Nota 22 Ramadan “Ibadah hati”

NOTA 22 RAMADAN: IBADAH HATI

Salah satu dari tujuan perutusan Nabi Muhammad s.a.w untuk memperbaiki hati PENYELEWENGAN DARI SUDUT ‘AQIDAH DAN PENYAKIT-PENYAKIT HATI.

Firman Allah (s.w.t) dalam ayat 2 surah al-Jumu’ah:

هُوَ الَّذِي بَعَثَ فِي الْأُمِّيِّينَ رَسُولًا مِنْهُمْ يَتْلُو عَلَيْهِمْ آَيَاتِهِ وَيُزَكِّيهِمْ وَيُعَلِّمُهُمُ الْكِتَابَ وَالْحِكْمَةَ وَإِنْ كَانُوا مِنْ قَبْلُ لَفِي ضَلَالٍ مُبِينٍ

“Dia lah yang telah mengutuskan dalam kalangan orang-orang (Arab) yang Ummiyyin, seorang Rasul (Nabi Muhammad s.a.w) dari bangsa mereka sendiri, yang membacakan kepada mereka ayat-ayat Allah (yang membuktikan keesaan Allah dan kekuasaanNya), dan membersihkan mereka (dari iktiqad yang sesat), serta mengajarkan mereka Kitab Allah (Al-Quran) dan Hikmah (pengetahuan yang mendalam mengenai hukum-hukum syarak). Dan sesungguhnya mereka sebelum (kedatangan Nabi Muhammad) itu adalah dalam kesesatan yang nyata.

Nabi (s.a.w) memberitahu kepada kita bahawa hati adalah punca yang menentukan baik dan buruknya  anggota badan kita.  Sabda Nabi s.a.w

 ألاَ وَإنَّ فِي الجَسَدِ مُضْغَةً إِذَا صَلَحَت صَلَحَ الْجَسَدُ كُلُّهُ ، وَإِذَا فَسَدَتْ فَسَدَ الْجَسَدُ كُلُّهُ ، ألاَ وَهِيَ القَلْبُ

Ingatlah bahawa di dalam tubuh manusia itu ada seketul daging, apabila ia baik, maka baiklah seluruh anggota badan, tetapi apabila benda ini rosak – jahat, maka rosak – jahat – pulalah seluruh badan. Ingatlah bahawa benda itu adalah hati.” (Muttafaq ‘alaih)

Allah s.w.t mengutuskan Nabi kita s.a.w untuk kita menghiaskan hati dengan ibadah hati seperti  ikhlas, rasa khauf (takut), raja’ (mengharap), mahabbah (cinta), tawakkal (ketergantungan), raghbah (senang), dan rahbah (takut) adalah ibadah qalbiyah (yang berkaitan dengan hati), sabar, syukur, yakin, khusyuk.  Juga untuk membersihkan hati dari sifat-sifat mazmumah seperti kedekut, riya’, ‘ujub, sum’ah, pemarah…

Sebahagian dari ibadat hati telah dihuraikan dalam beberapa catatan yang lalu. Dalam nota dihuraikan beberapa contoh kepada Ibadat Hati  berdasarkan hadith Nabi (s.a.w):

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهم عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ سَبْعَةٌ يُظِلُّهُمُ اللَّهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ فِي ظِلِّهِ يَوْمَ لَا ظِلَّ إِلَّا ظِلُّهُ إِمَامٌ عَادِلٌ وَشَابٌّ نَشَأَ فِي عِبَادَةِ اللَّهِ وَرَجُلٌ ذَكَرَ اللَّهَ فِي خَلَاءٍ فَفَاضَتْ عَيْنَاهُ وَرَجُلٌ قَلْبُهُ مُعَلَّقٌ فِي الْمَسْجِدِ وَرَجُلَانِ تَحَابَّا فِي اللَّهِ وَرَجُلٌ دَعَتْهُ امْرَأَةٌ ذَاتُ مَنْصِبٍ وَجَمَالٍ إِلَى نَفْسِهَا قَالَ إِنِّي أَخَافُ اللَّهَ وَرَجُلٌ تَصَدَّقَ بِصَدَقَةٍ فَأَخْفَاهَا حَتَّى لَا تَعْلَمَ شِمَالُهُ مَا صَنَعَتْ يَمِينُهُ

“Ada tujuh golongan manusia yang akan mendapat naungan Allah  s.w.t pada hari yang tidak ada naungan kecuali naungan-Nya

1) Pemimpin yang adil, (2) Seorang pemuda yang dibesarlam dalam keadaan beribadah kepada Allah s.w.t (3) Seorang yang hatinya selalu terikat pada masjid, (4) Dua orang yang saling mencintai kerana Allah  s.w.t, berkumpul dan berpisah kerana Allah juga, (5) Seorang lelaki yang di ajak zina oleh wanita yang kaya dan cantik tapi ia menolaknya sambil berkata ‘Aku takut kepada Allah’, (6) Seseorang yang bersedekah dengan menyembuyikannya hingga tangan kirinya tidak mengetahui apa yang diinfaqkan oleh tangan kanannya, serta (7) Seorang yang berzikir kepada Allah di kala sendiri hingga meleleh air matanya basah kerana menangis.” (Sahih Bukhari, Hadis no 620)

 

Melalui hadith kita dapati betapa besarnya ibadat HATI kerana ia menjadi salah satu sebab seseorang itu mendapat perlindungan Allah diakhirat. Antaranya

1)HATI YANG BERGANTUNG DENGAN MASJID

Allah s.w.t memuji golongan yang hatinya rindu  dan  selalu ‘risau dan resah’ apabila jauh dari masjid, dan berasa sedih apabila tidak  di waktu-waktu solat berjemaah dan ketika majlis diadakan.

Firman Allah s.w.t dalam ayat 18 surah al-Taubah:

إِنَّمَا يَعْمُرُ مَسَاجِدَ اللَّهِ مَنْ آمَنَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ وَأَقَامَ الصَّلَاةَ وَآتَى الزَّكَاةَ وَلَمْ يَخْشَ إِلَّا اللَّهَ ۖ فَعَسَىٰ أُولَٰئِكَ أَنْ يَكُونُوا مِنَ الْمُهْتَدِينَ

Maksudnya:

“Hanyasanya yang layak memakmurkan (menghidupkan) masjid-masjid Allah itu ialah orang-orang yang beriman kepada Allah dan hari akhirat serta mendirikan sembahyang dan menunaikan zakat dan tidak takut melainkan kepada Allah, (dengan adanya sifat-sifat yang tersebut) maka adalah diharapkan mereka menjadi dari golongan yang mendapat petunjuk.”

Apakah pendorong yang mendorong seseorang itu untuk terus ke masjid jika bukan kerana rasanya cinta kepada Allah s.w.t dan rasul-Nya.  Kedatangannya tidak menjanjikan apa-apa habuan keduniaan.

Kesimpulannya beruntunglah orang yang dipilih oleh Allah s.w.t untuk solat berjemaah secara Istiqamah, marilah kita jadikan Ramadan sebagai permulaan untuk kita berazam untuk istiqamah solat berjemaah. Bukan mudah untuk kita mendidik hati untuk datang ke masjid secara beristiqamah. Buktinya lihatlah bagaimana masjid akan kembali lengang apabila menjelangnya satu syawal.  Beruntunglah orang yang hatinya bergantung dengan masjid kerana di akhirat nanti dia mendapat perlindungan Allah s.w.t.

2)CINTA: DUA ORANG YANG SALING MENCINTAI KERANA ALLAH, mereka bertemu kerana Allah dan berpisah juga kerana Allah.

Di sinilah kehebatannya ibadat hati iaitu mencintai orang lain kerana Allah. Dalam hadith yang lain Nabi s.a.w menyebut salah satu tanda seseorang itu mendapat kemanisan iman ialah DIA MENCINTAI SESEORANG SEMATA-MATA KERANA ALLAH.

Marilah dalam detik-detik akhir Ramadan ini kita beramal dengan doa Nabi Daud a.s

اللَّهُمَّ إنِّي أسْألُكَ حُبَّكَ ، وَحُبَّ مَنْ يُحِبُّكَ ، وَالعَمَلَ الَّذِي يُبَلِّغُنِي حُبَّكَ ، اللَّهُمَّ اجْعَلْ حُبَّكَ أحَبَّ إلَيَّ مِنْ نَفْسِي ، وأهْلِي ، وَمِنَ الماءِ البارِدِ ))

Ya Allah, sesungguhnya saya mohon kepadaMu untuk mencintaiMu dan mencintai orang yang cinta kepadaMu, juga perbuatan yang dapat menyampaikan diriku ke arah dapat mencintai padaMu.“Ya Allah, jadikanlah kecintaan padaMu itu yang lebih saya cintai daripada diri saya sendiri, juga melebihi kecintaan pada keluargaku serta melebihi kecintaan kepada air yang dingin.” Diriwayatkan oleh Imam Termidzi

3)TAKUT: Seorang yang diajak oleh wanita cantik dan berkedudukan untuk berzina lalu dia menjawab: ‘SESUNGGUHNYA AKU TAKUT KEPADA ALLAH”

Hal ini juga tentu pada wanita yang menolak ajakan lelaki yg berpenyakit hatinya…!

Apakah ibadat hati si hamba Allah ini sehingga dia berhak mendapat perlindungan Allah s.w.t  di saat manusia lemas dalam lautan peluh..ianya ialah rasa takut Allah swt.

” Ya Allah kurniakan kepada kami rasa takut kepadamu yg akan menghalang kami dari melakukan maksiat.”

Apakah perkara yang menghalang Nabi Yusuf a.s dari melakukan perbuatan zina dengan isteri  al-‘Aziz ? Ianya rasa takut kepada Allah s.w.t dan hati Nabi Yusuf a.s dipenuhi dengan RASA CINTA KEPADA ALLAH.

Inilah sifat yang perlu ada pada kita yang sedang menghadapi UJIAN CINTA yang melibatkan hubungan lelaki dan wanita…Dalam hadith Riyadussolihin ada diceritakan kisah tiga orang lelaki  yang bermusafir dan berlindung di gua, tiba-tiba gua tersebut tertutup. Maka masing-masing memohon kepada Allah s.w.t dengan amalan masing-masing. Akhirnya pintu gua itu terbuka dengan izin Allah s.w.t. Salah dari mereka menyebut:

Ya Allah, sesungguhnya saya mempunyai seorang  sepupu wanita – yang merupakan orang yang tercinta bagiku dari sekalian manusia – dalam sebuah riwayat disebutkan: Saya mencintainya sebagai kecintaan orangorang lelaki yang amat sangat kepada wanita – kemudian saya menginginkan dirinya, tetapi ia menolak kehendakku itu, sehingga pada suatu tahun ia memperoleh kesukaran. Iapun mendatangi tempatku, lalu saya memberikan seratus duapuluh dinar padanya dengan syarat ia bersedia untuk bersama denganku Ia berjanji sedemikian itu. Setelah saya dapat menguasai dirinya – dalam sebuah riwayat lain disebutkan: Setelah saya dapat duduk di antara kedua kakinya – sepupuku itu lalu berkata: “Takutlah engkau pada Allah dan jangan membuka cincin – maksudnya cincin di sini adalah kemaluan, maka maksudnya ialah jangan melenyapkan kegadisanku ini – melainkan dengan haknya – yakni dengan perkahwinan yang sah -, lalu sayapun meninggalkannya, sedangkan ia adalah yang amat tercinta bagiku dari seluruh manusia dan emas yang saya berikan itu saya biarkan dimilikinya. Ya Allah, jikalau saya mengerjakan yang sedemikian dengan niat untuk mengharapkan keridhaanMu, maka lapangkanlah kesukaran yang sedang kita hadapi ini.” (  HR al-Bukhari dan Muslim)

Kisah ini menunjukkan betapa hebatnya IBADAT HATI ini!

4)IKHLAS:

Terdapat dua ibadah yang terkandung makna ikhlas dalam 7 golongan ini:

PERTAMA : ORANG  bersedekah dengan menyembuyikannya hingga tangan kirinya tidak mengetahui apa yang diinfaqkan oleh tangan kanannya, serta

 

KEDUA: Seorang yang berzikir kepada Allah di kala sendiri hingga meleleh air matanya basah kerana menangis.”

Semua ibadah mestilah dilakukan dengan ikhlas kerana tanpa ikhlas amalan akan tertolak  . Di sini dicatatkan beberapa keikhlasan pada solat, infaq yang dilakukan secara tersembuyi dan menundukkan pandangan. Ini antara perkara yang memerlukan keikhlasan. Bayangkan seorang yang berada di negara empat muslim, berpuasa pada musim panas yang berlaku pada bulan Jun-Ogos..Ada masanya mereka akan berpuasa selama 17 jam dengan tahap kepanasan 46 darjah celsius, tiba-tiba seorang tidak dapat bergerak pada jam yang ke-16 kerana terlalu haus dan apabila dia masuk ke bilik dia bertemu dengan mesin penyejuk air akan tetapi dia tidak mampu untuk meminumnya swalaupun setitis, ,mengapa? Ini kerana takut semata-mata kepada Allah. Dari sinilah jelas sekali ibadat ikhlas dala, puasa demikian juga ibadat-ibadat yang lain

Andainya disaat orang ramai sedang dibuai mimpi dan seorang itu bangun pada jam 3.00 pagi sebelum subuh, dia kemudian solat tahajjud 8 rakaat. Dia tidak memberitahu sesiapa pun dan mengapa dia bangun? Dia tidak memberitahu mengapa dia menunaikan solat Isyak dan subuh. Yang dimahukan ialah menghampirkan diri kepada Allah dengan Qiamullail, dia tidak memberitahu sesiapa pun sehingga isterinya sendiri tidak tahu, Dia keluar dengan penuh tenang dari tempat tidur, kemudian berwuduk dan bersolat 8 rakaat tanpa memberitahu sesiapa pun membuktikan keikhlasannya.

Akhirnya marilah pada saat-saat akhir Ramadan ini kita memperbanyakkan doa ini kepada Allah s.w.t:

اللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوذُ بِكَ مِنْ الْعَجْزِ وَالْكَسَلِ وَالْجُبْنِ وَالْبُخْلِ وَالْهَرَمِ وَعَذَابِ الْقَبْرِ اللَّهُمَّ آتِ نَفْسِي تَقْوَاهَا وَزَكِّهَا أَنْتَ خَيْرُ مَنْ زَكَّاهَا أَنْتَ وَلِيُّهَا وَمَوْلَاهَا اللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوذُ بِكَ مِنْ عِلْمٍ لَا يَنْفَعُ وَمِنْ قَلْبٍ لَا يَخْشَعُ وَمِنْ نَفْسٍ لَا تَشْبَعُ وَمِنْ دَعْوَةٍ لَا يُسْتَجَابُ لَهَا

Ya Allah ya Tuhanku, aku berlindung kepada-Mu dari kelemahan, kemalasan, ketakutan, kekikiran, nyanyuk, dan siksa kubur. Ya Allah ya Tuhanku, berikanlah ketakwaan kepada jiwaku, sucikanlah ia, sesungguhnya Engkaulah sebaik-baik Dzat yang dapat mensucikannya, Engkaulah yang menguasai dan yang menjaganya. Ya Allah ya Tuhanku, sesungguhnya aku berlindung kepada-Mu dari ilmu yang tidak berguna, hati yang tidak khusyu’, nafsu yang tidak pernah puas, dan doa yang tidak dimakbulkan.'”(RIWAYAT  IMAM MUSLIM)

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s