Nota 23 Ramadan Billionare Pahala

Nota 23 Ramadan “ Billionare Pahala”

Dunia adalah tempat untuk beramal soleh dan mengumpul sebanyak mungkin pahala yang boleh. Sebab itu kita melihat generasi salaf berlumba-lumba untuk beramal soleh mengharapkan pahala dari sisi Allah s.w.t. Mereka sanggup mengkhatam al-Qur’an dengan angka yang dikira angka sebagai angka yang pelik oleh kita umat Islam akhir zaman. Sebahagiannya telah dicatatkan dalam nota Ramadan yang lalu. Mereka sanggup berjaga malam untuk beribadah. Asad bin ‘Amru mencatatkan bahawa IMAM ABU HANIFAH SOLAT SUBUH DENGAN WUDUK ISYAK SELAMA 40 TAHUN! HAMPIR KESELURUHAN MALAMNYA DIHABISKAN UNTUK MEMBACA AL-QUR’AN PADA SATU RAKAAT. TANGISAN BELIAU DI DENGAR SEHINGGA JIRANNYA BERASA SIMPATI DENGAN BELIAU. DAN ADA RIWAYAT YANG MENYATAKAN DIA MENINGGAL DUNIA DALAM SUASANA DIA TELAH MENGKHATAM AL-QUR’AN SEBANYAK 7000 KALI.”

Di dalam kitab Siyar ‘Alam al-Nubala pula dipetik dari Husayn bin ‘Amru  al-Anqazi: Bahawa apabila Abdullah bin Idris Rahimahullah hampir kepada ajalnya, anak perempuannya menangis, lantas dia berkata: “Janganlah kamu menangis!DAKU TELAH KHATAM DI RUMAH INI 4000 KALI”

Yahya al-Hamani menyebut semasa Abu Bakar bin ‘Ayyash berada dalam keadaan nazak, adik perempuannya menangis, lalu dia bertanya: “Apakah yang menyebabkan kamu menangis?” Lihatlah kepada sudut itu. Di sana saya telah mengkhatam al-Qur’an SEBANYAK 18000 KALI KHATAM.”

Imam Nawawi pula menyebut dalam Syarah Imam Muslim bahawa anak lelaki kepada Abu Bakar bin ‘Ayyash  berkata: Bapaku berkata: Bahawa bapamu tidak pernah melakukan perbuatan zina. Dia mengkhatam al-Qur’an  sejak 30 tahun yang lalu, setiap hari sekali. Dan kami juga memetik riwayat bahawa Abu Bakar berkata kepada anaknya:

“Wahai anakku! Jangan sekali-kali kamu melakukan maksiat di bilik ini. Saya telah khatam al-Qur’an di dalamnya sebanyak 12 000 KALI KHATAM

Ganjaran pahala yang diberikan oleh Allah s.w.t tidak boleh dibandingkan dengan DUNIA. Dua rakaat fajar disebut oleh Nabi s.a.w lebih baik dari dunia dan isinya. Ini baru solat sunat fajar yang hukumnya sunat maka bagaimana dengan ibadat yang wajib! Dengan melakukan solat sunat fajar dua rakaat kita lebih kaya dari Bill Gate! Kita lebih kaya  dari Robert Corp! Inilah kelebihan yang Allah s.w.t berikan kepada hamba-hambanya yang soleh yang beramal dengan ilmu yang dipelajari.

Berapa pahala sekali khatam al-Qur’an

Pahala membaca al-Qur’an

Al-Zarkashi menyebut dalam kitabnya al-Burhan fi Ulum al-Qur’an. Beliau memetik dari  Imam Abu Bakar Ahmad bin al-Husayn bin Mihran al-Muqri’ (Meninggal dunia 381H) usaha mengira bilangan huruf al-Qur’an mengambil masa 4 bulan  menggunakan biji gandum. SUMBER: AL-BURHAN FI ULUM AL-QUR’AN , JILID 1, HAL.347.  al-Zarkashi menyebut:

  • BIL SURAH : 114
  • BIL AYAT: 6236
  • BIL PERKATAAN:77439
  • BIL HURUF:323015

 

Nabi s.a.w memberitahu bahawa pada setiap huruf yang dibaca maka ganjaran pahalanya ialah sepuluh kali ganda. Maka ganjaran pahala setiap kali khatam al-Quran ialah 323015x 10= 3,230,150. Merujuk kepada kisah yang disebut diawal catatan ini dinyatakan  Imam Abu Hanifah khatam al-Quran 7000 kali x 3,230,150=2, 261, 105,000.

Sekali Khatam al-Qur’an Dalam Solat lebih baik dari 24 Ribu Juta!

Dalam catatan yang lepas saya ada menyebut hadith yang menerangkan kelebihan orang yang membaca 3 ayat al-Qur’an dalam solat lebih baik dari 3 ekor unta yang bunting, 4 ayat al-Qur’an yang dibava dalam solat lebih baik dari 4 ekor bunting dan begitulah seterusnya.

Maknanya sekali khatam al-Quran ia lebih baik dari 6236 ekor yang bunting…Nabi (s.a.w) menyebut lebih baik..kalau nak kira dari segi nilai semasa harga seekor unta sekitar RM4000 ringgit…ini unta yang biasa…bagaimana pula kalau unta yang bunting…6236Xrm4k=24,944,000 …sekali khatam al-Qur’an dalam solat lebih baik dari RM24  RIBU JUTA….الله الله الله. Bayangkan seperti yang ustaz sebelum ini Saidina Uthman khatam al-Qur’an dalam satu rakaat witir…maknanya Saidina Uthman memperolehi suatu yang lebih baik dari RM 24 RIBU juta!!!! Hanya pada satu malam sahaja…. سبحان الله…keimanan kepada Allah akan menyebabkan kita merasai besarnya nilai al-Qur’an….Itu baru sekali khatam al-Qur’an dalam solat…Bayangkan berapa pahala yang telah diperolehi oleh Syaikh Dr. Abdul Rahman al-Sudays.

Berlumba-lumba melakukan amalan pada malam al-Qadar

Allah s.w.t menjanjikan pahala beribadat pada malam al-Qadar lebih baik dari seribu bulan. Justeri generasi awal berlumba-lumba mengkhatam al-Qur’an pada akhir Ramadan. Bayangkan seorang yang mengkhatam al-Qur’an  pada malam Lailatul Qadar akan mendapat RM24 RIBU JUTA X Bonus 1000 bulan= 83 tahun 4 bulan  bersamaan

BERFIKIRLAH UNTUK MENCIPTA SATU PROGRAM YANG DAPAT DIMANFAATKAN OLEH ORANG LAIN

Antara cara memperbanyakkan pahala ialah memulakan satu sunnah atau amalan yang baik. Sabda Rasulullah s.a.w:

مَنْ سَنَّ في الإسلامِ سنَّةً حَسَنَةً فَلَهُ أجْرُهَا، وَأجْرُ مَنْ عَمِلَ بِهَا بَعْدَهُ،مِنْ غَيرِ أنْ يَنْقُصَ مِنْ أُجُورهمْ شَيءٌ،وَمَنْ سَنَّ في الإسْلامِ سُنَّةً سَيِّئَةً كَانَ عَلَيهِ وِزْرُهَا ، وَوِزْرُ مَنْ عَمِلَ بِهَا مِنْ بَعْدِهِ ، مِنْ غَيرِ أنْ يَنْقُصَ مِنْ أوْزَارِهمْ شَيءٌ )) ( ) رواه مسلم .

“Barangsiapa yang mengajak ke arah kebaikan, maka ia memperoleh pahala sebagaimana pahala-pahala orang-orang yang mengikutinya, tanpa dikurangi sedikitpun dan dari pahala-pahala mereka yang mencontohnya itu, sedang barangsiapa yang mengajak kearah keburukan, maka ia memperoleh dosa sebagaimana dosa-dosa orang-orang yang mengikutinya, tanpa dikurangi sedikitpun dari dosa-dosa mereka yang mencontohnya itu.” (Riwayat Muslim)

Antara pahala yang tidak putus ialah ilmu yang bermanfaat yang diajar oleh seorang guru. Begitu juga program yang dilaksanakan dari satu generasi kepada satu generasi. Saya mengambil contoh tempat saya menuntut ilmu di peringkat menengah satu masa dahulu (1990-1995). Saya tidak tahu siapa yang memulakan bacaan al-Ma’thurat di sekolah. Sehingga hari ini al-Ma’thurat masih menjadi amalan di sekolah tersebut. Pahala yang tidak putus akan selagi mana Sunnah yang baik itu berterusan. Demikian juga al-Syahid Hasan al-Banna yang menyusun al-Ma’thurat.

Bayangkan berapa banyak pahala yang diperolehi oleh pengasas mazhab, Imam Syafie, Maliki, Hambali, Hanafi..ulama tafsir…ulama hadith..Imam Ibnu Jarir al-Tabari, Imam al-Bukhari, Imam Muslim…Sultan Solahuddin al-Ayyubi, Sultan Muhammad al-Fatih dan pahala yang sama pasti diperolehi oleh Rasulullah s.a.w dan para sahabat.

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s