Nota 21 Ramadan Tangisan Indah

NOTA 21 RAMADAN “TANGISAN INDAH”

Tangisan adalah suatu fitrah bagi setiap makhluk bergelar manusia. Sejak dari awal kelahirannya, hinggalah ke akhir hayat setiap manusia, pasti tangisan menjadi sebahagian daripada kehidupan mereka. Banyak punca yang menyebabkan air mata berlinangan.  Ada yang menangis  kegembiraan, menangis kerana kesakitan, ada juga yang menangis kerana putus cinta, menangis kerana kehilangan orang yang disayangi , tidak kurang juga orang yang berpura-pura dalam tangisan, ada tangisan kerana dibayar upah, ada juga yang menangis kerana orang lain menangis. namun berapa ramaikah dari kita yang tangisnya adalah kerana takutnya ia akan Allah s.w.t?. Berapa ramaikah dari kita yang menangis akibat menghitung setiap inci dosa dan noda yang telah kita lakukan? Berapa ramai yang menangis kerana khusyuk? Berapa ramai yang menangis kerana rindu kepada Allah? Menangis kerana teringatkan Rasulullah s.a.w? Menangis kerana memperkenangkan perjuangan Rasulullah s.a.w? Menangis kerana mengenangkan kehebatan para sahabat dan para pejuang Islam terdahulu?

Allah s.w.t. memuji golongan yang menangis . Firman Allah s.w.t dalam surah al-Isra’:

وَقُرْآَنًا فَرَقْنَاهُ لِتَقْرَأَهُ عَلَى النَّاسِ عَلَى مُكْثٍ وَنَزَّلْنَاهُ تَنْزِيلًا (106) قُلْ آَمِنُوا بِهِ أَوْ لَا تُؤْمِنُوا إِنَّ الَّذِينَ أُوتُوا الْعِلْمَ مِنْ قَبْلِهِ إِذَا يُتْلَى عَلَيْهِمْ يَخِرُّونَ لِلْأَذْقَانِ سُجَّدًا (107) وَيَقُولُونَ سُبْحَانَ رَبِّنَا إِنْ كَانَ وَعْدُ رَبِّنَا لَمَفْعُولًا (108) وَيَخِرُّونَ لِلْأَذْقَانِ يَبْكُونَ وَيَزِيدُهُمْ خُشُوعًا (109)

Dan Al-Quran itu Kami bahagi-bahagikan supaya Engkau membacakannya kepada manusia dengan lambat tenang; dan Kami menurunkannya beransur-ansur.

Katakanlah (Wahai Muhammad kepada orang-orang yang ingkar itu): “Sama ada kamu beriman kepada Al-Quran atau kamu tiada beriman, (tidaklah menjadi hal); kerana Sesungguhnya orang-orang yang diberi ilmu sebelum itu apabila dibacakan Al-Quran kepada mereka, mereka segera tunduk sujud (dalam keadaan hiba dan khusyuk);

Dalam ayat ini Allah s.w.t memuji golongan yang berilmu yang  apabila dibacakan al-Qur’an kepada mereka, mereka akan tunduk sujud dalam keadaan menangis.

Dalam surah Maryam Allah s.w.t memuji para Nabi yang sujud dalam keadaan menangis apabila mereka mendengar ayat-ayat Allah yang bersifat dengan sifat al-Rahman. Firman Allah s.w.t dalam ayat 58 surah Maryam

أُولَئِكَ الَّذِينَ أَنْعَمَ اللَّهُ عَلَيْهِمْ مِنَ النَّبِيِّينَ مِنْ ذُرِّيَّةِ آَدَمَ وَمِمَّنْ حَمَلْنَا مَعَ نُوحٍ وَمِنْ ذُرِّيَّةِ إِبْرَاهِيمَ وَإِسْرَائِيلَ وَمِمَّنْ هَدَيْنَا وَاجْتَبَيْنَا إِذَا تُتْلَى عَلَيْهِمْ آَيَاتُ الرَّحْمَنِ خَرُّوا سُجَّدًا وَبُكِيًّا

Mereka itulah sebahagian dari Nabi-nabi yang telah dikurniakan Allah nikmat yang melimpah-limpah kepada mereka dari keturunan Nabi Adam, dan dari keturunan orang-orang yang Kami bawa (dalam bahtera) bersama-sama Nabi Nuh, dan dari keturunan Nabi Ibrahim, dan (dari keturunan) Israil- dan mereka itu adalah dari orang-orang yang Kami beri hidayah petunjuk dan Kami pilih. Apabila dibacakan kepada mereka ayat-ayat (Allah) Ar-Rahman, mereka segera sujud serta menangis

Menangis kerana takut dan tunduk kepada Allah s.w.t adalah merupakan tangisan yang terpuji dan merupakan nikmat yang banyak  yang dikurniakan oleh Allah swt kepada generasi salaf dan ia nikmat berharga buat kita umat akhir zaman walaupun ia datang seketika.

 

Salaf Mudah Menangis Kerana Hati Mereka Bersih Dosa

Apabila kita perhatikan golongan salaf mereka kerap dan mudah menangis kerana rasa takut, rindu dan tunduk kepada Allah s.w.t kerana mereka jauh dari dosa. Hati mereka bersih. Berikut dicatatkan beberapa contoh tangisan generasi awal Islam.

(1)Tangisan Rasulullah saw

Berkata Abdullah bin ash-Shakhir:

 

 أَتَيْتُ النَّبِيَّ – صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ – وَهُوَ يُصَلِّي وَلِجَوْفِهِ أَزِيزٌ كَأَزِيزِ الْمِرْجَلِ ، يَعْنِي : يَبْكِي

“Aku masuk kepada Rasulullah s.a.w, baginda sedang bersolat, dalam dada baginda bagaikan bekas air yang mendidih kerana menangis” (Riwayat Abu Daud, an-Nasai dll. Ibn Hajar dalam Fath al-Bari menilainya sahih

 

عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ مَسْعُودٍ ، قَالَ : قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ : ” اقْرَأْ , قُلْتُ : أَقْرَأُ عَلَيْكَ وَعَلَيْكَ أُنْزِلَ ، قَالَ : فَقَرَأْتُ سُورَةَ النِّسَاءِ حَتَّى إِذَا بَلَغْتُفَكَيْفَ إِذَا جِئْنَا مِنْ كُلِّ أُمَّةٍ بِشَهِيدٍ وَجِئْنَا بِكَ عَلَى هَؤُلاءِ شَهِيدًا سورة النساء آية 41 قَالَ : حَسْبُكَ ، فَالْتَفَتُّ إِلَيْهِ فَإِذَا عَيْنَاهُ تَذْرِفَانِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ ” 

Diriwayatkan oleh Imam al-Bukhari dari Abdullah bin Masud r.anhu bersabda rasul saw: Bacakan al-Qur’an untukku. Ibn Masud berkata: Aku membaca untukmu dan al-Quran itu diturunkan kepadamu? Nabi (s.a.w) bersabda: Aku suka untuk mendengar dari orang lain. Ibnu Mas’ud berkata: Aku membaca surah al-Nisa’ sehingga ke ayat  yang bermaksud:

  1. maka Bagaimanakah (Keadaan orang-orang kafir pada hari akhirat kelak), apabila Kami datangkan dari tiap-tiap umat seorang saksi (iaitu Rasul mereka sendiri menjadi saksi terhadap perbuatan mereka), dan Kami juga datangkan Engkau (Wahai Muhammad) sebagai saksi terhadap umatmu ini?

 

Nabi berkata: Cukuplah, dan aku melihat dua mata rasul saw menangis

 

(2)Tangisan Saidina Umar r.a

Dari Alqamah bin Waqqas berkata: Adalah Umar membaca surah Yusuf dalam solat Isyak dan saya berada dihujung saf. Apabila sampai ayat yang menyebut nabi Yusuf a.s saya mendengar suara tangisan dan hiba beliau.

 

Abdullah bin ‘Isa pula menyebut bahawa di wajah Saidina Umar ada dua garisan hitam kesan dari tangisan.

 

Ibnu ‘Umar pula menyatakan bahawa Umar selalu menangis semasa beliau mengimami solat subuh. Aku mendengar tangisannya dari saf yang ketiga

 

(3)Tangisan Abdullah bin Mas’ud r.a

Dari Zaid bin Wahb berkata: “ Aku melihat Ibnu Mas’ud menangis sehingga air mataya membasahi tanah.

(4)Tangisan Abdullah bin ‘Umar

Berkata Nafi’ adalah Abdullah bin ‘Umar apabila membaca firman Allah (s.w.t):

أَلَمْ يَأْنِ لِلَّذِينَ آَمَنُوا أَنْ تَخْشَعَ قُلُوبُهُمْ لِذِكْرِ اللَّهِ

Beliau menangis dengan tangisan yang kuat sekali.

Dalam kitab Sifah al-Safwah dinyatakan bahawa Abdullah bin Umar minum air yang disejukkan, tiba dia menangis dengan kuat sekali. Lalu ditanya apakah yang menyebabkan tuan menangis? Dia menjawab: Daku teringat sepotong ayat al-Qur’an:

وَحِيلَ بَيْنَهُمْ وَبَيْنَ مَا يَشْتَهُونَ

Surah Saba’ ayat 54 : “Dan diberi penghalang antara mereka dengan apa yang mereka inginkan

Aku tahu bahawa ahli neraka tidak akan menikmati sedikit pun dari air yang sejuk. Dan Allah swt telah berfirman :

أَفِيضُوا عَلَيْنَا مِنَ الْمَاءِ أَوْ مِمَّا رَزَقَكُمُ اللَّهُ

Maksudnya:

(5) Tangisan Abdullah bin ‘Abbas

Dari ‘Abdullah bin Abi Mulaikah berkata:

“ Saya menemani Ibnu ‘Abbas dari Makkah ke Madinah. Dia akan solat dua rakaat. Sekiranya dia berhenti dia akan solat separuh malam dan membaca al-Qur’an secara tartil, huruf demi huruf dan dia membanyakkan tasbih dan menangis.

(6)Tangisan Umar bin Abdul Aziz

Al-Zahabi menyebut dalam kitabnya Siyar ‘Alam al-Nubala’

عن عُمَرُ بْنُ ذَرٍّ ، حَدَّثَنِي عَطَاءُ بْنُ أَبِي رَبَاحٍ ، قَالَ : حَدَّثَتْنِي فَاطِمَةُ امْرَأَةُ عُمَرَ بْنِ عَبْدِ الْعَزِيزِ أَنَّهَا دَخَلَتْ عَلَيْهِ ، فَإِذَا هُوَ فِي مُصَلَّاهُ يَدُهُ عَلَى خَدِّهِ ، سَائِلَةٌ دُمُوعُهُ ، فَقُلْتُ يَا أَمِيرَ الْمُؤْمِنِينَ ! أَلِشَيْءٍ حَدَثَ ؟ قَالَ يَا فَاطِمَةُ ! إِنِّي تَقَلَّدْتُ أَمْرَ أُمَّةِ مُحَمَّدٍ -صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ- فَتَفَكَّرْتُ فِي الْفَقِيرِ الْجَائِعِ ، وَالْمَرِيضِ الضَّائِعِ ، وَالْعَارِي الْمَجْهُودِ ، وَالْمَظْلُومِ الْمَقْهُورِ ، وَالْغَرِيبِ الْمَأْسُورِ ، وَالْكَبِيرِ ، وَذِي  الْعِيَالِ فِي أَقْطَارِ الْأَرْضِ ، فَعَلِمْتُ أَنَّ رَبِّي سَيَسْأَلُنِي عَنْهُمْ ، وَأَنَّ خَصْمَهُمْ دُونَهُمْ مُحَمَّدٌ -صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ- فَخَشِيتُ أَلَّا تَثْبُتَ لِي حُجَّةٌ عِنْدَ خُصُومَتِهِ ، فَرَحِمْتُ نَفْسِي فَبَكَيْتُ .

Dari Umar bin Zar, memberitakan dia diberitahu oleh ‘Ata’ bin Abi Rabah, bahawa dia diberitahu oleh Fatimah isteri kepada ‘Umar bin Abdul Aziz masuk berjumpa dengannya. Pada masa itu dia sedang duduk di tempat solatnya dalam keadaan tangannya di pipinya dan air mata mengalir. Aku berkata: “ Wahai Amirul ada apa-apakah yang berlaku?

Dia menjawab: “ Wahai Fatimah. Aku memikul urusan umat Muhammad s.a.w. Aku memikirkan orang fakir yang lapar, orang sakit yang terabai, orang yang sukar mendapatkan pakaian, orang yang dizalimi, orang asing, orang tua dan orang susuh di seluruh pelusuk dunia dan saya tahu Allah s.w.t akan bertanya kepadaku berhubung mereka. Mereka akan mengadu dan saya bimbang kalau saya tidak mampu menjawab semasa dibicarakan di hadapan orang yang mendakwa ke atas  saya ( di akhirat), saya berasa  kasihan pada diri sendiri lalu aku menangis.

عَن جرِيرُ بْنُ حَازِمٍ ، عَنْ مُغِيرَةَ بْنِ حَكِيمٍ : قَالَتْ فَاطِمَةُ امْرَأَةُ عُمَرَ بْنِ عَبْدِ الْعَزِيزِ : ياَ مُغِيرة  أَنَّهُ يَكُونُ فِي النَّاسِ مَنْ هُوَ أَكْثَرُ صَلَاةً وَصِيَامًا مِنْ عُمَرَ بْنِ عَبْدِ الْعَزِيزِ ، وَمَا رَأَيْتُ أَحَدًا أَشَدَّ فَرَقًا مِنْ رَبِّهِ مِنْهُ ، كَانَ إِذَا صَلَّى الْعِشَاءَ ، قَعَدَ فِي مَسْجِدِهِ ، ثُمَّ يَرْفَعُ يَدَيْهِ ، فَلَمْ يَزَلْ يَبْكِي حَتَّى تَغْلِبَهُ عَيْنُهُ ، ثُمَّ يَنْتَبِهُ ، فَلَا يَزَالُ يَدْعُو رَافِعًا يَدَيْهِ يَبْكِي حَتَّى تَغْلِبَهُ عَيْنُهُ ، يَفْعَلُ ذَلِكَ لَيْلَهُ أَجْمَع

Dari Jarir bin Hazim dari Mughirah bin Hakim, berkata Fatimah isteri kepada ‘Umar bin ‘Abdul Aziz : Wahai Mughirah, tidak ada orang yang lebih banyak solat dan puasanya dari ‘Umar bin Abdul Aziz. Tidak ada orang lebih takut kepada Allah darinya. Selesai solat Isyak dia akan duduk di tempat solatnya kemudian mengangkat tangan berdoa. Dia masih lagi menangis sehingga dia tertidur. Kemudian apabila dia terkejut  dia berdoa lagi dalam keadaan menagis sehingga dia tertidur lagi.

عَنْ عَطَاءٍ قَالَ : كَانَ عُمَرُ بْنُ عَبْدِ الْعَزِيزِ يَجْمَعُ كُلَّ لَيْلَةٍ الْفُقَهَاءَ فَيَتَذَاكَرُونَ الْمَوْتَ وَالْقِيَامَةَ وَالْآخِرَةَ وَيَبْكُونَ

Dari ‘Ata’ menyebut  Umar bin ‘Abdul Aziz mengumpul para fuqaha’ pada setiap malam. Mereka memperingati kematian, akhirat dan kiamat kemudian mereka menangis.

Tangisan Imam Syafie

رَوَى الْمُزَنِي قَالَ‏:‏ دَخَلْتُ عَلَى الشَّافِعِي فِي مَرَضِهِ الَّذِي مَاتَ فِيْه،

فَقُلْتُ لَهُ‏:‏  يَا أَباَ عَبْد الله  كَيْفَ أَصْبَحْتَ‏؟‏

فَرَفَعَ رَأْسَهُ  وَقَالَ‏:‏ أَصْبَحْتُ مِن الدُّنْيَا رَاحِلاً، وَللِإِخْوَانِ مُفَارِقاً، وَلِسُوءِ عَمَلِي مُلاَقياً، ولكأس المنية شارباً، وعلى الله وارداً، ولا أدرى أروحي تصير إلى الجنة فاهنئها، أم إلى النار فأعزيها، ثم  بَكَى و أنشاء  يقول‏:‏

Al-Muzani meriwayatkan bahawa dia menziarahi Imam Syafie semasa beliau sakit nazak. Aku bertanya kepadanya: Wahai Abu Abdullah, bagaimana kamu berpagi?

Beliau mengangkat kepala dan berkata:

“Aku berpagi dalam keadaan akan meninggalkan dunia , berpisah dengan rakan-rakan, membawa amalan yang buruk, berhadapan dengan saat kematian, saat untuk bertemu dengan Allah.dan aku tidak tahu adakah rohku menunju ke syurga, maka bergembiralah daku atau ke neraka, maka takziah untukku. Kemudian Imam Syafie menangis dan mengalunkan:

وَلَمّا قَسا قَلبي وَضاقَت مَذاهِبي              جَعَلتُ الرَجا مِنّي لِعَفوِكَ سُلما

تَعاظَمَني ذَنبي فَلَمّا قَرَنُتهُ                      بِعَفوِكَ رَبّي كانَ عَفوُكَ أَعظَما

فَما زِلتَ ذا عَفوٍ عَنِ الذَنبِ لَم تَزَل           تَجودُ وَتَعفو مِنةً وَتَكَرما

وَإنْ تَنْتَقِمْ مِنِّيْ فَلَسْتُ بِآيِسٍ                  وَلَوْ أَدْخَلْتَ نَفْسِيْ بِجُرْمِيْ جَهَنَّمَ

فلولاك لم يغو بإبليس عابد                   فكيف وقد أغوى صفيك آدما

وَإِنِّي لآتِي الذَّنْبَ أَعْرِفُ قَدْرَهُ                 وَأَعْلَمُ أَنَّ اللَّهَ يَعْفُو  ترحما

.“Tatkala hatiku telah mengeras, dan jalan-jalanku telah menyempit * Ku          jadikan harapanku terhadap ampunan-Mu sebagai tangga.

“Betapa besar dosaku, namun ketika kubandingkan * dengan “Ampunan-Mu wahai Rabb-ku, sungguh ampunan-Mu jauh lebih besar.

“Sentiasa Engkau Pemilik Ampunan atas dosa, terus menerus *  Engkau Baik dan memaafkan (hamba-Mu) sebagai anugerah dan karunia.

 Jikalau Engkau hendak menyiksaku, maka sungguh aku tak’kan pernah putus dari asa “Kendatipun Engkau akan melemparku ke dalam Jahannam karena kejahatanku.

Tanpa izinmu Iblis tidak mampu untuk menggoda hambanya  tetai Iblis telah menggoda pilihan-Mu Adam

Dan sesungguhnya aku datang dengan dosa  yang aku tahu tahapnya*  dan aku tahu bahawa Allah memaafkan dengan rahmatnya.

 

TANGISAN  TANGISAN TAKUT, RINDUKAN, KHUSYUK KEPADA ALLAH SWT DI BULAN RAMADAN

Setiap insan hendaklah berusaha mencapai keadaan itu. Walaupun ia kadang-kala hanya hadir dalam waktu-waktu tertentu, namun ia adalah amat bermakna untuk jiwa. TERUTAMANYA PADA BULAN RAMADAN DAN SECARA KHUSUSNYA PADA MALAM-MALAM DAN HARI-HARI TERAKHIR DARI BULAN RAMADAN. Saya catatkan di sini contoh tangisan semasa saya berada ditanah suci pada salah satu dari bulan Ramadan:

Pada hari pertama berpuasa di Mekah iaitu 19 Ramadan saya mengambil tempat untuk berbuka di dataran putih…di sebelah kanan saya beberapa saudara seagama dari Sudan dan di belakang saya beberapa jemaah dari Pakistan…Agak lama juga saya menunggu untuk berbuka dari selepas Asar sehingga timbul rasa jemu…

Apa yang saya ingin sebutkan dalam coretan ini ialah berkaitan seorang jemaah India atau Pakistan yang menangis ketika membaca surah al-Insan…Pada setiap ayat dia akan menangis dan sahabat yang bersebelahan dengannya juga menangis…tangisannya menarik perhatian jemaah yang berada…Beginilah keadaan hamba-hamba Allah di sini yang menangis mengharapkan keredaan Allah semoga tangisan ini menyelamatkan mereka semua dari azab Allah…

Dalam solat witir yang diimamkan oleh Imam al-Sudaysiyy dengan suaranya yang syahdu dan merdu, pada malam-malam ganjil Imam al-Sudaysiyy akan memanjangkan doa Qunut sekitar 15 minit dengan penuh khusyuk disertai tangisan menyebabkan jemaah menangis termasuklah yang tidak memahami bahasa Arab. Doa untuk keampunan umat Islam, rahmat kepada orang Islam yang telah meninggal dunia, doa-doa yang ma’thur dari nabi saw, mendoakan kesejahteraan pemimpin untuk menyeru kepada yang ma’ruf dan mencegah kemungkaran serta memberi khidmat kepada masyarakat dan lain-lain

BERUSAHALAH UNTUK MENDAPATKAN TANGISAN INDAH INI KERANA IA MEMPUNYAI KELEBIHAN YANG BESAR

HADITH 1

Dalam hadis, Nabi s.a.w menyebut tujuh golongan yang mendapat perindungan Allah pada hari Akhirat kelak, salah satunya:

وَرَجُلٌ ذَكَرَ الله خَالِياً فَفَاضَتْ عَيْنَاهُ ))

“lelaki yang mengingati Allah secara sendirian lalu matanya menangis” (Riwayat al-Bukhari dan Muslim).

HADITH 2

عن ابن عباس رضي الله عنهما ، قَالَ : سَمِعْتُ رسولَ اللهِ  صلى الله عليه وسلم  ، يقول : (( عَيْنَانِ لاَ تَمسُّهُمَا النَّارُ : عَيْنٌ بَكَتْ مِنْ خَشْيَةِ اللهِ  ، وَعَيْنٌ بَاتَتْ تَحْرُسُ في سَبيلِ اللهِ )) رواه الترمذي ، وقال : (( حديث حسن ))

“Dua jenis mata yang tidak akan disentuh oleh api neraka; mata yang menangis kerana takutkan Allah, dan mata yang berjaga malam berkawal di jalan Allah” (Riwayat al-Tirmizi, katanya: hasan gharib. Al-Albani menyatakan sahih).

 

HADITH 3

عن أَبي هريرة  رضي الله عنه  ، قَالَ : قَالَ رسول الله صلى الله عليه وسلم  : (( لاَ يَلِجُ النَّارَ رَجُلٌ بَكَى مِنْ خَشْيةِ الله حَتَّى يَعُودَ اللَّبَنُ في الضَّرْعِ ، وَلاَ يَجْتَمِعُ عَلَى عَبْدٍ غُبَارٌ في سَبيلِ اللهِ وَدُخَانُ جَهَنَّمَ )) رواه الترمذي ، وقال : (( حديث حسن صحيح ))

Dari Abu Hurairah r.a., katanya: “Rasulullah s.a.w. bersabda:

“Tidak akan masuk neraka seseorang yang menangis karena ketakutannya kepada Allah, sehingga air susu kembali dalam tetek. Tidak pula akan berkumpul pada seseorang hamba debu karena melakukan peperangan fi-sabiliilah dan asap neraka Jahanam.”

 

Sebagai penutup marilah kita menangis Kita hendaklah berusaha agar dapat menangis kerana takut dan juga kerana rindukan Allah. Rindukan Allah itu suatu nikmat yang amatlah rugi sesiapa yang tidak pernah merasainya.

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s