NOTA 20 RAMADAN “ SABAR DALAM MELAKUKAN KETAATAN”

NOTA 20 RAMADAN “ SABAR DALAM MELAKUKAN KETAATAN”

Allah swt memberi  ganjaran  pahala yang besar tanpa hisab kepada orang yang bersabar  sebagaimana  Allah s.w.t. memberi pahala tanpa batasan kepada orang yang berpuasa. Allah s.w.t telah menyebut  berhubung sabar di dalam al-Qur’an lebih dari  90 tempat. Para ulama telah mengkategorikan sabar kepada beberapa  kategori:

(a)Sabar dalam melakukan ketaatan  kepada Allah. Ia merupakan sabar yang paling afdal

(b)Sabar dari melakukan perbuatan maksiat

(c) Sabar atas ujian yang ditakdirkan oleh Allah s.w.t.

Ketiga-tiga jenis kesabaran ini terkumpul dalam firman Allah s.w.t dalam surah Luqman ayat 17 yang merupakan nasihat Luqman al-Hakim kepada anaknya:

يَا بُنَيَّ أَقِمِ الصَّلاةَ وَأْمُرْ بِالْمَعْرُوفِ وَانْهَ عَنِ الْمُنْكَرِ وَاصْبِرْ عَلَى مَا أَصَابَكَ [لقمان:17].

Firman-Nya : (( Tunaikan solat dan serulah kepada ma’ruf)) merupakan perbuatan taat dan sabar atas ketaatan

Firman-Nya : (( Cegahlah kemungkaran)) dan adalah satu yang tidak masuk akal seorang yang mencegah kemungkaran tetapi dirinya sendiri melakukan perbuatan mungkin. Ini bermaksud Luqman berpesan kepada anaknya supaya bersabar dari melakukan maksiat.

Firman-Nya: Bersabarlah atas apa yang menimpa kamu ialah bersabar atas apa yang menimpa manusia

Apabila menyatakan kesabaran,  antara contoh kesabaran ialah kesabaran Nabi Yusuf a.s. Baginda a.s sabar menghadapi godaan isteri Aziz, sabar ketika dia dicampak ke dalam perigi oleh adik-beradik sendiri. Beza antara dua kesabaran sabar kerana terpaksa  berpisah dengan adik-beradik bukan dengan pilihannya tetapi terpaksa  berbanding sabar dari perbuatan maksiat kerana seseorang boleh memilih sama ada melakukan maksiat atau meninggalkannya

Apa yang cuba dikupas dalam catatan ini adalah berkaitan kesabaran dalam melakukan ketaatan khususnya sebagai persediaan untuk kita melalui sepuluh malam terakhir.

HUKUM BERSABAR

Hukum bersabar dalam ketiga-ketiga keadaan adalah wajib. Wajib bersabar dalam melakukan ketaatan seperti solat dan puasa, wajib sabar dari melakukan maksiat seperti mengumpat, melihat perkara yang diharamkan ,mendengar orang mengumpat dan sebagainya, sabar dalam menghadapi musibah juga adalah wajib.

SABAR DALAM MELAKUKAN KETAATAN

 

Maksud sabar dalam melakukan ketaatan ialah sabar dalam melakukan ibadat dan ketaatan yang diwajibkan ke atasnya hambanya yang muslim. Ini kerana nafsu sentiasa mengelak dari melakukan ibadat. Nafsu berasa berat untuk melakukan ibadat lebih-lebih lagi ketika seseorang dikuasi oleh syaiatn ,nafsu yang ingin kerehatan dan sifat malas.  Ibadat solat menjadi berat kerana malas, zakat berat disebabkan sifat bakhil. Berhubung sabar atas ketaatan Allah swt berfirman dalam surah Maryam ayat 65:

رَبُّ السَّمَاوَاتِ وَالأَرْضِ وَمَا بَيْنَهُمَا فَاعْبُدْهُ وَاصْطَبِرْ لِعِبَادَتِهِ هَلْ تَعْلَمُ لَهُ سَمِيًّا

Maksudnya: “Tuhan yang mencipta dan mentadbirkan langit dan bumi serta segala yang ada di antara keduanya; oleh itu, sembahlah engkau akan Dia dan bersabarlah dengan tekun tetap dalam beribadat kepadaNya; adakah engkau mengetahui sesiapapun yang senama dan sebanding denganNya?”

 

Contoh kesabaran dalam ketaatan di dalam al-Qur’an ialah kesabaran Nabi Ibrahim a.s dalam melaksanakan perintah Allah s.w.t untuk menyembelih anaknya sendiri

 

 

Dalam ibadat-ibadat tertentu Allah s.w.t mengaitkan ibadah tersebut dengan kesabaran

 

(a)Ibadat solat

 

Firman Allah s.w.t dalam ayat 132 surah Taha

وَأْمُرْ أَهْلَكَ بِالصَّلاَةِ وَاصْطَبِرْ عَلَيْهَا

 

Maksudnya:

 

Dan perintahkanlah keluargamu serta umatmu mengerjakan sembahyang, dan hendaklah engkau tekun bersabar menunaikannya.

(b) Berjihad di jalan Allah

 

Firman Allah s.w.t dalam ayat 45-46 surah al-Anfal

{يا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِذا لَقِيتُمْ فِئَةً فَاثْبُتُوا وَاذْكُرُوا اللَّهَ كَثِيرًا لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ .وَأَطِيعُوا اللَّهَ وَرَسُولَهُ وَلا تَنازَعُوا فَتَفْشَلُوا وَتَذْهَبَ رِيحُكُمْ وَاصْبِرُوا إِنَّ اللَّهَ مَعَ الصَّابِرِينَ

Wahai orang-orang yang beriman! Apabila kamu bertemu dengan sesuatu pasukan (musuh) maka hendaklah kamu tetap teguh menghadapinya, dan sebutlah serta ingatilah Allah (dengan doa) banyak-banyak, supaya kamu berjaya (mencapai kemenangan). Dan taatlah kamu kepada Allah dan RasulNya, dan janganlah kamu berbantah-bantahan; kalau tidak nescaya kamu menjadi lemah semangat dan hilang kekuatan kamu, dan sabarlah (menghadapi segala kesukaran dengan cekal hati); sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar.

Bersabar dalam ibadah berlaku dalam tiga keadaan:

(a)Sebelum beribadat dengan mengikhlaskan hati dan  menjauhi sifat riya’ serta menanam azam untuk melakukan sesuatu ibadat

(b)Sabar semasa ibadat dengan melakukannya dengan penuh khusyuk

(c) Sabar selepas ibadat dengan menjauhkan sifat ujub

Bersungguh-sungguh dan kesabaran dalam beribadat pada  sepuluh malam terakhir

Dalam nota ini dibawa beberapa hadith menunjukkan bagaimana kesungguhan sahabat bersama Rasulullah saw untuk beribadah  PADA SEPULUH MALAM TERAKHIR:

 

Hadith pertama: Imam Abu Daud no. 1169  meriwayatkan  Dari Abu Zar r.a berkata:

صُمْنَا مَعَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ رَمَضَانَ ، فَلَمْ يَقُمْ بِنَا شَيْئًا مِنَ الشَّهْرِ حَتَّى بَقِيَ سَبْعٌ ، فَقَامَ بِنَا حَتَّى ذَهَبَ ثُلُثُ اللَّيْلِ ، فَلَمَّا كَانَتِ السَّادِسَةُ لَمْ يَقُمْ بِنَا ، فَلَمَّا كَانَتِ الْخَامِسَةُ قَامَ بِنَا حَتَّى ذَهَبَ شَطْرُ اللَّيْلِ ، فَقُلْتُ : يَا رَسُولَ اللَّهِ ، لَوْ نَفَّلْتَنَا قِيَامَ هَذِهِ اللَّيْلَةِ ، قَالَ : فَقَالَ : إِنَّ الرَّجُلَ إِذَا صَلَّى مَعَ الْإِمَامِ حَتَّى يَنْصَرِفَ حُسِبَ لَهُ قِيَامُ لَيْلَةٍ ، قَالَ : فَلَمَّا كَانَتِ الرَّابِعَةُ لَمْ يَقُمْ ، فَلَمَّا كَانَتِ الثَّالِثَةُ جَمَعَ أَهْلَهُ وَنِسَاءَهُ وَالنَّاسَ ، فَقَامَ بِنَا حَتَّى خَشِينَا أَنْ يَفُوتَنَا الْفَلَاحُ ، قَالَ : قُلْتُ : وَمَا الْفَلَاحُ ؟ قَالَ : السُّحُورُ ، ثُمَّ لَمْ يَقُمْ بِقِيَّةَ الشَّهْرِ ” 

 

Maksudnya: Kami puasa bersama Nabi sa.w.  akan  tetapi Nabi sa.w tidak   memimpin kami untuk melakukan shalat (tarawih) hingga Ramadhan tinggal tujuh hari lagi, maka Rasulullah s.a.w  mengimami kami solat sampai sepertiga malam. Kemudian beliau tidak keluar lagi pada malam ke enam (tinggal 6 hari lagi – pent). Dan pada malam ke lima (tinggal 5 hari – pent) beliau memimpin solar lagi sampai separuh malam. Lalu kami berkata kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, ‘Seandainya engkau menambah lagi untuk kami sampai habis malam?’, maka baginda s.a.w  bersabda:

« إِنَّ الرَّجُلَ إِذَا صَلَّى مَعَ الْإِمَامِ حَتَّى يَنْصَرِفَ حُسِبَ لَهُ قِيَامُ لَيْلَةٍ »

“Seorang lelaki yang  solat tarawih bersama imam sampai selesai maka ditulis baginya solat malam keseluruhannya.”

Kemudian baginda  tidak memimpin solat  lagi hingga Ramadhan tinggal tiga hari. Maka beliau memimpin kami solat  pada malam yang ketiga. Beliau mengajak keluarga dan istrinya. Beliau mengimami sampai kami khawatir tidak mendapatkan falah. Saya (perawi) bertanya ‘apa itu falah?’ Dia (Abu Dzar) berkata ‘sahur’.

Hadith menunjukkan bagaimana bersabarnya sahabat berterawih bersama dengan Nabi saw sehingga pada malam 27 Ramadan mereka tidak tidur.

Hadith kedua: al-Nu’manbin Basyir ra berucap di atas minbar kota Hims( Syria)

قُمْنَا مَعَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَيْلَةَ ثَلَاثٍ وَعِشْرِينَ فِي شَهْرِ رَمَضَانَ إِلَى ثُلُثِ اللَّيْلِ الْأَوَّلِ ، ثُمَّ قُمْنَا مَعَهُ لَيْلَةَ خَمْسٍ وَعِشْرِينَ إِلَى نِصْفِ اللَّيْلِ ، ثُمَّ قَامَ بِنَا لَيْلَةَ سَبْعٍ وَعِشْرِينَ ، حَتَّى ظَنَنَّا أَنْ لَا نُدْرِكَ الْفَلَاحَ . قَالَ : وَكُنَّا نَدْعُو السُّحُورَ الْفَلَاحَ ، فَأَمَّا نَحْنُ فَنَقُولُ : لَيْلَةُ السَّابِعَةِ لَيْلَةُ سَبْعٍ وَعِشْرِينَ ، وَأَنْتُمْ تَقُولُونَ : لَيْلَةُ ثَلَاثٍ وَعِشْرِينَ السَّابِعَةُ ، فَمَنْ أَصَوْبُ نَحْنُ أَوْ أَنْتُمْ 

 “Kami melaksanakan Qiamullail-terawih  bersama Rasulullah s.a.w pada malam 23 Ramadhan sampai SEPERTIGA MALAM . Kemudian kami solat lagi bersama beliau pada malam 25 Ramadhan sampai SEPARUH MALAM . Kemudian beliau memimpin lagi pada malam 27 Ramadhan sampai kami menyangka tidak akan sempat mendapati sahur.” (HR. Nasa’i, Ahmad, Al-Hakim, Shahih)

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s