Nota 13 Ramadan ” LUASNYA PENGAMPUNAN ALLAH”

RAYUAN INFAQ RAMADAN 1436H

1.TAHFIZ AL-HAKIM JENGKA 15 PAHANG YANG BARU DILAKUKAN ACARA PECAH TANAH SEBELUM RAMADAN MAYBANK-156141528644

2.DANA PEMBANGUNAN PUSAT PENDIDIKAN ISLAM AN-NUR, KOTA KINABALU FASA KE-3- RM100,000 DIPERLUKAN UNTUK MEMBINA BANGUNAN 1 BLOK, BANK ISLAM 10 0160 1008 4808, MAYBANK 56 02 1400 2770, KUWAIT FINANCE HOUSE- 0091 4000 1132

3-DANA WAKAF KENDERAAN MAAHAD TAHFIZ DARUL HADIS SABAH- MAYBANK 563046310726 DI ATAS NAMA DARUL HADIS MANAGEMENT

4.MA’HAD DIRASAT DINIYYAH (MADAD), KG TEMIN, BANK ISLAM: 06082010009239, MAYBANK 556011062642

NOTA 13 RAMADAN “ LUASNYA PENGAMPUNAN ALLAH”

Antara doa yang dibaca oleh Imam Dr. Abdul Rahman al-Sudays dalam witirnya ialah:

اللَّهُمَّ أَنْتَ الْغَنِّيُ وَنَحْنُ الْفُقَرَاء، وَأَنْتَ الْقَوِيُّ وَنَحْنُ الضُّعَفَاء، اللَّهُمَّ إِنَّا نَدْعُوكَ دُعَاءَ الْمَسَاكِيْن، وَنَرْجُوْكَ رَجَاءَ الْـخَائِفِيْنَ، رَجَاءَ مَنْ كَثُرَتْ ذُنُوبُهُ، وَقَلَّتْ حَسَنَاتُهُ، وَأَلْـجَمَتْهُ خَطَايَاهُ، وَلَـمْ يَـجِدْ إِلاَّ أَنْتَ رَاحِماً، وَلَـمْ يَـجِدْ إِلاَّ أَنْتَ نَاصِراً، يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْن! ياَ رَبَّ الْعَالَمِيْن! ياَ وَاسِعَ الْفَضْل!
يَا وَاسِعَ الْمَغْفِرَةِ ! إِلَهَنَا، لَوْ بَلَغَتْ ذُنُوبُنَا عِنَانَ السَّماءِ مَا يَئِسْنَا مِنْ رَحْمَتِكَ

 

“Ya Allah Engkau Maha kaya dan kami faqir mengharapkan Mu, Engkau maha kuat dan kami hamba-Mu yang lemah, kami berdoa kepada-Mu dengan doa orang yang miskin, kami berharap kepada-Mu dengan harapan orang yang takut, harapan orang yang banyak dosanya dan sedikit kebaikannya, doa orang dihalang oleh kesalahan-kesalahannya, dia mendapati-Mu Maha pemberi rahmat, dia mendapati-Mu maha penolong, wahai Allah yang paling merahmati, wahai Allah tuhan sekalian alam, Ya Allah yang luas dengan menganugerahkan kebaikan, yang maha luas dengan  ke ampunan,   Ya Allah  ya Tuhanku sekalipun dosa kami sampai ke puncak langit kami tidak akan putus asa dari rahmatmu”

Doa yang dibaca ini bertepatan dengan keluasan pengampunan Allah swt seperti dalam hadith seperti yang diriwayatkan dari Anas bin Malik r.a

عن أنس رضي الله عنه ، قَالَ : سمعت رسول الله صلى الله عليه وسلم ، يقول : (( قَالَ الله تَعَالَى : يَا ابْنَ آدَمَ ، إنَّكَ ما دَعَوْتَنِي وَرَجَوْتَنِي غَفَرْتُ لَكَ عَلَى مَا كَانَ مِنْكَ وَلاَ أُبَالِي . يَا ابْنَ آدَمَ ، لَوْ بَلَغت ذُنُوبُك عَنَانَ السماءِ ، ثُمَّ اسْتَغْفَرْتَنِي غَفَرْتُ لَكَ وَلاَ أُبَالِي . يَا ابْنَ آدَمَ ، إِنَّكَ لَوْ أتَيْتَنِي بِقُرَابِ الأَرْضِ خَطَايا ، ثُمَّ لَقَيْتَنِي لاَ تُشْرِكُ بِي شَيْئاً ، لأَتَيْتُكَ بقُرَابِها مَغْفِرَةً )) رواه الترمذي ، وقال : (( حديث حسن )) .

Dari Anas r.a., katanya: “Saya mendengarkan Rasulullah s.a.w. bersabda: “Allah Ta’ala berfirman – dalam Hadis Qudsi: “Hai anak Adam – yakni manusia, sesungguhnya engkau itu selama suka berdoa dan mengharapkan kerahmatanKu, maka pastilah Aku memberikan pengampunan padamu atas segala dosa yang ada padamu dan Aku tidak peduli – betapa banyaknya. Hai anak Adam, andaikata dosa-dosamu itu telah mencapai setinggi langit – kerana sangat banyaknya, kemudian engkau memohonkan pengampunan padaKu, pasti Aku mengampuninya. Hai anak Adam, andaikata engkau datang padaku dengan membawa kesalahan hampir sepenuh bumi, kemudian engkau menemui Aku, asalkan engkau tidak menyekutukan sesuatu denganKu, pastilah Aku akan mendatangimu dengan membawa pengampunan hampir sepenuh bumi itu pula.” Diriwayatkan oleh Imam Termidzi dan ia mengatakan bahawa ini adalah Hadis hasan.

Bulan Ramadan adalah bulan yang luas dengan pengampunan Allah s.w.t. Antara sifat pengampun Allah (s.w.t) dengan melakukan sesuatu ibadah, Allah s.w.t. akan mengampunkan dosa kita selagi mana kita tidak melakukan dosa besar. Antara hadith yang menunjukkan kepada kita berkaitan keluasan keampunan Allah swt di bulan Ramadan ialah:

1) Allah swt mengampunkan dosa antara dua Ramadan

عن أبي هريرةَ رضي الله عنه: عن رَسُول الله صلى الله عليه وسلم  ، قَالَ : (( الصَّلَوَاتُ الخَمْسُ ، وَالجُمُعَةُ إِلَى الجُمُعَةِ ، وَرَمَضَانُ إِلَى رَمَضَانَ مُكَفِّراتٌ لِمَا بَيْنَهُنَّ إِذَا اجْتُنِبَتِ الكَبَائِرُ )) رواه مسلم .

Maksudnya:

Solat lima waktu, dari Jumaat ke satu Jumaat, dari Ramadan ke satu Ramadan adalah penghapusan kepada dosa antara keduanya sekiranya dijauhi dosa besar. HR Muslim

2) Sesiapa yang berpuasa Ramadan dengan penuh keimanan dan mengharapkan ganjarannya di ampunkan dosanya yang lampau

Dari Abu Hurairah ra bersabda Nabi saw:

مَنْ صَامَ رَمَضَانَ إيمَاناً وَاحْتِسَاباً ، غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ

Maksudnya: “ Sesiapa yang berpuasa Ramadan dengan penuh keimanan ( yakin dan kewajipan dan melakukannya dengan keredaan) serta mengharapkan ganjaran pahala, diampunkan untuk dosanya yang terdahulu. HR al-Bukhari dan Muslim

3) Orang yang menghidupkan malam bulan Ramadan dengan solat terawaih, tahajjud dan ibadah yang lain dengan penuh keimanan dan mengharapkan balasannya di ampunkan dosa yang telah lalu

  • عن أَبي هريرة رضي الله عنه أنَّ رسول الله صلى الله عليه وسلم ، قَالَ : (( مَنْ قَامَ رَمَضَانَ إيماناً وَاحْتِسَاباً غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ )) متفقٌ عَلَيْهِ .

Imam al-Bukhari dan Muslim meriwayatkan bahawa Rasulullah saw bersabda:

Barang siapa yang mendirikan Ramadan dengan penuh keimanan dan mengharapkan-Nya , di ampunkan dosanya yang telah lalu. HR al-Bukhari dan Muslim

Dalam riwayat yang lain juga dari Abu Hurairah r.a berkata:

  • كَانَ رسولُ اللهِ صلى الله عليه وسلم يُرَغِّبُ في قِيَامِ رَمَضَانَ مِنْ غَيْرِ أنْ يَأمُرَهُمْ فِيهِ بِعَزِيمَةٍ ، فيقولُ : (( مَنْ قَامَ رَمَضَانَ إيمَاناً وَاحْتِسَاباً غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ )) رواه مسلم .

Maksudnya: Adalah Rasulullah saw menggalakkan kami menghidupkan malam Ramadaan dengan solat cumap perintah itu bukanlah perintah wajib. Baginda saw bersabda:

      Barang siapa yang mendirikan Ramadan dengan penuh keimanan dan mengharapkan-Nya , di ampunkan dosanya yang telah lalu.. HR Imam Muslim

4) Pengampunan untuk mereka yang menghidupkan malam al-Qadar

  • عن أَبي هريرة رضي الله عنه ، عن النبيِّ صلى الله عليه وسلم ، قَالَ : (( مَنْ قَامَ لَيْلَةَ القَدْرِ إيمَاناً وَاحْتِسَاباً غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ )) متفقٌ عَلَيْهِ .

Dari Abu Hurairah r.a  dari Nabi saw bersabda:

“Sesiapa yang mendirikan lailatul Qadar dengan penuh keimanan dan mengharapkan- balasan-Nya , di ampunkan dosanya yang telah lalu. HR al-Bukhari dan Muslim

5) Doa Lailatul Qadr.

Sekiraya kita ditunjukkan oleh Allah swt dan dapat bertemu dengan  malam al-Qadr , Nabi saw membimbing kepada kita untuk memohon kemaafan dari Allah.

عن عائشة رضي الله عنها قالت : قُلْتُ : يَا رسول الله ، أرَأيْتَ إنْ عَلِمْتُ أيُّ لَيلَةٍ لَيْلَةُ القَدْرِ مَا أقُولُ فِيهَا ؟ قَالَ : (( قُولِي : اللَّهُمَّ إنَّكَ عَفُوٌ تُحِبُّ العَفْوَ فَاعْفُ عَنّي )) رواه الترمذي ، وقال : (( حديث حسن صحيح ))

Dari ‘Aisyah r.anha berkata: Aku bertanya kepada Rasulullah saw: Wahai Rasulullah, Apa katamu sekiranya aku mengetahui malam tersebut merupakan malam al-Qadr, maka apakah yang aku ingin katakan padanya. Baginda saw bersabda:

Katakanlah : Maksudnya: “ Ya Allah Engkau Maha pemaaf, engkau suka memaafkan, maafkan daku. HR al-Tirmizi. Katanya hadith hasan sahih.

Hadith-hadith yang disebut jelas sekali menunjukkan keluasan rahmat Allah pada bulan yang mulia ini. Siangnya pengampunan, malamnya pengampunan. Justeru sempena bulan Ramadan marilah kita meningkatkan amalan kita semata kerana keimanan dan mengharapkan ganjaran kebaikan dari sisi Allah swt di samping kita terus beristighfar kepada Allah. Moga kita keluar dari bulan yang mulia sebagai salah seorang hamba-Nya yang telah diampunkan dosanya

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s