفِيَ بَنَانَهُ ، وَتَعْفُو أثرَهُ ، وأمَّا البَخِيلُ ، فَلاَ يُريدُ أنْ يُنْفِقَ شَيْئاً إِلاَّ لَزِقَتْ كُلُّ حَلْقَةٍ مَكَانَهَا ، فَهُوَ يُوسِّعُهَا فَلاَ تَتَّسِعُ )) متفقٌ عَلَيْهِ .

Dari Abu Hurairah r.a. bahawasanya ia mendengar Rasulullah s.a.w. bersabda: “Perumpamaan orang bakhil dan orang yang suka menafkahkan itu adalah seperti dua orang lelaki yang di tubuhnya ada dua buah baju kurung dari besi – masing-masing sebuah, antara kawasan dada sehingga  tulang lehernya.

Adapun orang yang suka menafkahkan, maka tidaklah ia menafkahkan sesuatu, melainkan makin sempurnalah baju besinya sehingga  ia menutup  seluruh kulitnya sehingga menutupi tulang-tulang jari-jarinya.   Adapun orang kedekut maka tidaklah ia menginginkan hendak menafkahkan sesuatu, melainkan makin melekatlah setiap besi itu pada tempatnya. Ia hendak meluaskan besi  tadi, tetapi ia tidak dapat melebar.” (Muttafaq ‘alaih)

BERSEDEKAHLAH SEBELUM MALAIKAT MAUT MENJEMPUT KITA

Justeru itu marilah kita bersedekah sebelum datangnya saat kematian

Firman Allah (s.w.t):

وَأَنْفِقُوا مِنْ مَا رَزَقْنَاكُمْ مِنْ قَبْلِ أَنْ يَأْتِيَ أَحَدَكُمُ الْمَوْتُ فَيَقُولَ رَبِّ لَوْلَا أَخَّرْتَنِي إِلَى أَجَلٍ قَرِيبٍ فَأَصَّدَّقَ وَأَكُنْ مِنَ الصَّالِحِينَ (10)

  1. dan belanjakanlah (dermakanlah) sebahagian dari rezeki Yang Kami berikan kepada kamu sebelum seseorang dari kamu sampai ajal maut kepadaNya, (kalau tidak) maka ia (pada saat itu) akan merayu Dengan katanya: ” Wahai Tuhanku! Alangkah baiknya kalau Engkau lambatkan kedatangan ajal matiku – ke suatu masa Yang sedikit sahaja lagi, supaya Aku dapat bersedekah dan dapat pula Aku menjadi dari orang-orang Yang soleh “. Surah al-Munafiqun

BERSEDEKAHLAH SEBELUM SUATU HARI NANTI TIDAK ADA ORANG YANG HENDAK MENERIMA SEDEKAH

Marilah kita berdekah sebelum tibanya zaman tidak ada lagi orang yang mahu menerima sedekah

وعن أبي موسى الأشعريِّ رضي الله عنه : أنَّ النبيَّ صلى الله عليه وسلم  قال : (( لَيَأتِيَنَّ عَلَى النَّاسِ زَمَانٌ يَطُوفُ الرَّجُلُ فِيهِ بالصَّدَقَةِ مِنَ الذَّهَبِ فَلاَ يَجِدُ أَحَداً يَأخُذُهَا مِنهُ

Dari Abu Musa r.a. bahwasanya Nabi s.a.w. bersabda: “Niscayalah akan datang pada sekalian manusia suatu zaman yang seseorang itu berkeliling dengan membawa harta yang akan disedekahkan berupa emas, tetapi ia tidak menemukan seseorang-pun yang suka mengambil sedekah itu daripadanya. (Riwayat Muslim)

 

Nota 10 Ramadan

NOTA 10 RAMADAN “ Puasa untuk-Ku dan Ku yang membalasnya.”

Sabda Nabi saw:

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ : قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : ( كُلُّ عَمَلِ ابْنِ آدَمَ يُضَاعَفُ الْحَسَنَةُ عَشْرُ أَمْثَالِهَا إِلَى سَبْعمِائَة ضِعْفٍ ، قَالَ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ : إِلا الصَّوْمَ فَإِنَّهُ لِي وَأَنَا أَجْزِي بِهِ

“Semua amal Anak Adam akan dilipat gandakan kebaikan antara sepuluh kali sampai tujuh ratus kali kali ganda. Allah Azza Wa Jallah berfirman, ‘Kecuali puasa, maka ia untuk-Ku dan Aku yang akan memberikan pahalanya”  HR Muslim no. 1151

Hadith ini menunjukkan setiap amalan yang kita lakukan akan dilipat gandakan antara sepuluh kali sehingga tujuh ratus. Contohnya amalan membaca al-Qur’an, pada setiap huruf Allah swt akan lipat gandakan 10 pahala manakala ibadah sedekah dilipatgandakan sehingga tujuh ratus kali ganda. Adapun ibadat puasa maka Allah s.w.t sendiri yang akan memberikan pahalanya  tanpa batasannya. Tidak seperti amalan-amalan yang lain.

Al-Hafiz Ibnu Hajar al-‘Asqalani menyebut beberapa kelebihan puasa berdasarkan hadith Qudsi ini. Antaranya:

(a)Amalan puasa selamat dari riya’ kerana ia hanya diketahui oleh Allah s.w.t.

(b) Pahala puasa dari segi ganjaran dan lipatkaliganda hanya diketahui oleh Allah s.w.t

(c) ‘Puasa untuk-Ku’, menunjukkan ia termasuk ibadah yang paling dicintai dan mulia di sisi Allah swt Ibnu Abdul Bar berkata, “Cukuplah ungkapan ‘Puasa untuk-Ku’ menunjukkan keutamaannya dibandingkan ibadah-ibadah lainnya.

Marilah kita tingkatkan puasa kita berdasarkan kategori manusia yang beramal dengan perintah dan hukum-hakam Allah swt di dalam al-Quran yang dicatat dalam ayat 32 surah Fatir

ثُمَّ أَوْرَثْنَا الْكِتَابَ الَّذِينَ اصْطَفَيْنَا مِنْ عِبَادِنَا فَمِنْهُمْ ظَالِمٌ لِنَفْسِهِ وَمِنْهُمْ مُقْتَصِدٌ وَمِنْهُمْ سَابِقٌ بِالْخَيْرَاتِ بِإِذْنِ اللَّهِ ذَلِكَ هُوَ الْفَضْلُ الْكَبِيرُ

Maksudnya:

“Kemudian Kitab itu Kami wariskan kepada orang-orang yang Kami pilih di antara hamba-hamba Kami, lalu di antara mereka ada yang menzalimi diri sendiri, ada yang pertengahan  dan ada (pula) yang lebih dahulu berbuat kebaikan  dengan izin Allah. Yang demikian itu adalah karunia yang besar. “

Berhubung ayat ini Ibnu Kathir menyebut:

يَقُولُ تَعَالَى : ثُمَّ جَعَلْنَا الْقَائِمِينَ بِالْكِتَابِ الْعَظِيمِ ، الْمُصَدِّقُ لِمَا بَيْنَ يَدَيْهِ مِنَ الْكُتُبِ ، الَّذِينَ اصْطَفَيْنَا مِنْ عِبَادِنَا ، وَهُمْ هَذِهِ الْأُمَّةُ ، ثُمَّ قَسَّمَهُمْ إِلَى ثَلَاثَةِ أَنْوَاعٍ ، فَقَالَ : ( فَمِنْهُمْ ظَالِمٌ لِنَفْسِهِ وَهُوَ : الْمُفَرِّطُ فِي فِعْلِ بَعْضِ الْوَاجِبَاتِ ، الْمُرْتَكِبُ لِبَعْضِ الْمُحَرَّمَاتِ . ( وَمِنْهُمْ مُقْتَصِدٌ وَهُوَ : الْمُؤَدِّي لِلْوَاجِبَاتِ ، التَّارِكُ لِلْمُحَرَّمَاتِ ، وَقَدْ يَتْرُكُ بَعْضَ الْمُسْتَحَبَّاتِ ، وَيَفْعَلُ بَعْضَ الْمَكْرُوهَاتِ . ( وَمِنْهُمْ سَابِقٌ بِالْخَيْرَاتِ بِإِذْنِ اللَّهِ وَهُوَ : الْفَاعِلُ لِلْوَاجِبَاتِ وَالْمُسْتَحَبَّاتِ ، التَّارِكُ لِلْمُحَرَّمَاتِ وَالْمَكْرُوهَاتِ وَبَعْضِ الْمُبَاحَاتِ

Maksudnya: Allah swt berfirman: Kemudian kami jadikan orang yang melaksanakan kitab yang agung ini, kitab yang membenarkan kitab-kitab yang sebelumnya. Mereka yang kami pilih dari hamba-hamba kamu iaitu umat ini (Islam). Mereka terbahagi kepada tiga:

Pertama: Menzalimi diri sendiri iaitu MEREKA YANG LALAI DALAM MELAKSANAKAN BEBERAPA KEWAJIPAN DAN MELANGGAR BEBERAPA LARANGAN

Kedua: Orang yang sederhana: MEREKA YANG MENUNAIKAN KEWAJIPAN DAN MENINGGALKAN PERKARA YANG HARAM. DIA MENINGGALKAN BEBERAPA PERKARA YANG SUNAT JUGA MELAKUKAN BEBERAPA PERKARA YANG MAKRUH

Ketiga: Orang yang mendahului dalam membuat kebaikan  dengan izin Allah: ORANG YANG MELAKUKAN KEWAJIPAN DAN PERKARA YANG SUNAT, MENINGGALKAN PERKARA YANG MAKRUH DAN HARAM SERTA MENINGGALKAN BEBERAPA PERKARA YANG HARUS.”

Berdasarkan ayat surah Fatir marilah kita berusaha untuk menjadi golongan yang berlumba-lumba melakukan kebaikan di bulan yang mulia ini DENGAN

(a)Bangun di awal pagi untuk merebut kelebihan waktu satu pertiga akhir malam. Bermula dengan membaca doa bangun tidur diikuti membaca  akhir surah Ali Imran ayat 190-200 sambil melihat ke langit dan memikirkan kekuasaan Allah swt diikuti dengan berwuduk. Kemudian solat tahajjud 2,4,6,8 rakaat , bermula dengan dua rakaat yang ringan dan ditutup dengan 3 rakaat witir sekiranya belum dilakukan selepas terawih dan diikuti dengan memperbanyakkan istighfar dan diikuti   bersahur semasa tempoh kadar membaca 50 ayat sebelum masuk waktu subuh. Ini tidak bermakna kita tidak boleh bersahur selepas ini. Waktu akhir sahur ialah azan subuh!

(b)Bersegera ke masjid setiap kali mendengar azan supaya dapat bertakbiratul ihram bersama imam pada setiap waktu solat. Ini didahului dengan solat sunat tahiyyatul masjid diikuti dengan solat sunat Qabliyah dan Ba’diyah.

(c) Sentiasa berada dalam keadaan berwuduk KERANA NABI SAW MEMBERITAHU BAHAWA ORANG YANG BOLEH MENJAGA WUDUK IALAH ORANG YANG BERIMAN

عنْ ثَوْبَانَ – رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ – قَالَ : قَالَ رَسُولُ – صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ – ( اسْتَقِيمُوا وَلَنْ تُحْصُوا وَاعْلَمُوا أَنَّ خَيْرَ أَعْمَالِكُمُ الصَّلَاةُ ، وَلَا يُحَافِظُ عَلَى الْوُضُوءِ إِلَّا مُؤْمِنٌ ) رَوَاهُ مَالِكٌ وَأَحْمَدُ وَابْنُ مَاجَهْ ، وَالدَّارِمِيُّ .

Maksudnya: Dari Thauban r.a  berkata: Bersabda Nabi saw: “Istiqomahlah kalian, walaupun kalian tidak akan mampu melakukannya secara hakiki (namun berusahalah mendekatinya), dan ketahuilah sebaik-baik amalan kalian adalah solat, dan tidaklah ada yang MENJAGA WUDHU kecuali dia seorang mukmin” Hadith riwayat Malik, Ahmad, Ibnu Majah dan al-Darimi. Menurut syaikh Syuaib al-Arnaut hadith sahih. HR Ahmad no. 22378.

Diikuti dengan solat sunat wuduk selepas setiap kali berwuduk.

(d) Beri’tikaf dan duduk di masjid atau surau selepas subuh dengan berzikir, berselawat, membaca al-Qur’an, membaca zikir pagi yang ma’thur, mendengar kuliah atau tazkirah subuh sehingga terbit matahari dan waktu duha. Kemudiaan mengerjakan solat duha 2 atau 4,6,8 rakaat.

(e)Memperbanyakkan bacaan al-Qur’an. Ada beberapa bentuk wirid al-Qur’an yang boleh dilakukan pada bulan Ramadan. Pertama mendengar bacaan al-Qur’an, kedua membaca al-Qur’an sama ada secara persendirian, bertadarus secara berkumpulan khususnya pada waktu malam mencontohi Rasul saw yang bertadarus pada malam bulan ramadan atau bacaan dalam solat seperti solat terawih atau tahajjud, ketiga memahami beberapa ayat al-Qur’an seterusnya berniat untuk berusaha dan beramal dengannya.

(f)Memperbanyakkan sedekah

(g)Memperbanyakkan zikir yang ma’thur, dan berselawat kepada Nabi saw khususnya selepas solat Asar.

(h)Mengeratkan hubungan silaturrrahim, mendamaikan antara dua orang yang berselisih, menziarahi orang sakit, mengiringi jenazah sekiranya ada kematian.

(i) Menghidupkan amalan-amalan sunat yang lain di bulan Ramadan seperti memperbanyakkan doa, beristighfar sebelum berbuka dan di waktu-waktu lain, berbuka dengan rutab atau tamar, menyegerakan berbuka puasa, memberi makan kepada orang yang berbuka berdoa semasa berbuka dan yang terbaik yang ma’thur iaitu

ذَهَبَ الظَّماء، وَابْتَلَعَت الْعَرُوق، وَثَبَتَ الأَجْرَ إَن شَاءَ الله

(j)Menjaga lidah dari berkata perkataan yang sia-sia dan haram

(k) Menjauhkan perkara-perkara yang melalaikan seperti menonton drama, telenovela dan rancangan tv yang mengandungi perkara yang diharamkan oleh Allah swt

(l)Menghidupkan malam dengan solat terawih, sebaik-baiknya dua puluh rakaat. Pilihlah masjid atau surau yang paling panjang bacaannya.

(m) Melakukan solat-solat sunat yang lain seperti solat tasbih, hajat dan istikharah

(n)Mendoakan keampunan untuk semua umat Islam, mendoakan kebaikan untuk seluruh umat islam khususnya mujahid, pendakwah dan umat Islam yang sedang dizalimi di Palestin, Syria , Arakan dan tempat-tempat lain.

Secara keseluruhan golongan yang mendahului dengan kebaikan dalam bulan Ramadan sentiasa melakukan kebaikan dengan izin Allah.

Sekiranya tidak mampu janganlah sampai kita meninggalkan perkara wajib atau melakukan dosa.

Janganlah pahala puasa kita berkurangan kerana melihat atau melakukan perkara-perkara yang diharamkan seperti  semasa menonton video di Yuotube, semasa melayari internet, berfacebook, berwhatsApp dan lain-lain media sosial atau berkongsi pautan yang terdapat padanya elemen-elemen haram seperti gambar yang tidak menutup aurat atau hadith-hadith palsu, tulisan yang mempunyai unsur fitnah, perkara yang boleh membawa kepada perpecahan dan lain-lain. Moga Allah mengampunkan kesalahan kita

Moga Allah swt menjadikan puasa kita puasa golongan yang mendahului dalam kebaikan atau golongan yang sederhana dan bukannya puasa orang yang zalim

Fiqh al-Ikhtilaf oleh Dr. Abdul Rahman al-Sudays

NOTA 9 RAMADAN ” Ramadan bulan berdoa”

RAMADAN BULAN BERDOA

Firman Allah (s.w.t):

وَإِذَا سَأَلَكَ عِبَادِي عَنِّي فَإِنِّي قَرِيبٌ أُجِيبُ دَعْوَةَ الدَّاعِ إِذَا دَعَانِ فَلْيَسْتَجِيبُوا لِي وَلْيُؤْمِنُوا بِي لَعَلَّهُمْ يَرْشُدُونَ (186)

Dan apabila hamba-hambaKu bertanya kepadamu mengenai Aku maka (beritahu kepada mereka): Sesungguhnya Aku (Allah) sentiasa hampir (kepada mereka); Aku perkenankan permohonan orang yang berdoa apabila ia berdoa kepadaKu. maka hendaklah mereka menyahut seruanku (dengan mematuhi perintahKu), dan hendaklah mereka beriman kepadaKu supaya mereka menjadi baik serta betul. ( Surah al-Baqarah)

Sabda Nabi (s.a.w):

((  ثَلاَثَةٌ لاَ تُرَدًّ  دَعَوَتُهُم : الصَّائِمُ حِين  يُفْطِرُ، والإِمَامُ الْعَادِل ، وَدَعْوَةُ الْمَظْلُوم))

Maksudnya: “ Tiga doa yang tidak ditolak : Orang yang berpuasa ketika dia berbuka, pemerintah yang adil dan doa orang yang dizalimi.

Dalam riwayat Ahmad no. 9743: الصَّائِم حَتَي يُفْطِر “ Orang yang berpuasa sehingga dia berbuka.

Menurut Syaikh Syuaib: Hadith sahih. Juga diriwayatkan oleh Ibnu Majah, no.1901, al-Tirmizi 3598, katanya hadith hasan sahih, al-Baghawi no. 1395 dan Ibnu Khuzaimah no. 1901)

Berkata Syaikh Fadl Hassan Abbas Rahimahullah: Ini bermaksud mereka yang berpuasa sepatutnya memperbanyakkan doa sepanjang masa berpuasa dan ia diteruskan sehingga saat dia berbuka ( Fadl Hassan ‘Abbas, al-Tibyan wa al-Ittihaf fi Ahkam al-Siyam wa al-I’tikaf, hal. 126)

Antara ibadah yang kita yang dilakukan pada bulan Ramadan ialah doa. Sabda Nabi saw: “ Sesuangguhnya doa itu adalah ibadah ( Hadith riwayat Abu Daud dan al-Tirmizi, katanya hadith hasan sohih.

Justeru sempena kedatangan bulan Ramadan yang sepatutnya kita memperbanyakkan berdoa daripada kita menonton televisyen atau berbual kosong atau tidur sahaja sementara menanti saat waktu berbuka puasa, saya catatkan nota ringkas berkaitan doa.

Besarnya doa! Doa perlu dipelajari

Untuk mengetahui betapa besarnya ibadah doa ini diriwayatkan bahawa Nabi saw mengajar para sahabat berdoa sebagaimana Nabi saw mengajar mereka surah-surah al-Qur’an. Imam Muslim, Abu Daud, Malik, al-Tirmizi. Ibnu Hibban no.999, al-Baihaqi dalam kitab Fi Ithbat Azab al-Qabr dan al-Bukhari dalam al-Adab al-Mufrad  meriwayatkan dari Ibnu ‘Abbas berkata bahawasanya Rasul saw mengajar mereka berdoa sebagaimana baginda mengajar mereka surah dari al-Qur’an. Baginda bersabda: Katakanlah kamu semua:

اللَّهُمَّ إنِّي أَعُوذُ بِكَ مِنْ عَذَابِ جَهَنَّمَ ، و أَعُوذُ بِكَ َمِنْ عَذَابِ القَبْرِ ، وَ أَعُوذُ بِكَ مِنْ فِتْنَةِ المَسِيحِ الدَّجَّالِ، وَأَعُوذُ بِكَ فِتْنَةِ المَحْيَا وَالْمَمَاتِ

“ Ya Allah aku mohon perlindungan dengan-Mu dari azab neraka Jahannam, azab kubur, fitnah dajjal dan dari ujian kehidupan dan kematian

Doa memohon perlindungan ini juga diajar oleh Nabi saw untuk kita mengamalkannya semasa tahiyat akhir. Dari Abu Hurairah ra berkata bersabda Nabi saw:

(( إِذَا تَشَهَّدَ أَحَدُكُمْ فَلْيَسْتَعِذْ بِاللهِ مِنْ أرْبَعٍ ، يقول : اللَّهُمَّ إنِّي أَعُوذُ بِكَ مِنْ عَذَابِ جَهَنَّمَ ، وَمِنْ عَذَابِ القَبْرِ ، وَمِنْ فِتْنَةِ المَحْيَا وَالْمَمَاتِ ، وَمِنْ شَرِّ فِتْنَةِ المَسِيحِ الدَّجَّالِ ))

“ Apabila kamu membaca tahiyyat akhir maka mohonlah perlindungan dari Allah dari empat perkara: Ya Allah aku mohon perlindungan dengan-Mu dari azab neraka Jahannam, azab kubur, dari ujian kehidupan dan kematian serta keburukan fitnah dajjal ‘ HR Muslim no. 588

Rasulullah saw mengajar doa kepada ‘Aisyah

Dari ‘Aisyah r.a bahawa Nabi saw mengajarnya membaca doa ini:

اللَّهُمَّ إِنِّي أَسْأَلُكَ مِنَ الْخَيْرِ كُلِّهِ عَاجِلِهِ وَآجِلِهِ مَا عَلِمْتُ مِنْهُ ، وَمَا لَمْ أَعْلَمْ ، وَأَعُوذُ بِكَ مِنَ الشَّرِّ كُلِّهِ ، عَاجِلِهِ وَآِجِلِهِ مَا عَلِمْتُ مِنْهُ ، وَمَا لَمْ أَعْلَمْ ، اللَّهُمَّ إِنِّي أَسْأَلُكَ مِنْ خَيْرِ مَا سَأَلَكَ عَبْدُكَ وَنَبِيُّكَ مُحَمَّدٌ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ، وَأَعُوذُ بِكَ مِنْ شَرِّ مَا عَاذَ مِنْهُ عَبْدُكَ وَنَبِيُّكَ ، اللَّهُمَّ إِنِّي أَسْأَلُكَ الْجَنَّةَ وَمَا قَرَّبَ إِلَيْهَا مِنْ قَوْلٍ أَوْ عَمَلٍ ، وَأَسْأَلُكَ أَنْ تَجْعَلَ كُلَّ قَضَاءٍ تَقْضِيهِ لِي خَيْرًا 

“ Ya Allah daku mohon darimu segala bentuk kebaikan kesemuanya sama ada untuk waktu yang segera atau akan datang, sama ada yang saya tahu atau yang saya tidak tahu. Saya memohon perlindungan mohon darimu segala bentuk keburukan kesemuanya sama ada untuk waktu yang segera atau akan datang, sama ada yang saya tahu atau yang saya tidak tahu. Ya Allah aku memohon dari  kebaikan yang diminta oleh hamba-Mu dan Nabi-Mu Muhammad saw, dan aku memohon perlindungan dari keburukan yang minta oleh hamba-Mu dan Nabi-Mu. Ya Allah sesungguhnya aku mohon syurga dan apa yang membawaku hampir kepada syurga sama ada perkataan mahupun amalan. Dan aku memohon darimu menjadikan setiap Qada’ yang kamu tentukan untukku Qada’ yang baik.”

Hadith riwayat Ahmad (25019). Berkata Syaikh Syu’aib al-Arnaut Isnadnya sahih. Diriwayatkan oleh Ibnu Abi Syaibah ( jilid 1, hal. 263-264), Ibnu Majah ( no. 3846), al-Tahawi dalam Syarh Musykil al-Athar (no.6025,6026, 6027), Abu Ya’la al-Musili (no. 4473), al-Bukhari dalam adab al-Mufrad ( no. 639)

 

Di dalam riwayat yang lain dari Aisyah ( Musnad imam Ahmad no. 25173 ada tambahan selepas “ Ya Allah aku mohon syurga…  وَأَعُوذُ بِكَ مِنَ النَّارِ وَمَا قَرَّبَ إِلَيْهَا مِنْ قَوْلٍ أَوْ عَمَلٍ ، maksudnya “ dan aku berlindung denganmu dari Neraka dan apa yang membawaku hampir kepada neraka sama ada perkataan mahupun amalan

Saidina Abu Bakar minta Rasul saw ajar doa

وعن أَبي بكر الصديق رضي الله عنه : أنَّه قَالَ لرسُولِ الله   صلى الله عليه وسلم : عَلِّمْنِي دُعَاءً أَدْعُو بِهِ في صَلاَتِي ، قَالَ : (( قُلْ : اللَّهُمَّ إِنِّي ظَلَمتُ نَفْسِي ظُلْماً كَثِيراً ، وَلاَ يَغْفِرُ الذُّنُوبَ إِلاَّ أنْتَ ، فَاغْفِرْ لي مَغْفِرَةً مِنْ عِنْدِكَ ، وارْحَمْنِي ، إنَّكَ أنْتَ الغَفُورُ الرَّحِيمُ )). أخرجه : البخاري 8/89 (6326) و9/144 (7387) و(7388)، ومسلم 8/74 (2705) (48) .

Dari Abu Bakar al-Siddiq ra bahawa dia berkata kepada Rasulullah saw: “ Ajarkanlah daku satu doa untuk daku baca dalam solatku. Nabi saw bersabda: Katakanlah:

Ya Allah, aku telah berbuat aniaya kepada diriku sendiri dengan aniaya yang besar, -Qutaibah berkata; yang banyak-, dan tidak ada yang mengampuni dosa-dosa selain Engkau, ampunilah aku dengan ampunan dari sisi-Mu, serta kasihinilah aku. Sesungguhnya Engkau Maha Pengampun lagi Maha Penyayang

Doa yang terbaik adalah doa yang ma’thur

                Doa ma’thur ialah doa yang disebut oleh Allah swt di dalam al-Qur’an atau disebut dalam hadith Nabi (s.a.w). Termasuk juga antara doa yang baik ialah doa yang dibaca oleh para sahabat Nabi (s.a.w). Fikirkan bagaimana rahmat Allah s.w.t kepada kita, Dia memerintahkan kepada kita berdoa dan memberi petunjuk pula kepada kita untuk berdoa kepada-Nya sama ada melalui al-Qur’an mahupun Nabi (s.a.w). Doa-doa yang dibaca oleh Nabi s.a.w boleh di dapati di dalam kitab-kitab hadith seperti sahih al-Bukhari dan sahih Muslim kerana Nabi saw menyebut “ Doa itu adalah ibadah.” Ada antara doa ini yang umum dan ada antaranya yang dibaca pada masa tertentu. Allah merahmati imam Nawawi yang menyusun kitab al-Azkar yang menghimpunkan doa-doa dan zikir yang ma’thur dari Nabi s.a.w. Sebagai tanda cinta kita kepada Allah dan rasul-nya adalah sesuatu yang baik untuk kita menambah koleksi kitab ini di rumah kita. Kitab ini telah diterjemahkan ke bahasa Melayu. Apa yang saya ingat pesanan imam Nawawi dalam kitab al-Azkar ini ialah pesanan beliau supaya kita beramal sekurang-kurangnya sekali dalam hidup. Bukanlah Imam Nawawi yang memulakan usaha mengumpul doa-doa yang ma’thur ini bahkan telah didahului oleh ulama’

Antara doa ma’thur yang biasa kita baca ialah:

1) رَبَّنَا آَتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الْآَخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ  ayat 201 surah al-Baqarah

Doa inilah yang paling banyak dibaca oleh Nabi saw seperti yang diriwayatkan oleh Imam al-Bukhari dan Muslim dari  Anas r.a bahawa doa yang paling banyak oleh Nabi saw ialah:

(( اللَّهُمَّ آتِنَا في الدُّنْيَا حَسَنَةً ، وَفِي الآخِرَةِ حَسَنَةً ، وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ ))

2) Ali Imran ayat 8:  رَبَّنَا لَا تُزِغْ قُلُوبَنَا بَعْدَ إِذْ هَدَيْتَنَا وَهَبْ لَنَا مِنْ لَدُنْكَ رَحْمَةً إِنَّكَ أَنْتَ الْوَهَّابُ

3) رَبَّنَا ظَلَمْنَا أَنفُسَنَا وَإِن لَّمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُونَنَّ مِنَ الْخَاسِرِينَ)   [الأعراف/23]

4) رَبِّ اجْعَلْنِي مُقِيمَ الصَّلاَةِ وَمِن ذُرِّيَّتِي رَبَّنَا وَتَقَبَّلْ دُعَاء)   [إبرهيم-40]

Wahai Tuhanku! Jadikanlah daku orang yang mendirikan sembahyang dan Demikianlah juga zuriat keturunanku. Wahai Tuhan kami, perkenankanlah doa permohonanku.

Antara doa yang masyhur di kalangan kita tetapi bukan doa ma’thur ialah doa solat duha. Dari segi maksudnya  ianya baik tetapi ia bukan doa daripada Rasulullah saw.

Antara kandungan doa ini yang boleh dipersoalkan ialah “ Sekiranya ia haram maka bersihkan”? Bagaimana rezeki yang haram boleh dibersihkan?

 

Doa Yang Jami’ ( menyeluruh)

Nabi saw suka membaca doa yang jami’ iaitu yang ringkas akan tetapi menyeluruh:

وعن عائشة رَضِيَ اللهُ عنها ، قالت : كَانَ رسُولُ الله r يَسْتَحِبُّ الجَوَامِعَ مِنَ الدُّعَاءِ، وَيَدَعُ مَا سِوَى ذَلِكَ . رواه أَبُو داود بإسناد جيدٍ . أخرجه : أبو داود (1482)

Dari Aisyah radhiallahu ‘anha, katanya: “Rasulullah s.a.w. itu suka doa-doa yang menghimpun – iaitu yang mengandung segala macam kepentingan dan  keperluan – dan  beliau s.a.w. meninggalkan yang selain itu.”

Diriwayatkan oleh Imam Abu Dawud dengan isnad shahih.

Memilih waktu dan tempat yang sesuai untuk berdoa.

Ada waktu yang tertentu yang Allah swt makbulkan doa seperti saat kita berpuasa, selepas solat pada satu pertiga akhir malam, pada hari Jumaat khususnya pada satu saat yang dirahsiakan oleh Allah swt dan lain-lain. Antaranya Nabi saw bersabda:

وعن أَبي أمامة t قَالَ : قيل لِرسولِ اللهِ r : أيُّ الدُّعاءِ أَسْمَعُ ؟ قَالَ : (( جَوْفَ اللَّيْلِ الآخِرِ ، وَدُبُرَ الصَّلَواتِ المَكْتُوباتِ )) . رواه الترمذي ،وقال : (( حديث حسن ))

Dari Abu Umamah r.a., katanya: “Rasulullah s.a.w. ditanya: “Manakah doa yang lebih pasti untuk didengar itu-selanjutnya lalu dikabulkan?” Beliau s.a.w. menjawab: “Iaitu di tengah malam yang terakhir dan selepas  fardu.”

Diriwayatkan oleh Imam Termidzi dan ia mengatakan bahwa ini adalah Hadis hasan.

Demikian juga di tempat-tempat yang tertentu amat diharapkan makbulnya doa seperti di rawdah, dalam masjid, masjidil haram , di Makkah dan lain-lain.

Kesalahan ketika berdoa

Terdapat beberapa kesalahan ketika kita berdoa. Dicatatkan secara ringkas di sini tanpa huraian

(a)Doa dalam bahasa Arab tetapi tidak faham

(b)Bergopoh-gapah dalam mengharapkan doa dimakbulkan

(c)Tidak yakin ketika berdoa

(d)Berdoa dalam keadaan makanan, minuman, pakaian sumber rezeki haram. Ini menyebabkan doa tidak makbul

(e)Berdoa dalam keadaan memutuskan silaturrahim. Ia juga satu sebab doa tidak makbul.

Beberapa doa yang ma’thur untuk diamalkan.

Selain dari doa-doa yang telah saya catatkan sebelum ini . Dicatatkan di sini beberapa doa yang dianjurkan untuk kita amalkan dalam kehidupan harian.

(i)Doa bermusafir. Insya Allah kita akan bersama-sama bermusafir dengan keluarga di hari raya ‘Idul Fitri, jangan lupa membaca doa ini:

Semasa duduk di atas kenderaan sebelum bertolak pergi kita dianjurkan untuk bertakbir sebanyak tiga kali kemudian membaca:

سُبْحَانَ الَّذِي سَخَّرَ لَنَا هَذَا وَمَا كُنَّا لَهُ مُقْرِنِينَ ، وَإنَّا إِلَى رَبِّنَا لَمُنْقَلبُونَ . اللّهُمَّ إِنَّا نَسْأَلُكَ فِي سَفَرِنَا هَذَا البرَّ وَالتَّقْوَى ، وَمِنَ الْعَمِلِ مَا تَرْضَى ، اللَّهُمَّ هَوِّنْ عَلَيْنَا سَفَرَنَا هَذَا ، وَاطْوِ عَنَّا بُعْدَهُ . اللَّهُمَّ أنْتَ الصَّاحِبُ في السَّفَرِ ، والخَلِيفَةُ في الأهْلِ . اللَّهُمَّ إنِّي أعُوذُ بِكَ مِنْ وَعْثَاءِ السَّفَرِ ، وَكَآبَةِ المَنْظَرِ ، وَسُوءِ المُنْقَلَبِ في المالِ وَالأَهْلِ وَالوَلَدِ

Maksudnya: Maha Suci Zat Allah yang menundukkan kenderaan ini pada kita dan kita tidak berkuasa rnengendalikannya – melainkan dengan pertolongan Allah – dan sesungguhnya kita akan kembali kepada Allah. Ya Allah, sesungguhnya kami memohonkan kepadaMu dalam permusafiran kami ini akan kebajikan dan ketaqwaan ,juga apa-apa dari amal perbuatan yang Engkau redhai. Ya Allah, mudahkanlah segala sesuatu untuk kita dalam permusafiran ini dan engkau dekatkan mana-mana perjalan yang jauh. Engkau adalah pelindung kami dalam perjalanan, pengganti – yang mengawas-awasi – dalam keluarga. Ya Allah, sesungguhnya saya mohon perlindungan kepadaMu dari kesukaran perjalanan, keburukan pemandangan dan buruknya keadaan ketika kembali, baik mengenai harta, keluarga ataupun anak.”

Sekembali dari permusafiran kita dianjurkan oleh Nabi s.a.w untuk membaca doa di atas dan dihujungnya ditambah dengan:

آيِبُونَ ، تَائِبُونَ ، عَابِدُونَ ، لِرَبِّنَا حَامِدُونَ

“Kita telah kembali, kita semua bertaubat – kepada Allah, menyembah kepada Tuhan kita serta mengucapkan puji-pujian pada-Nya.” (Riwayat  Muslim)

(ii)Doa penutup majlis ilmu yang diamalkan oleh Rasul saw

اللَّهُمَّ اقْسِمْ لَنَا مِنْ خَشْيَتِكَ مَا تَحُولُ بِهِ بَيْنَنَا وَبَيْنَ مَعَاصِيكَ ، وَمِنْ طَاعَتِكَ مَا تُبَلِّغُنَا بِهِ جَنَّتَكَ ، وَمِنَ الْيَقِينِ مَا تُهَوِّنُ عَلَيْنَا مَصَائِبَ الدُّنْيَا ، اللَّهُمَّ مَتِّعْنَا بأسْمَاعِنا ، وَأَبْصَارِنَا ، وقُوَّتِنَا مَا أحْيَيْتَنَا ، وَاجْعَلْهُ الوارثَ مِنَّا ، وَاجْعَلْ ثَأرَنَا عَلَى مَنْ ظَلَمَنَا ، وَانْصُرْنَا عَلَى مَنْ عَادَانَا ، وَلاَ تَجْعَلْ مُصيبَتَنَا فِي دِينِنَا ، وَلاَ تَجْعَلِ الدُّنْيَا أَكْبَرَ هَمِّنَا ، وَلاَ مَبْلَغَ عِلْمِنَا ، وَلاَ تُسَلِّطْ عَلَيْنَا مَنْ لاَ يَرْحَمُنَا

“Ya Allah, bagikanlah kepada kami dari rasa takut padaMu sesuatu yang menghalang-halangi antara kami dengan perbuatan maksiat padaMu. juga kurniakan kepada kami dari taat padaMu sesuatu yang dapat menyampaikan kami kesyurgaMu.demikian juga kurniakan dari keyakinan yang dapat meringankan kita menghadapi bencana-bencana di dunia ini. Ya Allah, berikanlah kami merasai kenikmatan pendengaran, penglihatan dan kekuatan kita, selama Engkau masih menghidupkan kami dan jadikanlah semua itu sebagai yang tertinggal dari kami – yakni sampai di akhir hayat hendaklah masih dapat digunakan sebaik-baiknya. Jadikanlah pembalasan kami itu tertuju kepada orang yang menganiaya kepada kami. Berilah kami pertolongan kepada orang yang memusuhi kami dan janganlah dijadikan bencana yang  menimpa kami dalam urusan agama kami. Janganlah engkau jadikan dunia ini sebagai sebesar-besar perhatian yang menjadu matlamat kami atau puncak dari ilmu pengetahuan kami – sehingga tidak memberikan kemanfaatan samasekali untuk urusan akhirat. Demikian pula janganlah memberikan kekuasaan untuk memerintah kami kepada orang yang tidak belas kasihan kepada kita.” (HR al-Tirmizi)

(iii)Doa memohon perlindungan dari ilmu yang tidak bermanfaat dan lain-lain

اللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوذُ بِكَ مِنْ الْعَجْزِ وَالْكَسَلِ وَالْجُبْنِ وَالْبُخْلِ وَالْهَرَمِ وَعَذَابِ الْقَبْرِ اللَّهُمَّ آتِ نَفْسِي تَقْوَاهَا وَزَكِّهَا أَنْتَ خَيْرُ مَنْ زَكَّاهَا أَنْتَ وَلِيُّهَا وَمَوْلَاهَا اللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوذُ بِكَ مِنْ عِلْمٍ لَا يَنْفَعُ وَمِنْ قَلْبٍ لَا يَخْشَعُ وَمِنْ نَفْسٍ لَا تَشْبَعُ وَمِنْ دَعْوَةٍ لَا يُسْتَجَابُ لَهَا

Ya Allah ya Tuhanku, aku berlindung kepada-Mu dari kelemahan, kemalasan, ketakutan, kekikiran, nyanyuk, dan siksa kubur. Ya Allah ya Tuhanku, berikanlah ketakwaan kepada jiwaku, sucikanlah ia, sesungguhnya Engkaulah sebaik-baik Dzat yang dapat mensucikannya, Engkaulah yang menguasai dan yang menjaganya. Ya Allah ya Tuhanku, sesungguhnya aku berlindung kepada-Mu dari ilmu yang tidak berguna, hati yang tidak khusyu’, nafsu yang tidak pernah puas, dan doa yang tidak dimakbulkan.'”(RIWAYAT IMAM MUSLIM)

(iv)Doa keluar dan masuk rumah

Ketika keluar rumah disunatkan membaca:

Pertama:

بِسْـمِ اللهِ وَلَجْنـا، وَبِسْـمِ اللهِ خَـرَجْنـا، وَعَلـى رَبِّنـا تَوَكّلْـنا.   [أبو داود 4/325]

Dengan nama Allah kamu masuk, dan dengan nama Allah kami keluar dan kepada Tuhan kami, kami bertawakkal

Kedua:

 اللّهُـمَّ إِنِّـي أَعـوذُ بِكَ أَنْ أَضِـلَّ أَوْ أُضَـل ، أَوْ أَزِلَّ أَوْ أُزَل ، أَوْ أَظْلِـمَ أَوْ أُظْلَـم ، أَوْ أَجْهَلَ أَوْ يُـجْهَلَ عَلَـيّ .

Ya Allah aku mohon perlindungan darimu dari menyesatkan atau disesatkan, dari tergelincir atau menggelincirkan, dari melakukan kezaliman atau dizalimi, dari aku menjadi jahil atau aku dijahilkan.

Semasa masuk rumah di sunatkan membaca:

بِسْـمِ اللهِ وَلَجْنـا، وَبِسْـمِ اللهِ خَـرَجْنـا، وَعَلـى رَبِّنـا تَوَكّلْـنا.   [أبو داود 4/325]

Dengan nama Allah kamu masuk, dan dengan nama Allah kami keluar dan kepada Tuhan kami, kami bertawakkal

Contoh doa yang dimakbulkan:

-Allah swt memakbulkan doa Nabi Ibrahim a.s yang meminta zuriat lalu dikurniakan kepadanya Ismail dan kemudiannya Ishaq a.s. Hebatnya doa Nabi Ibrahim a.s kebanyakan nabi dan rasul adalah dari keturunan beliau. Doa baginda as. ialah: رَبِّ هَبْ لِي مِنَ الصَّالِحِينَ (surah al-Saffat ayat 100)

-Allah swt memakbulkan doa Nabi Zakaria as yang memohon supaya dikurniakan zuriat yang baik dengan menganugerhakan kepadanya Nabi Yahya a.s yang tidak pernah diberi nama sepertinya sebelum ini. Doa yang dibaca oleh Nabi Yahya a.s ialah:

رَبِّ هَبْ لِي مِنْ لَدُنْكَ ذُرِّيَّةً طَيِّبَةً إِنَّكَ سَمِيعُ الدُّعَاءِ

“ Ya Allah kurniakan kepadaku dari sisimu zuriat yang baik. Sesungguhnya engkau maha mendengar doa”

-Allah swt memakbulkan doa Nabi Ibrahim as  dengan melantik Nabi Muhammad saw sebagai seorang Rasul. Doa yang diminta oleh Nabi Ibrahim a.s ialah :

) رَبَّنَا وَابْعَثْ فِيهِمْ رَسُولًا مِنْهُمْ يَتْلُو عَلَيْهِمْ آَيَاتِكَ وَيُعَلِّمُهُمُ الْكِتَابَ وَالْحِكْمَةَ وَيُزَكِّيهِمْ إِنَّكَ أَنْتَ الْعَزِيزُ الْحَكِيمُ (129)

Bilakah doa ini dibaca oleh Nabi Ibrahim a.s dan Nabi Zakaria a.s ? Ianya dibaca selepas baginda as bersama Ismail as selepas membina Ka’bah di Makkah! Nabi Ibrahim a.s berdoa selepas melakukan satu ibadah dan doa dibaca di tempat yang mulia.

Nabi Zakaria a.s berdoa di mihrab setelah melihat karamah iaitu perkara luar biasa yang dilihat di mihrab Maryam.

كُلَّمَا دَخَلَ عَلَيْهَا زَكَرِيَّا الْمِحْرَابَ وَجَدَ عِنْدَهَا رِزْقًا قَالَ يَا مَرْيَمُ أَنَّى لَكِ هَذَا قَالَتْ هُوَ مِنْ عِنْدِ اللَّهِ إِنَّ اللَّهَ يَرْزُقُ مَنْ يَشَاءُ بِغَيْرِ حِسَابٍ

. tiap-tiap kali Nabi Zakaria masuk untuk menemui Maryam di Mihrab, ia dapati rezeki (buah-buahanan Yang luar biasa) di sisinya. Nabi Zakaria bertanya:” Wahai Maryam dari mana Engkau dapati (buah-buahan) ini?” Maryam menjawab; “Ialah dari Allah, Sesungguhnya Allah memberikan rezeki kepada sesiapa Yang dikehendakiNya Dengan tidak dikira”. (Ali Imran ayat 37)

Di sinilah tempat Nabi Zakaria as berdoa meminta zuriat. Firman Allah (s.w.t):

هُنَالِكَ دَعَا زَكَرِيَّا رَبَّهُ  Di sana Nabi Zakaria berdoa kepada Tuhannya ( Ali Imran ayat 38) iaitu selepas dia melihat karamah Maryam.

Allah s.w.t memakbulkan doa Nabi Zakaria as dengan mengurniakan anak yang benar-benar hebat seperti yang diterangkan sifatnya oleh Malaikat

فَنَادَتْهُ الْمَلَائِكَةُ وَهُوَ قَائِمٌ يُصَلِّي فِي الْمِحْرَابِ أَنَّ اللَّهَ يُبَشِّرُكَ بِيَحْيَى مُصَدِّقًا بِكَلِمَةٍ مِنَ اللَّهِ وَسَيِّدًا وَحَصُورًا وَنَبِيًّا مِنَ الصَّالِحِينَ

Lalu ia diseru oleh malaikat sedang ia berdiri solat di Mihrab, (katanya): “Bahawasanya Allah memberi khabar yang mengembirakanmu, Dengan (mengurniakanmu seorang anak lelaki bernama) Yahya, yang akan beriman kepada kalimah dari Allah, dan akan menjadi ketua, dan juga akan menahan diri dari berkahwin, dan akan menjadi seorang Nabi dari orang-orang yang soleh”.(Ali Imran ayat 39)

Walaupun  doa boleh dibaca di mana-mana dan bila-bila tetapi adalah lebih afdal kita mengambil kira masa dan tempat untuk kita memohon kepada Allah s.w.t.

Justeru saat yang paling diharapkan pada bulan Ramadan ini ialah disaat kita bermunajat pada sepuluh malam terakhir, pada malam-malam ganjil pada satu pertiga akhir malam di masjid!

-Doa isteri Imran yang memohon perlindungan zuriatnya dari diganggu oleh syaitan.

وَإِنِّي أُعِيذُهَا بِكَ وَذُرِّيَّتَهَا مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيمِ

Maksudnya: “Aku melindungi Dia Dengan peliharaanMu, demikian juga zuriat keturunannya, dari godaan Syaitan Yang kena rejam (yang dikutuk dan disingkirkan)”.

Anaknya Maryam membesar sebagai anak yang solehah seperti dalam firman-Nya: فَتَقَبَّلَهَا رَبُّهَا بِقَبُولٍ حَسَنٍ وَأَنْبَتَهَا نَبَاتًا “maka ia (Maryam Yang dinazarkan oleh ibunya) diterima oleh Tuhannya Dengan penerimaan Yang baik, dan dibesarkannya Dengan didikan Yang baik”

-Allah swt memberi hidayah kepada ibu Abu Hurairah r.a  setelah Rasul s.a.w mendoakannya ibu Abu Hurairah mengisytiharkan keislamannya di hadapan Abu Hurairah seperti yang dicatat dalam nota 5 Ramadan

– Doa Rasul saw kepada Saidina Anas bin Malik ra. Imam Muslim ( hadith 2480, kitab fadilat sahabat)  meriwayatkan bahawa Ummu Sulaim ibu kepada Anas bin Malik ra pernah meminta dari Rasul saw lantas baginda saw berdoa:


اللَّهُمَّ أَكْثِرْ مَالَهُ وَوَلَدَهُ وَبَارِكْ لَهُ فِيمَا أَعْطَيْتَهُ

Maksudnya: Ya Allah perbanyakkan harta dan anaknya dan berilaha keberkatan kepada apa yang kurniakan kepadanya.

Berkata Anas bin Malik: فَوَاللَّهِ إِنَّ مَالِي لَكَثِيرٌ وَإِنَّ وَلَدِي وَوَلَدَ وَلَدِي لَيَتَعَادُّونَ عَلَى نَحْوِ الْمِائَةِ الْيَوْمَ

Maksudnya: Demi Allah sesungguhnya hartaku banyak dan jumlah anak dan cucuku mencecah seratus orang ( Muslim hadith 2481)

-Doa Saidina ‘Umar yang meminta untuk mati syahid di Madinah Rasul s.a.w dimakbulkan oleh Allah swt apabila dia terkorban kerana ditikam dengan pisau bermata dua yang beracun oleh hamba Majusi Abu Lu’luah Fairuz

-Di Makkah saya pernah terbaca sebuah buku mengkisahkan seorang muslimah yang tinggal di negara Eropah yang ditimpa dengan kanser tahap 4 dan doktor menyatakan tidak ada harapan untuk sembuh. Kehidupannya bergelumang dengan maksiat. Sahabatnya mencadangkan kepadanya supaya pergi ke Makkah dan bertaubat kepada Allah dan membanyakkan minum air zam-zam dan berdoa kepada Allah kerana Nabi (s.a.w) menyebut مَاء زَمزم لِما شُرِبَ لَه  . Sampai di Makkah dia menangis selama berhari-hari menyesal atas kesilapan yang lampau dan memohon supaya Allah swt menyembuhkan penyakitkan sambil minum air zam-zam. Apabila dia pulang ke Eropah dan berjumpa dengan doctor yang merawatnya, doctor menyebut kansernya telah sembuh sepenuhnya!

Ini sebahagian dari catatan yang dapat dikongsikan kali ini dengan izin-Nya. Segala pujian adalah untuknya

NOTA 8 RAMADAN

NOTA 8 RAMADAN

“RAMADAN BULAN PEMBEBASAN DARI API NERAKA”

Ramadan adalah bulan yang dinanti-nanti , bulan yang disambut dengan hati yang gembira oleh setiap mukmin, Antara rahmat bulan Ramadan:

-Allah swt memilih Ramadan sebagai bulan untuk menurunkan al-Qur’an kali pertama dan ia merupakan satu dari rahmat yang paling besar. Ia kitab petunjuk bagi manusia secara umum dan bagi orang yang bertaqwa.

-Pintu syurga di buka dan pintu neraka ditutup

-Syaitan di belenggu

-Pahala berlipat kaligandakan, orang yang mengerjakan umrah mendapat pahala mengerjakan haji

-Ramai hamba-hamba Allah yang dibebaskan dari api neraka

Pada bulan yang mulia ini marilah kita berdoa kepada Allah (s.w.t) semoga kita tercatat dalam golongan yang dibebaskan dari api neraka seperti  Sabda Nabi saw:

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رضي الله عنه قَالَ : قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : ( إِذَا كَانَ أَوَّلُ لَيْلَةٍ مِنْ شَهْرِ رَمَضَانَ صُفِّدَتْ الشَّيَاطِينُ ، وَمَرَدَةُ الْجِنِّ ، وَغُلِّقَتْ أَبْوَابُ النَّارِ ، فَلَمْ يُفْتَحْ مِنْهَا بَابٌ ، وَفُتِّحَتْ أَبْوَابُ الْجَنَّةِ ، فَلَمْ يُغْلَقْ مِنْهَا بَابٌ ، وَيُنَادِي مُنَادٍ : يَا بَاغِيَ الْخَيْرِ أَقْبِلْ ، وَيَا بَاغِيَ الشَّرِّ أَقْصِرْ ، وَلِلَّهِ عُتَقَاءُ مِنْ النَّارِ ، وَذَلكَ كُلُّ لَيْلَةٍ ) .

Dari Abu Hurairah r.a berkata: Bersabda Nabi (saw):

“Apabila datangnya malam pertama dari bulan pertama, syaitan dan jin yang kuat dirantai, pintu neraka  ditutup, tidak ada satu pintu pun yang dibuka, dibuka pintu syurga, tiada satu pintunya yang ditutup dan penyeru berseru: Wahai orang yang mencari kebaikan datanglah! Wahai orang yang mencari keburukan, jauhkanlah dan bagi Allah hamba-hamba yang dibebaskan dari api neraka. Ia pada setiap malam.”

(HR al-Thirmizi, no.682, Ibnu Majah no. 1642. Hadith dihukumkan hasan oleh al-albani dalam sahih al-Jami’, no.759)

 

عَنْ جَابِرٍ رضي الله عنه قَالَ : قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : ( إِنَّ لِلَّهِ عِنْدَ كُلِّ فِطْرٍ عُتَقَاءَ ، وَذَلِكَ فِي كُلِّ لَيْلَةٍ ) . رواه أحمد (21698) وابن ماجه ( 1643 )

Dari Jabir r.a berkata: Bersabda Rasul saw : (( Sesungguhnya pada setiap kali berbuka ada orang-orang yang dibebaskan yang itu pada setiap malam.))

            Pembebasan dari api neraka adalah harapan bagi kita  kerana ialah kejayaan yang sebenarnya. Firman Allah swt:

كُلُّ نَفْسٍ ذَائِقَةُ الْمَوْتِ وَإِنَّمَا تُوَفَّوْنَ أُجُورَكُمْ يَوْمَ الْقِيَامَةِ فَمَنْ زُحْزِحَ عَنِ النَّارِ وَأُدْخِلَ الْجَنَّةَ فَقَدْ فَازَ وَمَا الْحَيَاةُ الدُّنْيَا إِلَّا مَتَاعُ الْغُرُورِ

Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. Dan sesungguhnya pada hari kiamat sajalah disempurnakan pahalamu. Barangsiapa dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke dalam syurga, maka sungguh ia telah beruntung. Kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah kesenangan yang memperdayakan  (surah Ali Imran ayat 185)

 

Berdasarkan hadith Nabi saw sangat banyak amalan yang boleh kita lakukan pada bulan yang mulia ini untuk membebaskan diri kita dari api neraka. Antaranya

Pertama: Ikhlas

Diriwayatkan dari ‘Itban bin Malik bersabda Nabi s.a.w:

فَإِنَّ اللَّهَ حَرَّمَ عَلَى النَّارِ ، مَنْ قَالَ : لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ يَبْتَغِي بِذَلِكَ وَجْهَ اللَّهِ

Maksudnya: Sesungguhnya Allah mengharamkan ke atasnya neraka orang yang mengucapkan tidak ada tuhan yang berhak disembah melainkan Allah. Dia melakukan demikian semata-mata mencari keredaan Allah.

Sahih al-Bukahri, no. 425, Kitab Solat, bab menghadap kiblat

Kedua: Meningkatkan kualiti solat dengan solat 40 waktu takbiratul Ihram bersama imam

 عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ ، قَالَ : قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : ” مَنْ صَلَّى لِلَّهِ أَرْبَعِينَ يَوْمًا فِي جَمَاعَةٍ يُدْرِكُ التَّكْبِيرَةَ الْأُولَى ، كُتِبَتْ لَهُ بَرَاءَتَانِ ، بَرَاءَةٌ مِنَ النَّارِ ، وَبَرَاءَةٌ مِنَ النِّفَاقِ ” 

Dari Anas bin Malik. Berkata: Bersabda Nabi (s.a.w) : Sesiapa yang solat kerana Allah selama 40 hari dengan berjemaah dan mendapat takbir yang pertama. Ditulis bagi orang itu dua pelepasan, pelepasan daripada neraka, dan pelepasan daripada menjadi orang munafik. ( HR Imam al-Tirmizi)

Berkata al-Mubarakfuri solat kerana Allah iaitu ikhlas semata-mata kerana Allah. Yang dimaksudkan dengan takbir yang pertama ialah Takbiratul Ihram. Bilangan empat puluh hari tersebut mestilah berturut-turut tanpa putus

Hadith ini antara yang diperselihkan statusnya antara hasan dan daif. Oleh itu diharap orang yang melakukan amalan ini mendapat ganjaran mengamalkannya atau sekurang-kurangnya dia dapat menghidupkan syiar yang baik ini. Semoga Allah swt membebaskan kita dari sifat nifaq dan dari api neraka

Ketiga: Menjaga solat subuh dan asar iaitu melakukannya pada awal waktu

Dari ‘Umarah bin Ruwaybah r.a berkata bahawa dia mendengar Nabi (s.a.w) bersabda:

لَنْ يَلِجَ النَّارَ أَحَدٌ صَلَّى ، قَبْلَ طُلُوعِ الشَّمْسِ ، وَقَبْلَ غُرُوبِهَا ، يَعْنِي الْفَجْرَ ، وَالْعَصْرَ “

Maksudnya: Tidak akan disentuh oleh api neraka seorang yang menunaikan solat sebelum terbit dan terbenam matahari iaitu solat subuh dan Asar.”

HR Imam Muslim dalam kitab Masjid dan tempat solat, bab kelebihan solat subuh dan Asar dan menjaganya, no. 1009.

Fadilat ini diperolehi dengan melakukannnya di awal waktu. Pada masa yang sama marilah kita  menjaga sunnah sebelumnya seperti solat sunat fajar seperti sabda nabi saw:

ركعتا الفجر خير من الدنيا و ما فيها  [ رواه مسلم ]

Maksudnya: Dua rakaat solat sunat subuh lebih baik dari dunia dan isinya.
Antara cara untuk bangun solat fajar ialah tidur awal, tidur dalam keadaan berwuduk, mengamalkan zikir sebelum tidur dan berdoa kepada Allah supaya menganugerahkan rezeki yang besar ini iaitu dapat mengerjakan solat subuh di awal waktu.

4)Menjaga 4 rakaat solat sunat sebelum zohor dan selepasnya

Dari Ummu Habibah r.anha berkata: Bersabda Rasulullah s.a.w:

مَنْ حَافَظَ عَلَى أرْبَعِ رَكَعَاتٍ قَبْلَ الظُّهْرِ ، وَأرْبَعٍ بَعْدَهَا ، حَرَّمَهُ اللَّهُ عَلَى النَّارِ

Maksudnya: “ Sesiapa yang menjaga solat sunat 4 rakaat sebelum zohor dan 4 rakaat selepasnya, maka Allah mengharamkan neraka dari menyentuhnya.”

HR Abu Daud, no.1269, Ibnu Majah, no. 1160 dan al-Tirmizi, no. 427 dan katanya: Hadith hasan gharib

Marilah kita bermula dengan bulan Ramadan berusaha untuk menghidupkan Sunnah ini. Sekiranya kita merasa berat untuk melakukannya ingatlah nabi saw menyebut: Diharamkan ke atasnya dari disentuh oleh api neraka”  Sesungguhnya ia mudah bagi mereka yang dipermudahkan oleh Allah s.w.t

5) Air mata yang menangis kerana takutkan Allah

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ  قَال ، َقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ :  لَا يَلِجُ النَّارَ رَجُلٌ بَكَى مِنْ خَشْيَةِ اللَّهِ حَتَّى يَعُودَ اللَّبَنُ فِي الضَّرْعِ وَلَا يَجْتَمِعُ غُبَارٌ فِي سَبِيلِ اللَّهِ وَدُخَانُ جَهَنَّمَ

Dari Abu Hurairah r.a bersabda Nabi (s.a.w): Tidak akan masuk neraka lelaki yang menangis kerana takutkan Allah sehinggalah susu kembali ke puting susu (binatang) –dan ianya mustahil dan tidak akan berkumpul antara debu di jalan Allah dengan asap neraka Jahannam.

HR al-Tirmizi dan al-Nasai

Justeru berbahagialah kiranya anda benar tangisan anda kerana takut kepada Allah

Tangisan banyak dalam bulan ramadan apabila mendengar bacaan al-Qur’an dalam solat terawih dan tahajjud. Moga Allah melindungi kita dari air mata yang tidak mengalir kerana takut kepadanya.

6)Memperbanyakkan zikrullah.

Di bulan yang mulia ini marilah kita memperbanyakkan zikrullah kerana ia salah satu dari amalan yang menyelamatkan seseorang dari azab neraka.


عَنْ أَبِي الدَّرْدَاءِ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ، قَالَ: قَالَ النَّبِيُّ – صلى الله عليه وسلم -:أَلا أُنَبِّئُكُمْ بِخَيْرِ أَعْمَالِكُمْ، وَأَزْكَاهَا عِنْدَ مَلِيكِكُمْ وَأَرْفَعِهَا فِي دَرَجَاتِكُمْ، وَخَيْرٌ لَكُمْ مِنْ إِعْطَاءِ الذَّهَبِ وَالْوَرِقِ، وَأَنْ تَلْقَوْا عَدُوَّكُمْ فَتَضْرِبُوا أَعْنَاقَهُمْ، وَيَضْرِبُوا أَعْنَاقَكُمْ؟ قَالُوا: وَمَا ذَاكَ يَا رَسُولَ اللَّهِ؟ وَقَالَ: ذِكْرُ اللَّهِ عَزَّ وَجَلَّ، وَقَالَ مُعَاذُ بْنُ جَبَلٍ: مَا عَمِلَ آدَمِيٌّ مِنْ عَمَلٍ أَنْجَى لَهُ مِنْ عَذَابِ اللَّهِ مِنْ ذِكْرِ اللَّهِ عَزَّ وَجَلَّ”

Dari Abu al-Darda’ r.a berkata: Bersabda Nabi s.a.w: Inginkah aku beritahu kepada kamu amalan kamu yang paling baik, yang lebih bersih di sisi tuhanmu, yang paling tinggi kedudukan, yang lebih baik bagi kamu dari memberi emas dan perak, dan kamu bertemu dengan musuh kamu sehingga leher kami dipenggal?

Mereka bertanya: Apakah amalan tersebut wahai Rasulullah?

Baginda menjawab: Zikrullah

Berkata Muaz bin Jabal: Tidak amalan anak Adam yang lebih selamat baginya dari azab Allah dari zikrullah

HR al-Hakim dalam al-Mustadrak, jilid 1, hal. 673, no.1825 dan al-Tirmizi, suntingan Ahmad Syakir, jilid 5, hal. 459, no.3377. Dia menghukum hadith ini sebagai hasan.
7-Mempertahankan maruah saudaranya

وعن أَبي الدرداء رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ ، عن النبيِّ صلى الله عليه وسلم قَالَ : (( مَنْ رَدَّ عَنْ عِرْضِ أخيهِ ، رَدَّ اللهُ عَنْ وَجْهِهِ النَّارَ يَومَ القيَامَةِ )) . رواه الترمذي ، وقال : (( حديث حسن )) .

Dari Abuddarda’ r.a. dari Nabi s.a.w., sabdanya: “Barangsiapa yang mempertahankan maruah saudaranya -seperti mencegah orang yang hendak mengumpat saudaranya itu di hadapannya, maka Allah menolak diri orang itu dari neraka pada hari kiamat” – Saudara yang dimaksudkan ialah orang yang sesama Muslim atau mu’min.

Diriwayatkan oleh Imam Termidzi dan ia mengatakan bahwa ini adalah Hadis hasan.

8- Melakukan amalan-amalan yang baik

Imam Muslim  (no. 1007) meriwayatkan dari ‘Aisyah (r.anha) bahawa Nabi saw bersabda:


«إِنَّهُ خُلِقَ كُلُّ إِنْسَانٍ مِنْ بَنِي آدَمَ عَلَى سِتِّينَ وَثَلَاثِمِائَةِ مَفْصِلٍ، فَمَنْ كَبَّرَ اللهَ، وَحَمِدَ اللهَ، وَهَلَّلَ اللهَ، وَسَبَّحَ اللهَ، وَاسْتَغْفَرَ اللهَ، وَعَزَلَ حَجَرًا عَنْ طَرِيقِ النَّاسِ، أَوْ شَوْكَةً أَوْ عَظْمًا عَنْ طَرِيقِ النَّاسِ، وَأَمَرَ بِمَعْرُوفٍ أَوْ نَهَى عَنْ مُنْكَرٍ، عَدَدَ تِلْكَ السِّتِّينَ وَالثَّلَاثِمِائَةِ السُّلَامَى، فَإِنَّهُ يُمْسِي يَوْمَئِذٍ وَقَدْ زَحْزَحَ نَفْسَهُ عَنِ النَّارِ»

Maksudnya:”Bahawasanya setiap manusia dari Bani Adam itu dijadikan atas tiga ratus enam puluh ruas tulang. Maka barangsiapa yang bertakbir kepada Allah, bertahmid kepada Allah, bertahlil kepada Allah, bertasbih kepada Allah, mohon pengampunan kepada Allah, suka mengalihkan batu dari jalan para manusia, ataupun duri ataupun tulang dari jalan orang banyak, atau memerintahkan kepada kebaikan atau melarang kemungkaran, sebanyak tiga ratus enampuluh kali banyaknya, maka sesungguhnya orang itu berpetang pada hari itu dan ia telah menjauhkan dirinya dari neraka.

Semoga Allah swt mencatatkan kita dibulan yang mulia dikalangan hambanya yang dibebaskan dari api neraka

اللَّهُمَّ اعْتِقْ رِقَابَنَا وَرِقَابَ آبَائِنَا وَأُمَّهَاتِنَا وَإِخْوَانَنَا وَأَخَوَاتِنَا وَأَبْنَاءَنَا وَبَنَاتِنَا وَأَهْلِينَا وَعُلَمَاءَنا وَمَنْ لَهُ حَقٌّ عَلَيْنَا وَالْمُسْلِمِينَ مِنَ النَّارِ

NOTA 6 RAMADAN “ QUR’AN FAJAR”

Firman Allah (s.w.t)

 (أَقِمِ الصَّلَاةَ لِدُلُوكِ الشَّمْسِ إِلَى غَسَقِ اللَّيْلِ وَقُرْآنَ الْفَجْرِ إِنَّ قُرْآنَ الْفَجْرِ كَانَ مَشْهُودًا) الإسراء/78 ،

Maksudnya: “Dirikanlah olehmu sembahyang ketika gelincir matahari hingga waktu gelap malam, dan (dirikanlah) sembahyang subuh sesungguhnya sembahyang subuh itu adalah disaksikan (keistimewaannya).

Berhubung dengan ayat ini Abu Hurairah meriwayatkan:

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ : (فَضْلُ صَلَاةِ الْجَمِيعِ عَلَى صَلَاةِ الْوَاحِدِ خَمْسٌ وَعِشْرُونَ دَرَجَةً ، وَتَجْتَمِعُ مَلَائِكَةُ اللَّيْلِ وَمَلَائِكَةُ النَّهَارِ فِي صَلَاةِ الصُّبْحِ ، يَقُولُ أَبُو هُرَيْرَةَ : اقْرَءُوا إِنْ شِئْتُمْ : (وَقُرْآنَ الْفَجْرِ إِنَّ قُرْآنَ الْفَجْرِ كَانَ مَشْهُودًا) رواه البخاري (4717) ومسلم (649) .

Dari Abu Hurairah r.a dari Nabi saw bersabda:
“Kelebihan solat yang dilakukan secara berjemaah ke atas solat yang dilakukan secara individu ialah 25 darjat. Malaikat malam berkumpul dengan malaikat siang dalam solat subuh. Berkata Ibnu ‘ Abbas bacalah jika anda mahu firman Allah:
” Laksanakanlah solat subuh. Sungguh solat subuh itu disaksikan oleh Malaikat.”

Terdapat dua pandangan berkaitan maksud “ Quran Fajar” dalam ayat di atas:

(a)Qur’an yang dibaca  di dalam solat subuh. Ini merupakan pandangan Ibnu ‘Abbas, Mujahid, Qatadah dan lain-lain. Pandangan ini dipilih oleh Ibnu Jarir al-Tabari.

 :
” وأما قوله : (وَقُرْآنَ الْفَجْرِ) فإن معناه : وأقم قرآن الفجر : أي ما تقرأ به صلاة الفجر من القرآن ، والقرآن معطوف على الصلاة في قوله : (أَقِمِ الصَّلاةَ لِدُلُوكِ الشَّمْسِ) ….(إِنَّ قُرْآنَ الْفَجْرِ كَانَ مَشْهُودًا) يقول : إن ما تقرأ به في صلاة الفجر من القرآن كان مشهودا ، يشهده فيما ذكر ملائكة الليل وملائكة النهار ، وبالذي قلنا في ذلك قال أهل التأويل ، وجاءت الآثار عن رسول الله صلى الله عليه وسلم” انتهى من ” جامع البيان ” (17/520) .

“Adapun firman Allah (s.w.t): Dan Quran Fajar iaitu tunaikan qur’an fajar iaitu apa yang dibaca dari al-Qur’an dalam solat subuh.  Maksud sesungguhnya Qur’an Fajar disaksikan maksudnya: “ Apa yang dibaca dalam solat subuh dari al-Qur’an…ia disaksi oleh malaikat malam dan siang.. pandangan kami ini  juga dipilih oleh ahli ta’wil dan telah datang riwayat dari Rasul saw (Jami’ al-Bayan, jilid 17, hal. 250)

(b) Solat subuh

Ini merupakan pandangan Ibnu Kathir

وقال الحافظ ابن كثير رحمه الله :
“وقوله تعالى : (وَقُرْآنَ الْفَجْرِ) يعني : صلاة الفجر” انتهى من “تفسير القرآن العظيم” (5/102) .

Berkata al-Hafiz Ibnu Kathir rahimahullah: Qur’an Fajar ialah solat subuh.

Bacaan  al-Qur’an solat subuh:

Ayat surah al-Isra’ menjelaskan kelebihan membaca al-Qur’an dalam solat subuh kerana ia disaksikan oleh malaikat.

Berhubung bacaan dalam solat sama ada solat fardu atau solat sunat, Profesor Dr. Ibrahim bin ‘Aliyy al—Abid melalui kajian ilmiahnya dalam buku berwasit mengupas dengan panjang berkaitan bacaan Nabi saw dalam solat sama ada solat fardu mahupun solat sunat. Tajuk buku beliau ialah:

آحاديث وآثار القراءة في الصلاة

“ Hadith dan Athar yang disebut berhubung bacaan al-Qur’an dalam solat.”

Dalam kajiannya ini beliau menyebut 22 hadith dan 32 Athar berkaitan bacaan Rasulullah saw  dan para sahabat dalam solat fardu subuh.

Berdasarkan hadith-hadith yang sahih dapatlah dirumuskan beberapa perkara berkaitan bacaan dalam solat subuh

* Sunnah memanjangkan bacaan dalam solat subuh berbanding solat-solat yang lain.

عن جَابِرَ بْنَ سَمُرَةَ قَالَ كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذَا دَحَضَتْ الشَّمْسُ صَلَّى الظُّهْرَ وَقَرَأَ بِنَحْوٍ مِنْ وَاللَّيْلِ إِذَا يَغْشَى وَالْعَصْرَ كَذَلِكَ وَالصَّلَوَاتِ كَذَلِكَ إِلا الصُّبْحَ فَإِنَّهُ كَانَ يُطِيلُهَا

Dari Jabir bin Samurah berkata: Adalah  Nabi (s.a.w)  apabila tergelincir matahari, baginda mengerjakan solat zohor dan membaca dengan kadar panjang surah وَاللَّيْلِ إِذَا يَغْشَى.  Dalam solat Asar baginda membaca  sepertinya dan dalam solat Subuh dengan bacaan yang lebih panjang dari itu  ( HR Abu Daud)

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ ، قال : ” مَا صَلَّيْتُ وَرَاءَ أَحَدٍ أَشْبَهَ صَلَاةً بِرَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مِنْ فُلَانٍ فَصَلَّيْنَا وَرَاءَ ذَلِكَ الْإِنْسَانِ وَكَانَ يُطِيلُ الْأُولَيَيْنِ مِنَ الظُّهْرِ وَيُخَفِّفُ فِي الْأُخْرَيَيْنِ وَيُخَفِّفُ فِي الْعَصْرِ وَيَقْرَأُ فِي الْمَغْرِبِ بِقِصَارِ الْمُفَصَّلِ وَيَقْرَأُ فِي الْعِشَاءِ بِالشَّمْسِ وَضُحَاهَا وَأَشْبَاهِهَا وَيَقْرَأُ فِي الصُّبْحِ بِسُورَتَيْنِ طَوِيلَتَيْنِ ” .

سنن النسائى الصغرى » كِتَاب الطَّهَارَةِرقم الحديث: 972

Dari Abu Hurairah (r.a) berkata: Aku tidak pernah solat di belakang seorang yang hampir sama dengan Rasul dari si fulan. Kami solat di belakang lelaki tersebut. Dia memanjangkan dua rakaat pertama solat zohor, dan memendekkan dua rakaat terakhir dari solat zohor, meringankan solat Asar, membaca dalam solat maghrib surah-surah Qisar al-Mufassal ( surah al-Duha sehingga surah al-Nas), dan membaca dalam solat Isyak dengan وَ الشَّمْسِ وَضُحَاهَا dan yang panjang sepertinya, dan baginda membaca dalam solat subuh dua surah yang panjang.

* Nabi s.a.w membaca dalam solat subuh dengan Tiwal al-Mufassal (Surah Tiwal al-Mufassal bermula dengan surah al-Hujurat atau Qaf sehingga surah al-Naba)’dan lebih panjang dari itu. Antaranya Nabi saw pernah membaca

(a)surah al-Rum ( 6 ¼ m.s) [ HR al-Nasai no.947, bab bacaan dalam solat subuh dengan surah al-Rum, ,

(b)Surah al-Saffat ( 7 m/s, 182 ayat.

Dari Ibnu Umar r.a berkata:

كَانَ رَسُولُ الله صلى الله عليه وسلم يَأْمُرُنَا بالتَّخْفِيفِ، وَيَؤُمُّنَا بالصَّافات))

Maksudnya: Adalah Rasul saw memerintahkan kami untuk meringankan bacaan. Baginda mengimamkan kami dengan membaca surah al-Saffat.

[HR al-Nasa’i, no. 826, Ahmad, jil. 2, hal. 26, Abu Ya’la, no. 5445, Ibnu Huzaimah dalam sahihnya, no. 1606, Ibn Hibban, no. 1817, al-Tabarani dalam al-Mu’jam al-Kabir, no. 13194 dan al-Baihaqi dalam sunannya, jil. 3, hal. 118. Menurut Profesor Ibrahim ‘Ali al-‘Abid, sanadnya hasan.

Dalam riwayat Abu Ya’la dari Yazid bin Harun, dan dalam riwayat Ibnu Hibban dari Yazid bin Harun dan Syababah bin Siwar al-Madaini kedua-duanya dari Abi Zaib ada tambahan:

(( في صلاة الفجر))

…Nabi mengimamkan kami membaca surah al-Saffat dalam solat subuh.

(c) Nabi saw membaca surah al-Fath (4 ½ m.s, 29 ayat) seperti dalam riwayat Abdul Razzaq dalam musannafnya dari Abu Barazah r.a (Hadith 2732)

* Pada masa yang lain Nabi saw juga membaca Awsat al-Mufassal  iaitu dari surah al-Naba’ sehingga surah al-Duha,  Dalam hadith ‘Amru bin Hurayth Nabi (s.a.w) membaca dalam solat subuh surah al-Takwir [ HR Muslim, no. 456, baba bacaan dalam solat subuh, al-Nasa’I, Ahmad, al-Tayalisi, Abdul Razzaq, al-Syafi’i, al-Humaydi]

* Tiada surah yang khusus untuk dibaca dalam solat subuh kecuali pada pagi Jumaat.

Dari Abu Hurairah -radhiallahu anhu- dia berkata:

كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقْرَأُ فِي الْجُمُعَةِ فِي صَلَاةِ الْفَجْرِ الم تَنْزِيلُ السَّجْدَةَ وَهَلْ أَتَى عَلَى الْإِنْسَانِ حِينٌ مِنْ الدَّهْرِ

“Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam dalam shalat subuh membaca: “ALIF LAAM MIIM TANZIIL AS-Sajadah (Surah As-Sajadah), dan ‘HAL ATAA ‘ALAL INSAANI HIINUM MINAD DAHRI (Surah Al-Insaan).” (HR. Al-Bukhari no.  891 dan Muslim no. 879)

Kadar panjang bacaan Nabi (s.a.w) dalam solat subuh

عَنْ أَبِي بَرْزَةَ الأَسْلَمِيِّ ، قَالَ : ” كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ، يَقْرَأُ فِي الْفَجْرِ ، مَا بَيْنَ السِّتِّينَ إِلَى الْمِائَةِ آيَةً.

صحيح مسلم » كِتَاب الصَّلَاةِ » بَاب الْقِرَاءَةِ فِي الصُّبْحِ رقم الحديث: 708

Hadis Abu Barzah r.a:
Rasulullah s.a.w membaca ayat-ayat Al-Quran semasa sembahyang Subuh sebanyak enam puluh hingga seratus ayat.

Bacaan Pendek Dalam solat subuh kerana musafir atau tangisan bayi atau sebab lain

Berdasarkan hadith-hadith Nabi (s.a.w) ada riwayat yang menyebut bahawa Nabi (s.a.w)  pernah membaca dalam solat subuh surah al-Zalzalah, al-Ma’uztayn (surah al-Falaq dan al-Nas, surah al-Kafirun dan al-Nas.( Lihar riwayat-riwayat ini dalam kitab  hadith dan Athar bacaan dalam solat) Antara hadith-hadith ini:

1)

عَن مُعَاذ بن عبد الله الجهني أَنَّ رَجُلاً مِن جَهِينَة  أخبره أَنَّهُ سَمِعَ  النَّبِي يَقْرأْ فِي الصُّبحِ (( إِذَا زُلْزِلَتِ الأَرض))  فِي الرَّكْعَتَينِ كِلْتَيْهِما، فَلاَ أَدْرِي أَنَسِي رَسولُ الله صلى الله عليه وسلم أَمْ قَرَأ ذَلِكَ عَمْداً

Dari Muaz bin Abdullah al-Juhani bahawa seorang lelaki Juhainah memberitahu bahawa dia pernah mendengar Nabi (s.a.w) membaca dalam solat subuh surah al-Zalzalah. Ia dibaca pada rakaat pertama dan rakaat kedua. Menurutnya dia tidak adakah bacaan tersebut kerana Rasul (s.a.w) lupa atau sengaja. (HR Abu Daud, no. 816, kitab solat, bab lelaki mengulang surah yang sama dalam dua rakaat dan al-Baihaqi dalam sunannya, jilid 2 , hal. 390, Menurut Imam Nawawi hadith ini diriwayatkan oleh Imam Abu Daud dengan isnad yang sahih. (al-Majmu’, jilid 3, hal. 384). Berkata al-Hafiz Ibn Hajar perawi-perawinya adalah thiqah (Nataij al-Afkar Fi Takhrij al-Azkar).

2) Diriwayatkan oleh Ibnu Abi Syaibah dalam musannaf ( jilid 2, hal. 57), Abdul Razzaq dalam Musannaf ( jilid 2, hal. 365, no. 3724) dan Abu Daud dalam al-Marasil. No. 39, dari Ibnu Sabit:

أنَّ رَسولَ الله صلى الله عليه وسلم قَرَأَ  في الرَّكْعَةِ الأُولَى بِسُورَةٍ  نَحواً مِنْ سِتِّين آَيَةً  فَسَمِعَ بُكَاءَ صَبِيٍّ . قال: فَقَرأَ فِي الثَّانِيةِ  بِثَلاثِ أياتٍ

Maksudnya: (( Bahawa Rasul s.a.w membaca dalam rakaat pertama satu surah sekitar 60 ayat, kemudian Nabi (s.a.w) mendengar tangisan bayi.” Baginda membaca pada rakaat kedua tiga ayat sahaja.))

Menurut Dr. Ibrahim ‘Aliy al-Abid isnad rijal thiqah akan tetapi ianya mursal. Berkata al-Hafiz Ibnu Hajar dalam al-Fath, jil. 2 , hal. 202: Ini hadith mursal,

Kesimpulan dari riawayat-riwayat ini, bacaan pendek yang dibaca oleh Nabi (s.a.w) dalam solat adalah disebabkan oleh ada halangan yang menyebabkan Nabi s.a.w  seperti musafir, tangisan bayi dan lain-lain

Bacaan sahabat dalam solat subuh

Saya catatkan di sini beberapa contoh panjangnya bacaan para sahabat dalam solat subuh mereka. Dalam ruang ini saya tidak akan membincangkan dari sudut fiqh bacaan panjang atau pendek oleh Imam. Tujuan saya menulis catatan ini untuk menunjukkan betapa bersungguhnya sahabat r.a dalam beribadah khususnya dalam memanjangkan bacaan mereka dalam solat subuh! Juga memberi motivasi kepada kita untuk meningkatkan kualiti dan kuantiti ibadat kita pada bulan yang mulia ini.

1- Saidina Abu Bakar (r.a) pernah membaca surah al-Baqarah dalam surah al-Fajr sehingga matahari hampir terbit.

عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ ، قال : ” صَلَّيْتُ خَلْفَ أَبِي بَكْرٍ الْفَجْرَ فَاسْتَفْتَحَ الْبَقَرَةَ فَقَرَأَهَا فِي رَكْعَتَيْنِ ، فَقال عُمَرُ : حِينَ فَرَغَ ، قال : يَغْفِرُ اللَّهُ لَكَ لَقَدْ كَادَتِ الشَّمْسُ أَنْ تَطْلُعَ قَبْلَ أَنْ تُسَلِّمَ ؟ قال : لَوْ طَلَعَتْ لَأَلْفَتْنَا غَيْرَ غَافِلِينَ 

Dari Anas bin Malik r.a berkata: Aku solat  fajar di belakang Saidina Abu Bakar (r.a). Dia pernah membaca surah al-Baqarah dari awal serta membacanya dalam dua rakaat . Selesai solat Saidina Umar (r.a) bangun dan berkata: “ Semoga Allah mengampunkan kamu. Matahari hampir terbit sebelum kamu memberi salam. Saidina Abu Bakar menyebut: Sekiranya matahari terbit, kita tidak akan tergolong dalam golongan yang lalai.

Diriwayatkan oleh ‘Abdul Razzaq dalam Musannaf, jilid 2, hal. 113, no. 2711, Ibnu Abi Syaibah dalam Musannaf, jil.3, hal. 353, dan al-Baihaqi. Menurut al-Hafiz Ibnu Hajar sanadnya sahih.( Fath al-Bari jil.2, hal. 256)

2-Saidina Umar (r.a) juga pernah membaca surah al-Baqarah dalam solat subuh

Dari al-Saib bin Yazid berkata: Aku solat subuh di belakang Saidina Umar bin al-Khattab r.a. Beliau membaca di dalamnya surah al-Baqarah. Apabila mereka bersurai matahari telah terbit. Mereka berkata: Matahari telah terbit.  Saidina Umar membalas:

Sekiranya matahari terbit, kita tidak akan tergolong dalam golongan yang lalai.

Diriwayatkan oleh al-Tahawi dalam Syarah Ma’ani al-Athar , jilid 1, hal. 180 dengan sanad yang sahih.

Selain itu ada beberapa riwayat yang menjelaskan surah yang dibaca oleh Saidina Umar dalam solat subuh.

(a)Dari Abu Rafi bahawa Umar (r.a) membaca 100 ayat dari surah al-Baqarah diikuti dengan surah al-Mathani ( surah yang bilangan ayatnya kurang daripada seratus. Ia bermula dari surah al-Ahzab sehingga awal surah al-Hujurat atau Qaf) atau awal-awal surah al-Mufassal. Pada rakaat kedua beliau membaca 100 ayat dari surah Ali Imran diikuti dengan  surah al-Mathani atau awal-awal surah al-Mufassal.

Diriwayatkan oleh Ibnu Abi Syaibah dengan sanad yang sahih dan disebut oleh al-Bukhari dalam sahihnya secara Mu’allaq dalam kitab sifat solat bab menghimpunkan dua surah dalam satu rakaat

(b)Surah al-Hajj

Dari Abdullah bin Tha’labah bahawa dia solat subuh dan beliau dua kali sujud sejadah dalam surah al-Hajj

Diriwayatkan oleh Ibnu Abu Syaibah, al-Darqutni, al-Baihaqi dengan sanad yang sahih. Al-Baihaqi menyebut riwayat ini adalah bersambung dan sahih.

(c) Surah Yusuf dan al-Haj dengan bacaan yang lambat.

وصلى عمر رضي الله عنه الفجر فقرأ سورة يوسف وسورة الحج قراءة بطيئة ) رواه مالك في الموطأ وعبد الرزاق وابن أبي شيبة والبيهقي وسنده صحيح

Dalam riwayat Malik, Ibnu Abi Syaibah dan al-Baihaqi Saidina Umar membaca surah Yusuf dan surah al-Haj dalam surah al-Fajr dengan bacaan yang lambat.

Saidina Umar sangat banyak membaca surah Yusuf dan surah al-Hajj dalam solat subuhnya sehingga Abdullah bin Amir bin Rabiah menyebut: Aku tidak menghafaz surah Yusuf dan surah al-Hajj melainkan melalui Umar (r.a) kerana banyaknya beliau membaca surah ini. Beliau membacanya dengan bacaan yang lambat.

(d)Saidina Umar pernah membaca dalam rakaat pertama dalam solat subuh surah Yusuf. Pada rakaat kedua beliau membaca surah al-Najm sehingga akhir surah. Kemudian beliau sujud sajdah. Selepas sujud beliau menyambungnya dengan surah al-Zalzalah. ( Riwayat ‘Aliyy bin al-Ja’d dalam sunannya, jilid 1, hal. 321, no. 186 dan al-Tahawiyy dengan lafaz yang lebih ringkas

(e) Dari Abdullah bin Amir bahawa Umar membaca dalam solat subuh surah al-Kahf dan Yusuf.

(f) Dari Zaid bin Wahb bahawa Umar mengimamkan kami dan membaca surah Bani Israil (al-Isra’) dan al-Kahf sehingga dia menoleh ke dinding masjid kalau-kalau matahari sudah terbit. ( Riwayat Ibn Abi Syaibah, jil. 1 , hal. 353, al-Tahawiyy , jil. 1, hal, 180.

3-Diriwayatkan dari Abu Abdul Rahman al-Sulami bahawa Saidina ‘Ali membaca dalam solat subuh surah al-Anbiya. Riwayat Abdul Razzaq dan Ibnu Abi Syaibah dengan sanad yang sahih.

Adapun semasa musafir para sahabat memendekkan bacaan mereka dalam solat subuh.

(a)Amru bin Maimun yang menemani Saidina Umar (r.a) bermusafir menyebut bahawa Umar r.a membaca dalam solat subuh surah al-Kafirun dan al-Ikhlas- Riwayat Abdul al-Razzaq dalam musannaf

(b)al-Ma’rur bin Suwaid menemani Umar r.a dan mereka dalam perjalanan antara Makkah dan Madinah. Umar r.a menjadi imam dan beliau membaca surah al-Fil dan Quraisy. Riwayat Abdul al-Razzaq dalam musannaf

(c) Thabit al-Bunani rahimahullah menemani Anas bin Malik r.a  ke Basrah. Anak beliau bernama Abu Bakar mengimami solat subuh lalu membaca surah al-Mulk. Apabila memberi salam, Anas (r.a) berkata: Kamu telah membaca panjang. – Riwayat Abdul al-Razzaq dalam musannaf.

Doa kesihatan untuk ibu bapa

اللهم مَتِّعْ وَالِدِينَا بَأَسْمَاعِهِم وَأَبْصَارِهِم وَقُوَّتِهِم مَا أَحْيَيتَهُم. اللَّهُمَّ مَتِّعْهُمْ  بِالصِّحَةِ والْعَافِيةِ وَطُولِ الْعُمُرِ في طَاعَتِكَ  وَ سَعَةِ الأَرْزَاقِ . اللهم مَن كَانَ  مِنْهُم مَيِّتاً فَاغْفِرْ لَهُ وَارْحَمْهُ وَعَافِهِ واعْفُ عَنْهُ وارْفَعْ دَرَجَتِهِ في العِلِّيين وَاجْعَلْ قَبْرَهُ رَوْضَةً مِنْ رِيَاضِ الْجِنَان

“Ya Allah berilah kedua ibu bapa kami menikmati nikmat pendengaran, penglihatan dan kekuatan selagi mana mereka masih hidup. Ya Allah berilah kepada mereka nikmat kesihatan, keafiatan, umur yang panjang dalam melakukan ketaatan kepadamu dan mendapat keluasan rezeki-Mu. Ya Allah sesiapa di kalangan mereka yang mati, ampunkanlah dia, rahmatilah dia, berikan keafiatan, maafkan dia, angkatlah darjatnya bersama golongan yang mendapat kedudukan yang tinggi dan jadikan kuburnya taman dari taman-taman syurga.”

NOTA 5 RAMADAN “ SAAT UNTUK BERBAKTI KEPADA IBU BAPA”

CATATAN: SAYA MEMOHON MAAF KERANA NOTA PADA HARI INI PANJANG . SUDILAH KIRANYA SAHABAT-SAHABAT MEMBACANYA SAMPAI HABIS…

Sepanjang bulan Ramadan sebahagian kita menumpukan pada amalan-amalan sunat seperti membaca al-Qur’an, berzikir, sponsor majlis berbuka puasa, solat terawih tetapi mengabaikan sebahagian dari amalan-amalan wajib seperti solat jemaah. Mereka hanya hadir solat Isyak dan terawih sahaja tetapi solat bersendirian pada solat-solat fardu yang lain,  bahkan kerana kejahilan ada orang yang datang solat terawih tetapi tidak solat Isyak sehingga seorang sahabat saya membuat perbandingan di facebook “ Orang yang solat terawih tapi tak solat Isyak seperti orang yang memakai baju tetapi tidak memakai seluar.” Inilah sebahagian dari fenomena kejahilan yang menimpa sebahagian kecil dari kita. Amalan sunat adalah to pup kepada amalan wajib. Ingat pesanan Rasul s.a.w:

عن أبي هريرة رضي الله عنه ، قَالَ : قَالَ رَسُول الله صلى الله عليه وسلم   : (( إنَّ الله تَعَالَى قَالَ ، وَمَا تَقَرَّبَ إِلَيَّ عَبْدي بشَيءٍ أَحَبَّ إلَيَّ مِمَّا افْتَرَضْتُ عَلَيهِ ، وَمَا يَزَالُ عَبْدِي يَتَقرَّبُ إلَيَّ بالنَّوافِلِ حَتَّى أحِبَّهُ ،))

رواه البخاري

Maksudnya:“Dan tidaklah seseorang hambaKu itu mendekat padaKu dengan sesuatu yang amat Kucintai lebih daripada apabila ia melakukan apa-apa yang telah Kuwajibkan padanya. Dan tidaklah seseorang hambaKu itu mendekatkan padaKu dan melakukan hal-hal yang sunnah sehingga akhirnya Aku mencintainya.”

Dalam nota kali ini saya ingin berkongsi berkaitan satu amalan wajib yang sangat tinggi kedudukannya…ianya selepas kita mengabdikan diri kepada Allah s.w.t. Ianya BERBAKTI KEPADA KEDUA IBU BAPA.”

Firman Allah (s.w.t) dalam ayat 23 surah al-Isra’ Allah s.w.t berfirman:

وَقَضَى رَبُّكَ أَلاَّ تَعْبُدُواْ إِلاَّ إِيَّاهُ وَبِالْوَالِدَيْنِ إِحْسَاناً .. الإسراء23

  1. dan Tuhanmu telah perintahkan, supaya Engkau tidak menyembah melainkan kepadanya semata-mata, dan hendaklah Engkau berbuat baik kepada ibu bapa.

Sabda Rasulullah (s.a.w):

عن عبد الله بن مسعود رضي الله عنه، قَالَ : سألت      النبي صلى الله عليه وسلم : أيُّ العَمَلِ أحَبُّ إِلَى اللهِ تَعَالَى ؟ قَالَ : (( الصَّلاةُ عَلَى وَقْتِهَا )) ، قُلْتُ : ثُمَّ أي ؟ قَالَ : (( بِرُّ الوَالِدَيْنِ )) ، قُلْتُ : ثُمَّ أيٌّ ؟ قَالَ : (( الجِهَادُ في سبيلِ الله )) مُتَّفَقٌ عَلَيهِ .

Dari Abu Abdirrahman yaitu Abdullah bin Mas’ud r.a., katanya: Saya bertanya kepada Nabi s.a.w.: “Manakah amalan yang lebih tercinta disisi Allah?” Beliau menjawab: “ Solat menurut waktunya.” Saya bertanya pula: “Kemudian apakah?” Beliau menjawab: “Berbakti kepada orang tua.” Saya bertanya pula: “Kemudian apakah?” Beliau menjawab: “Yaitu berjihad fisabilillah.” (Muttafaq ‘alaih)

BERBAKTI KEPADA KEDUA IBU BAPA  merupakan akhlak yang wajib ada pada seorang yang bertaqwa. Besarnya ganjaran berbakti kepada kedua ibu bapa, Nabi Saw memberitahu kita bahawa berbakti kepada mereka menjadi salah satu penyebab untuk kita masuk ke syurga.

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ – رَضِي اللهُ عَنْهُ – عَن النبي – صلى الله عليه وسلم – قال : ” رَغِمَ أنْفُ ، ثُمَّ رَغِمَ أَنْفُ ، ثُمَّ رَغِمَ أَنْفُ مَنْ أَدْرَكَ أَبَوَيْهِ عِنْدَ الْكِبَرِ أَحَدِهِماَ أَوْ كِلَيْهِمَا ، فَلَمْ يَدْخُلْ الـْجَنَّةَ ” أخرجه مسلم

 

Dari Abu Hurairah (r.a). pula dari Nabi (s.a.w.) bersabda: ” Amat hinalah! Amat malanglah! Amat rugilah!  orang yang sempat menemui kedua ibu bapanya di kala usia tua, baik salah satu atau keduanya, tetapi orang tadi tidak dapat masuk syurga – kerana tidak berbakti kepada orang tuanya.” (Riwayat Muslim)

KHAWATEER-JASA IBU BAPA TAK TERBALAS

Kita sering melihat dimedia eletronik khususnya media social gambar atau video anak mendukung ibu atau bapa di masjidil Haram…Ini suatu yang baik untuk dikongsikan..

Seorang sahabat menceritakan seorang rakannya membeli rumah baru dan mengutamakan ibunya kena menjadikan master bedroom untuk ibunya. Katanya inilah ruang untuk saya membalas jasa ibu saya. Saya sendiri tak tahu berapa lama dia akan hidup..Jadi saya nak berbakti kepadanya…

Seorang sahabat rapat saya berhenti kerja sebagai pensyarah universiti yang menjanjikan gaji yang lumayan dan membuka madrasah  untuk duduk dekat dengan ibunya yang sudah dimamah usia! Dia ingin berbakti.

Tetapi semua ini tidak akan dapat membalas jasa ibu kita walaupun setitik peluh yang dikeluarkan oleh ibu kita saat dia melahirkan kita!

عَنْ أَبِي بُرْدَة أَنَّهُ شَهِدَ ابْنُ عُمَرَ وَرَجُلٌ يَطُوْفُ بِالْبَيْت ، وَقَدْ حَمَلَ أُمَّهَ وَرَاءَ ظَهْرِهِ يَقُولُ :

 إِنِّي لَهَا بَعِيْرُهَا الْمُذَلَّلْ  #  إِنْ أُذْعِرَتْ رُكَّابُهَا لَمْ أُذْعَر ،

 ثُمَّ قَالَ لابْنِ عُمَرَ : أَتَرَانِي جَزَيْتُهَا ؟ أَتَرَانِي جَزَيْتُهَا ؟ قَالَ : لاَ ، وَلاَ بِزَفْرَةٍ وَاحِدَة ، أخرجه البخاري في الأدب المفرد ،

Dari Abu Burdah bahawa dia melihat Ibnu Umar dan seorang lelaki yang sedang tawaf di Ka’bah. Lelaki itu telah mendukungkan ibunya di belakangnya sambil berkata:

Sesungguhnya diriku adalah tunggangan ibu yang sangat patuh.

Apabila tunggangan yang lain lari, maka aku tidak akan lari

 

Lelaki itu bertanya: Adakah kamu melihat saya telah membalas kebaikannya? Adakah kamu melihat saya telah membalas kebaikannya? Jawab Ibnu Umar: Ia tidak membalas jasa ibunya  walaupun satu nafas yang dia keluarkan ketika melahirkan kamu . HR al-Bukhari dalam al-Adab al-Mufrad.

KISAH-KISAH YANG MENYINGGUNG HATI

Dalam hadith kisah Juraij al-A’bid yang mengutamakan  solat sunat dari panggilan ibu sehingga ibunya berdoa yang tidak baik dan Allah swt telah memakbulkan doanya.  Juraij difitnah oleh pelacur. Pelacur wanita telah menggoda Juraij di tempat ibadatnya tetapi Juraij tidak melayannya sehingga apabila wanita pelacur itu melahirkan ANAK  lalu dia mendakwa dia berzina dengan Juraij sehingga orang ramai meruntuhkan tempat ibadatnya. Walaubagaimanapun Allah swt  menunjukkan kekuasaannya apabila bayi yang dikandung pelacur tersebut menyatakan bahawa dia adalah anak hasil perzinaan ibunya dengan pengembala kambing. Apa kesalahan Juraij? Juraij mengutamakan yang sunat dari yang wajib sehingga ibunya tersinggung ! Allah makbulkan doa seorang ibu!

Demikian juga kisah ‘Alqamah yang tidak dapat mengucap kerana mengutamakan isteri dari ibu!!!

Kita amat sedih apabila membaca atau mendengar atau melihat berita anak-anak derhaka pada hari ini! Berapa ramai ibu dan bapa yang dihantar oleh anak-anak ke rumah orang tua dengan alasan sibuk! Apabila ditinjau latar belakang pendidikan kesemua anaknya merupakan graduan universiti! Berapa anak yang rumahnya hanya beberapa meter dari rumah ibunya tetapi mereka tidak ada masa untuk menziarahi ibu, menatap wajah ibu, mencium pipinya, memeluknya…jangan nanti apabila dia sudah pergi barulah kita bersungguh-sungguh meminta orang menunggu kita…nak menatap wajahnya buat kali terakhir padahal semasa hidup…semasa Allah memberi nikmat kita bersamanya …kita tidak menatap wajahnya sepuas-puasnya..Bagaimana anak yang telah terjebak dengan dadah sanggup mencederakan ibunya sendiri kerana ingin mendapatkan duit bagi memenuhi kehendaknya nafsunya? Dia lupa bahawa yang disakiti adalah ibu kandung yang melahirkannya!

Di sini dicatatkan beberapa kisah untuk dijadikan pengiktibaran

KISAH BENAR 1

Seorang guru yang berasal dari  sebuah negeri  dan bertugas di sebuah negeri yang menjadi penghubungnya  pengangkutan udara. Telah berumahtangga, apabila pulang ke negeri asalnya pada cuti sekolah, dia langsung tidak menjenguk ibunya. Dia hanya pulang ke kampung isterinya sahaja…Inilah sikapnya setiap kali  cuti persekolahan…Tidak tahu atas sebab apa sehinggalah pada satu hari beliau menerima berita kematian ibunya…Tergerak di hatinya untuk pulang menatap wajah bondanya yang sekalian lima tidak dilihat dan ditakdirkan Allah (s.w.t) semua tiket penerbangan sudah habis…maka tidaklah dapat dia melihat wajah bondanya untuk kali yang terakhir!

KISAH BENAR II

Seorang ibu dihantar ke salah sebuah rumah orang tua oleh seorang anak. Selepas menghantar ibunya, si anak langsung tidak menziarahi si ibu sehinggalah si ibu meninggal dunia. Apabila meninggal dua, pihak rumah orang tua cuba berhubung dengan anaknya tetapi tidak berjaya. Dua tahun selepas itu anaknya muncul di rumah orang tua itu…Katanya ibunya ada di situ lalu dia menyebut namanya…Penjaga  rumah orang tua itu berkata tidak ada…akhirnya apabila di buat semakan,benar nama si ibu ada tetapi telah meninggal dunia dua tahun yang lalu!

KISAH BENAR III

Si ibu sangat sedih apabila anak-anaknya yang berjaya sibuk dengan kerjaya mereka sehingga tidak ada masa untuk berbakti untuk ibu. Mereka meninggalkan si ibu di rumah orang tua yang sama seperti dalam kisah benar II. Seorang ustaz menziarahi si ibu dan mendengar luahan rasa si ibu. Ustaz tersebut kemudiannya berceramah di sebuah masjid di ibu kota dan menceritakan kisah si ibu dalam kuliahnya…Selesai kuliah seorang wanita datang kepadanya dalam keadaan teresak-esak. Dia mengucapkan terima kasih kepada ustaz kerana menyedarkannya. Wanita itu adalah anak kepada si ibu…Alhamdulillah Allah (s.w.t)  masih memberi kesempatan kepadanya untuk menebus kesalahan…

Daripada kisah-kisah ini…inikah balasan yang diterima oleh seorang ibu!

Marilah kita merenung  petikan khutbah yang disampaikan oleh Syaikh Solah al-Budayr, Imam Masjid Nabawi pada 28 Mei 2010…Pembaca khutbahnya menangis dan pendengarnya juga menangis. Antaranya beliau menyebut:


أيها المسلمون .. إن المصاب الممرض والبلاء المرمض والعيش الممض عقوقُ البنين والبنات للأباء والأمهات ..عقوقٌ لا تنقضي قصصه ومآسيه ، ولا تنتهي غصصه ومخازيه ، أنشد مكلوم بعقوق ولده :

قد أطرق على شجى …وأغضى منه على القذا …وتحمل منه مضض الأذى
كم حسرةٍ لي في الحشا …من ولد إذا نشا …أملت فيه رشده فما نشا كما أشا .
كبيرة وجريرة توجب غضب الله وسخطه وعذابه ،

 

Wahai umat Islam! Sesungguhnya musibah yang menyakitkan dan bala yang memedihkan serta kehidupan yang sengsara ialah apabila anak-anak lelaki dan perempuan  menderhakai ibu bapa…kisah-kisah dan musibah penderhakaan anak-anak terhadap ibu bapa yang tidak berakhir…

Seorang yang terluka kerana anaknya yang derhaka merintih:

“Betapa dukacitanya aku , apabila seorang anak yang aku harapkan membesar sebagai seorang yang bijak,  tetapi dia tidak menjadi seperti yang aku mahukan,   dia besar sebagai anak  yang derhaka, derhaka yang pasti mendapat kemurkaan Allah dan azab-Nya.

فما أعظم دناءة العاق وخسته ، ومهانته ورذالته ، وسفاهته وحماقته ! لما بلغ والداه الكبر وذوى عودهما وانحنى عمودهما ، قابلهما بالجحود والنكران والهجران والنسيان والقطيعة والحرمان .. استبدل الوفا بالجفا ، والصفا بالأذى والبذا ، إن سئل بخل ، وإن عوتب جهِل ، وإن رُجي خيَّب ، وإن طُلب تغيب .. لا يجيب إلا عنفا ، ولا يعطي إلا خوفا ، ولا يعرف إلا سوف .. نسي أن أمر الوالدين مطاع ، نسي أن أمر الوالدين مطاع ، وحقهما لا يضاع ، فويلٌ للعاق ، فويلٌ للعاق يومَ ركب مطية العقوق ، وسار في ركب أهل الفجور والفسوق ، ويلٌ للعاق يوم أضجر والديه وأبكاهما ، وأحزنهما وأشقاهما ، وأرقهما وآذاهما ، وتركهما يعانيان كرب الأشجان ومرارة الأحزان لوالديه

 

Begitu keji, hina, buruk dan bodoh sekali  orang yang menderhakai kedua ibu bapanya! Apabila kedua-dua ibunya mencapai usia tua, mereka sudah bongkok..dia berjumpa dengan keduanya dengan melawannya, menyisihkan, melupakannya dan tidak mempedulikannya…dia telah membalas jasa keduanya sebelum ini dengan menyakiti mereka, dengan mulut yang celupar, dia telah membalas  sesuatu  yang suci dengan kekerasan, apabila dia diminta oleh kedua ibu bapanya dia akan kedekut, apabila dia diharapkan oleh kedua orang tuanya, dia mengecewakan kedua ibu bapanya,  apabila pertolongan diperlukan dia tidak ada, dia tidak menjawab melainkan dengan kekasaran,dia lupa akan tanggungjawab untuk mentaati keduanya, pada hal hak mereka tidak boleh dilupakan, kecelakaan besar bagi mereka yang menderhakai kedua ibu bapa,  pada hari dia menderhakainya, dan dia mengikuti jalan orang yang berdosa dan melakukan maksiat, pada hari dia menyebabkan ibu bapanya tidak tenang dan menyebabkan mereka menangis, dia menyedihkan dan menyusahkan keduanya, dia menyakiti keduanya dan meninggalkan kedua ibu bapanya menderita kesedihaan dan berduka lara dan mengalami kepahitan bersedih..


أيها العاق ، الناسي لما يجب عليه ، الغافل عما بين يديه ، كيف تعامل والديك بالازدراء والإهمال ، والاحتقار والإذلال ، والتسويف والمِطَال ، وتقدم عليما الزوجة والعيال ، والأصحاب والأموال وقد بلغت مبلغ الرجال ، وعلقا عليك – بعد الله –الآمال ، وانتظرا منك البر والإجلال والعطف والوصال ، كيف تطلب رضا مولاك وقد عققت أمك وأباك ، كيف تطلب رضا مولاك وقد عققت أمك وأباك ، كيف هجرت أمك ، كيف هجرت أمك ،كيف هجرت أمك وقد أطارت لأجلك الوسن ، وأخدمت لأجلك البدن ، وسقتك من ثديها اللبن ، وصيَّرتْ حجرها لك المنزل والسكن ، وتحملت لأجلك التعب والنصَب والوهن .
وإن أصابك هم أو حزن أصابها الغم والكرب والشجن ، وآثرتك على نفسها وتمنت حياتك ، وتمنت حياتك – ولو بموتها – ..

Wahai orang yang menderhakai kepada kedua ibu bapa! Yang lupa akan kewajipannya! Yang lalai akan ibu bapa yang berada dihadapannya! Bagaimana anda berinteraksi dengan kedua ibu bapa anda dengan penghinaan dan mengabaikan mereka, dengan memandang kecil dan rendah terhadap mereka, dan anda bertangguh-tangguh dan melewatkan. Kamu dahulukan isteri dan anak-anak! Kamu dahulukan rakan-rakan dan harta benda! Sedangkan anda sudah menjadi seorang yang dewasa..Sedangkan kedua-duanya bergantung harapan padamu- selepas Allah, mereka berdua menanti-nanti bakti, penghormatan, kasih sayang dan  silaturrahim darimu…Bagaimana anda memohon reda Allah sedangkan kamu menderhakai kedua ibu bapamu? Bagaimana anda memohon reda Allah sedangkan kamu menderhakai kedua ibu bapamu? Bagaimana anda tidak menyapa ibumu? Bagaimana anda tinggalkan ibumu? Bagaimana…Sedangkan dia telah berjaga malam kerana memenuhi keperluanmu, mengerah tenaga keranamu, dia menyusukanmu, dia menjadikan pangkuannya sebagai rumah dan tempat tinggalmu! Ibumu yang sanggup berpenat, berletih keranamu…sekiranya kamu merasa rungsing dan sedih, dia juga akan merasa risau dan susah hati, dia mengutamakan dirimu lebih dari dirinya sendiri, dia mengharapkan kamu akan terus hidup, dia mengharapkan kamu terus hidup walaupun dirinya akan mati!

 

Ingat  jika kita inginkan anak-anak kita berbakti kepada kita, maka janganlah kita lupa untuk berbakti kepada kedua ibu bapa kita.

فعن ابن عمر – رضي الله عنهما – قال : قال رسول الله – صلى الله عليه وسلم – : ” بروا آباءكم تبركم أبناؤكم ، وعفوا تعفَّ نساؤكمأخرجه الحاكم والطبراني ،

Dari Ibnu Umar ra berkata: Bersabda rasulullah (s.a.w): Berbaktilah kepada ibu-bapa kamu nanti anak kamu akan berbakti kepadamu, jagalah maruahmu, isteri kamu akan menjaga maruahnya…HR al-Hakim dan al-Tabarani,

 

 

MENCONTOHI KEBAKTIAN ABU HURAIRAH R.A …

                Kerana sayangkan ibu Abu Hurairah tidak pernah mengenal erti putus asa dalam mengajak ibunya kepada Islam. Mengakhiri nota panjang hari ini penulis persembahkan kisah Abu Hurairah yang tercatat dalam kitab Sahih Muslim, Kitab Fadilat-Fadilat Sahabat

عَنْ أَبِي كَثِيرٍ يَزِيدَ بْنِ عَبْدِ الرَّحْمَنِ حَدَّثَنِي أَبُو هُرَيْرَةَ قَالَ كُنْتُ أَدْعُو أُمِّي إِلَى الْإِسْلَامِ وَهِيَ مُشْرِكَةٌ فَدَعَوْتُهَا يَوْمًا فَأَسْمَعَتْنِي فِي رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَا أَكْرَهُ فَأَتَيْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَأَنَا أَبْكِي

Dari Abu Kathir Yazid  bin Abdul Rahman, aku diberitahu oleh Abu Hurairah,dahulu, saya sering mengajak ibu saya untuk masuk Islam, ketika ia masih musyrik. Pada suatu hari saya mengajaknya untuk masuk ke dalam Islam, tetapi ia mengutarakan kata-kata yang tidak saya sukai tentang diri Rasulullah s.a.w.  Kemudian saya datang menemui Rasulullah sambil menangis

 قُلْتُ: يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنِّي كُنْتُ أَدْعُو أُمِّي إِلَى الْإِسْلَامِ فَتَأْبَى عَلَيَّ فَدَعَوْتُهَا الْيَوْمَ فَأَسْمَعَتْنِي فِيكَ مَا أَكْرَهُ فَادْعُ اللَّهَ أَنْ يَهْدِيَ أُمَّ أَبِي هُرَيْرَةَ

Saya berkata; Ya Rasulullah, saya sering mengajak ibu saya untuk masuk Islam, tetapi ia selalu menolak dan malah mengucapkan kepada saya kata-kata yang tidak saya sukai tentang engkau. Oleh karena itu mohonkanlah kepada Allah agar ibu saya mendapatkan petunjuk dan hidayah-Nya.’

فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ اللَّهُمَّ اهْدِ أُمَّ أَبِي هُرَيْرَةَ

Setelah mendengar penjelasan saya. Rasulullah langsung berdo’a:

‘Ya Allah, berikanlah hidayah kepada ibu Abu Hurairah!

 فَخَرَجْتُ مُسْتَبْشِرًا بِدَعْوَةِ نَبِيِّ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

Lalu saya kembali ke rumah dengan perasaan gembira kerana doa Rasulullah tersebut.

 فَلَمَّا جِئْتُ فَصِرْتُ إِلَى الْبَابِ فَإِذَا هُوَ مُجَافٌ فَسَمِعَتْ أُمِّي خَشْفَ قَدَمَيَّ فَقَالَتْ مَكَانَكَ يَا أَبَا هُرَيْرَةَ وَسَمِعْتُ خَضْخَضَةَ الْمَاءِ

Setibanya di rumah, saya mendapati pintu rumah masih tertutup. lbu saya mendengar derap langkah saya lalu berkata; Hai Abu Hurairah, tunggulah sejenak! ‘ Kemudian saya mendengar suara tumpahan air.

 قَالَ فَاغْتَسَلَتْ وَلَبِسَتْ دِرْعَهَا وَعَجِلَتْ عَنْ خِمَارِهَا فَفَتَحَتْ الْبَابَ ثُمَّ قَالَتْ يَا أَبَا هُرَيْرَةَ أَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ

Ternyata ibu saya sedang mandi. Ia segera berpakaian dan mengenakan tudung. Ia membuka pintu seraya berkata;

Hai Abu Hurairah, sekarang aku bersaksi bahwasanya tiada tuhan selain Allah dan aku bersaksi bahwasanya Muhammad adalah hamba Allah dan Rasul-Nya.

 قَالَ فَرَجَعْتُ إِلَى رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَأَتَيْتُهُ وَأَنَا أَبْكِي مِنْ الْفَرَحِ

Abu Hurairah berkata; Lalu saya kembali lagi kepada RasuluIlah saw. Saya datangi beliau sambil menangis karena perasaan gembira.

قَالَ قُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ أَبْشِرْ قَدْ اسْتَجَابَ اللَّهُ دَعْوَتَكَ وَهَدَى أُمَّ أَبِي هُرَيْرَةَ فَحَمِدَ اللَّهَ وَأَثْنَى عَلَيْهِ وَقَالَ خَيْرًا

Saya berkata; ‘Ya Rasulullah, saya sungguh senang dan gembira, AIIah telah mengabulkan doa engkau. Dan Allah telah memberikan hidayah-Nya kepada ibu saya.Rasulullah saw memuji Allah dan mengucapkan syukur kepadaNya

قَالَ قُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ ادْعُ اللَّهَ أَنْ يُحَبِّبَنِي أَنَا وَأُمِّي إِلَى عِبَادِهِ الْمُؤْمِنِينَ وَيُحَبِّبَهُمْ إِلَيْنَا

Saya berkata; ‘Ya Rasulullah, mohonkanlah kepada Allah agar saya dan ibu saya mencintai orang-orang mukmin dan mereka juga mencintai kami!

 قَالَ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ اللَّهُمَّ حَبِّبْ عُبَيْدَكَ هَذَا يَعْنِي أَبَا هُرَيْرَةَ وَأُمَّهُ إِلَى عِبَادِكَ الْمُؤْمِنِينَ وَحَبِّبْ إِلَيْهِمْ الْمُؤْمِنِينَ فَمَا خُلِقَ مُؤْمِنٌ يَسْمَعُ بِي وَلَا يَرَانِي إِلَّا أَحَبَّنِي

Kemudian Rasulullah berdoa;

‘Ya Allah, jadikanlah hamba-Mu yang kecil ini (yaitu Abu Hurairah dan ibunya) cinta kepada orang-orang mukmin serta jadikanlah mereka cinta kepada keduanya! ‘

Maka tidak ada seorang mukmin yang mendengar nama saya dan tidak bertemu dengan saya melainkan ia cinta kepada saya.

KESIMPULAN

Pada bulan yang mulia ini…marilah kita mengambil kesempatan untuk meningkatkan bakti kita kepada ibu kita…kepada ayah kita selama mana mereka masih hidup…berkreatiflah dan berfikirlah bagaimana kita akan berbakti kepada kedua ibu bapa kita dan bakti kepada mereka tidak akan berakhir dengan kematian bahkan bakti kepada mereka adalah selama-lamanya dan jasa mereka sama sekali tidak akan terbalas.

اللَّهُمَّ مَتِّعْ وَالِدِينَا بَأَسْمَاعِهِم وَأَبْصَارِهِم وَقُوَّتِهِم مَا أَحْيَيتَهُم. اللَّهُمَّ مَتِّعْهُمْ  بِالصِّحَةِ والْعَافِيةِ وَطُولِ الْعُمُرِ في طَاعَتِكَ  وَ سَعَةِ الأَرْزَاقِ . اللَّهُمَّ  مَن كَانَ  مِنْهُم مَيِّتاً فَاغْفِرْ لَهُ وَارْحَمْهُ وَعَافِهِ واعْفُ عَنْهُ وارْفَعْ دَرَجَتِهِ في العِلِّيين وَاجْعَلْ قَبْرَهُ رَوْضَةً مِنْ رِيَاضِ الْجِنَان

“Ya Allah berilah kedua ibu bapa kami menikmati nikmat pendengaran, penglihatan dan kekuatan selagi mana mereka masih hidup. Ya Allah berilah kepada mereka nikmat kesihatan, keafiatan, umur yang panjang dalam melakukan ketaatan kepadamu dan mendapat keluasan rezeki-Mu. Ya Allah sesiapa di kalangan mereka yang mati, ampunkanlah dia, rahmatilah dia, berikan keafiatan, maafkan dia, angkatlah darjatnya bersama golongan yang mendapat kedudukan yang tinggi dan jadikan kuburnya taman dari taman-taman syurga.”