NOTA 25 RAMADAN ” WANITA AHLI SYURGA”

NOTA 25 RAMADAN ” WANITA AHLI SYURGA”

Sabda Rasulullah saw:

إِذَا صَلَّتِ المَرْأَةُ خَمْسَهَا، وَصَامَتْ شَهْرَهَا، وَحَصَّنَتْ فَرْجَهَا، وَأَطَاعَتْ بَعْلَهَا ،  دَخَلَتْ  الجَنَّةَ مِنْ أَيِّ أَبْوَابِ الجَنَّةِ شَائَتْ

Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: “Apabila seseorang wanita melakukan solat lima waktu, puasa Ramadan, memelihara maruahnya, dan taat suami, maka dia telah masuk mana-mana pintu syurga yang kamu kehendaki.” 

HR Ibnu Hibban no.4163 dari Abu Hurairah r.a. Ia dihukum sohih oleh Syu’aib al-Arnaut. Lafaz hadith dari Ibnu Hibban. Ia juga diriwayatkan dari Abdul Rahman bin ‘Auf disisi Imam Ahmad, no. 1662, disebut oleh al-Haythami dalam al-Majma’ , jilid 4, hal. 306 dan menambah ia kepada al-Tabarani dalam Mu’jam al-Awsat dan menyebut dalam riwayat ini ada Ibnu Lahi’ah. Menurutnya hadith ini hasan.

Allah swt Maha Pemurah dan Penyayang ke atas hamba-hambanya. Bagi kaum wanita ada 4 tiket untuk mereka masuk ke syurga, iaitu apabila mereka berjaya

(1)menjaga SOLAT fardhu

(2) Berpuasa di bulan Ramadhan

(3)MENJAGA KEHORMATANNYA

(4) TAAT kepada suami .

BERBANDING KAUM LELAKI, sekalipun dia sudah berumahtangga tanggung jawab terhadap ibu bapa tidak terlepas berbanding dengan wanita yang sudah berkahwin ketaatannya adalah kepada suami.

MUSLIMAH!

Tetapi cuba kita renungkan kembali sejauh manakah kita telah berjaya meraih keempat-empat perkara ini dengan sebaik-baiknya. SOLAT fardhu ADAKAH DITUNAI DI AWAL WAKTU? SEJAUH MANA KHUSYUKNYA? Sejauh mana ia menjadi keutamaan dalam rutin harian kita.  Ada juga yang SOLATNYA TIDAK DAPAT MENCEGAHNYA DARI PERBUATAN KEJI DAN MUNGKAR. Semasa SOLAT

sahaja aurat ditutup tetapi selepas itu kita kembali dengan pakaian yang mendedahkan aurat.

MUSLIMAH!

Sejauh manakah puasa kita mencapai tahap TAQWA? Adakah puasa kita sekadar menahan lapar dan dahaga tetapi mulut kita masih mengumpat. Ingat Nabi saw memberitahu bahawa ahli neraka paling ramai adalah WANITA disebabkan mereka tidak menjaga LIDAH mereka. Berhati-hatilah wahai saudaraku yang bergelar MUSLIMAH!

MUSLIMAH

Berapa wanita hari ini yang menggadai maruah kurniaan Allah? Kecantikan yang sepatutnya menjadi penyejuk mata kepada suami telah disalah gunakan. Ia digunakan untuk menggoda kaum lelaki. Fenomena yang tidak berlaku pada generasi awal Islam yang tidak dapat disembunyikan lagi. Wanita keluar rumah tidak menjaga aurat, bertabarruj, bergaul bebas. Anak-anak gadis berpegang tangan dengan lelaki asing bahkan ada yang berani berciuman di tempat-tempat awam, di dalam LRT…di taman-taman semata-mata memuaskan nafsu syahwat semata…mereka lupa soal pahala dan dosa. Ia yang sepatutnya di simpan dengan baik untuk BAKAL SUAMI anda bagi yang belum berkahwin. Ada wanita  yang berzina dengan orang yang bukan suaminya. Ada juga wanita yang sanggup menjual harga diri  dengan menjadi pelacur untuk mendapatkan wang sesuap nasi..BERAPA BANYAK HARI INI KITA MENDENGAR BERITA YANG MENYAYAT HATI kelahiran anak zina semakin bertambah dan berleluasa. Yang lebih menyedihkan apabila isteri orang berzina dengan suami orang.

MUSLIMAH
Ketaatan kepada suami dibuat sambil lewa, ti9dak bersungguh-sungguh…Ramai wanita bekerja yang lebih mengutamakana kerjayanya dari MELAYAN SUAMI SEDANGKAN NABI SAW MENYEBUT:

لَوْ كُنْتُ آمِرًا أَحَدًا أَنْ يَسْجُدَ لِغَيْرِ اللهِ، لأَمَرْتُ المَرْأَةَ أَنْ تَسْجُدَ لِزَوْجِهَا، وَالَّذِي نَفْسُ مُحَمَّدٍ بِيَدِهِ، لاَ تُؤَدِّي المَرْأَةُ حَقَّ رَبِّهَا حَتَّى تُؤَدِّيَ حَقَّ زَوْجِهَا…
Maksudnya: ” Sekiranya ada seorang yang boleh sujud selain Allah nescaya aku akan perintahkan kamu untuk sujud kepada suaminya. Demi diri Muhammad yang di bawah kuasanya, seorang wanita dikira tidak menunaikan hak tuhannya sehingga dia menunaikan hak suaminya…

HR Ibnu Majah dalam kitab Nikah, Bab Hak Suami oleh isteri no.1853 dari Hadith Abdullah bin Abu Awfa.

MUSLIMAH

Sepatutnya ANDA kena banyak menangisi diri yang gagal menunaikan amanah Allah itu. Bayangkanlah, baginda  s.a.w ditunjukkan di dalam neraka itu paling banyak ahlinya adalah terdiri dari KAUM WANITA

Sabda Nabi saw:

عَنْ أَبِي سَعِيدٍ الْخُدْرِيِّ قَالَ : خَرَجَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي أَضْحَى أَوْ فِطْرٍ إِلَى الْمُصَلَّى فَمَرَّ عَلَى النِّسَاءِ فَقَالَ : ( يَا مَعْشَرَ النِّسَاءِ تَصَدَّقْنَ فَإِنِّي أُرِيتُكُنَّ أَكْثَرَ أَهْلِ النَّارِ ) فَقُلْنَ : وَبِمَ يَا رَسُولَ اللَّهِ ؟ قَالَ: ( تُكْثِرْنَ اللَّعْنَ وَتَكْفُرْنَ الْعَشِير مَا رَأَيْتُ مِنْ نَاقِصَاتِ عَقْلٍ وَدِينٍ أَذْهَبَ لِلُبِّ الرَّجُلِ الْحَازِمِ مِنْ إِحْدَاكُنَّ ) قُلْنَ : وَمَا نُقْصَانُ دِينِنَا وَعَقْلِنَا يَا رَسُولَ اللَّهِ ؟ قَالَ : ( أَلَيْسَ شَهَادَةُ الْمَرْأَةِ مِثْلَ نِصْفِ شَهَادَةِ الرَّجُلِ ) قُلْنَ : بَلَى ، قَالَ : ( فَذَلِكِ مِنْ نُقْصَانِ عَقْلِهَا أَلَيْسَ إِذَا حَاضَتْ لَمْ تُصَلِّ وَلَمْ تَصُمْ ) قُلْن َ: بَلَى ، قَالَ : ( فَذَلِكِ مِنْ نُقْصَانِ دِينِهَا ) رواه البخاري 304 .

Dari Abu Sa’id Al Khudri  r.a  berkata, Rasulullah (s.a.w) pada hari raya ‘Idul Adha atau ‘IdulFitri keluar menuju tempat solat, baginda melalui  para wanita seraya bersabda:

Wahai para wanita! Hendaklah kalian bersedekah  sebab ditunjukkan kepadaku bahawa KALIAN ADALAH YANG PALING RAMAI MENGHUNI NERAKA

Kami bertanya, Apa sebabnya wahai Rasulullah?

Baginda (s.a.w) menjawab: Kalian banyak melaknat dan banyak mengingkari pemberian suami. Dan aku tidak pernah melihat dari tulang laki-laki yang akalnya lebih cepat hilang dan lemah agamanya selain kalian. ?

Kami bertanya lagi, Wahai Rasulullah, apa tanda dari kurangnya akal dan lemahnya agama?

Baginda (s.a.w) menjawab: Bukankah persaksian seorang wanita setengah dari persaksian laki-laki? Kami jawab, Benar.

Baginda (s.a.w) berkata lagi:Itulah kekurangan akalnya. Dan bukankah seorang wanita bila dia sedang haid dia tidak solat dan puasa? 

Kami jawab, Benar.

Baginda s.a.w berkata: Itulah kekurangan agamanya.

HR al-Bukhari no. 304, Kitab Haid, Bab Orang Yang Haid meninggalkan puasa.

 

 

Sabda Nabi s.a.w:

عن جَابِرِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ قَالَ: شَهِدْتُ مَعَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الصَّلاةَ يَوْمَ الْعِيدِ فَبَدَأَ بِالصَّلاةِ قَبْلَ الْخُطْبَةِ بِغَيْرِ أَذَانٍ وَلا إِقَامَةٍ ثُمَّ قَامَ مُتَوَكِّئًا عَلَى بِلالٍ فَأَمَرَ بِتَقْوَى اللَّهِ وَحَثَّ عَلَى طَاعَتِهِ وَوَعَظَ النَّاسَ وَذَكَّرَهُمْ ثُمَّ مَضَى حَتَّى أَتَى النِّسَاءَ فَوَعَظَهُنَّ وَذَكَّرَهُنَّ فَقَالَ : ( تَصَدَّقْنَ فَإِنَّ أَكْثَرَكُنَّ حَطَبُ جَهَنَّمَ ) فَقَامَتِ امْرَأَةٌ مِنْ سِطَةِ النِّسَاءِ سَفْعَاءُ الْخَدَّيْنِ فَقَالَتْ : لِمَ يَا رَسُولَ اللَّهِ ؟ قَالَ : ( لأَنَّكُنَّ تُكْثِرْنَ الشَّكَاةَ وَتَكْفُرْنَ الْعَشِيرَ) قَالَ : فَجَعَلْنَ يَتَصَدَّقْنَ مِنْ حُلِيِّهِنَّ يُلْقِينَ فِي ثَوْبِ بِلالٍ مِنْ أَقْرِطَتِهِنَّ وَخَوَاتِمِهِنَّ . رواه مسلم 885 .

Dari Jabir bin Abdullah ra dia berkata:

“ Aku telah mengikuti solat hari raya bersama Rasulullah s.a.w. Baginda (s.a.w)  memulakannya dengan solat sebelum menyampaikan khutbah, tanpa disertai azan dan Iqamah. Setelah itu baginda s.a.w berdiri sambil bersandar pada tangan Bilal. Kemudian baginda s.a.w  memerintahkan untuk selalu bertakwa kepada Allah, dan memberikan anjuran untuk selalu mentaati-Nya. Baginda  juga memberikan nasihat kepada manusia dan mengingatkan mereka. Setelah itu, beliau bergerak hingga sampai di tempat kaum wanita. Baginda  s.a.w pun memberikan nasihat dan peringatan kepada mereka. Baginda s.a.w bersabda: Bersedekahlah kalian, kerana kebanyakan kalian akan menjadi BAHAN BAKAR  neraka jahannam. Maka berdirilah seorang wanita terbaik di antara mereka dengan wajah pucat seraya bertanya, Kenapa ya Rasulullah? Baginda s.a.w menjawab:

((KERANA KALIAN LEBIH BANYAK MENGADU (( MENGELUH)) DAN MENGINGKARI KELEBIHAN DAN KEBAIKAN SUAMI))

Akhirnya mereka pun menyedekahkan perhiasan yang mereka miliki dengan melemparkannya ke dalam kain yang dihamparkan Bilal, termasuk cincin dan kalung-kalung mereka. (Hadith riwayat Muslim no. 885)

MUSLIMAH! INI PESANAN SEORANG SAHABAT SAYA USTAZ ABDULLAH HAMZAH YANG SAYA PETIK ARTIKELNYA TANPA SEBARANG PENAMBAHAN

 

”…BAYANGKAN  badan-badan  KALIAN akan disambar oleh api neraka dan terbakar rentung dan akan diperbaharui lagi daging-daging tubuh lalu dibakar lagi hingga mengikut sebanyak mana dosa yang telah kita lakukan itu.

Beruntunglah bagi mereka-mereka yang beramal soleh. Wanita-wanita yang solehah akan disambut oleh ‘wildan-wildan’nya (suami) diiringi dan serta diperelokkan kedudukannya di dalam syurga.

Rebutlah pangkat wanita solehah yang bertaqwa kerana ianya tidak dapat dijual beli dengan dunia ini. Malahan tarafnya jauh lebih tinggi jika dibandingkan dengan apa jua pangkat nilaian di dunia ini. Semua kemegahan-kemegahan dunia ini tidak kekal lama dan biasanya kalau seseorang itu telah pencen ia akan kesepian dan dilupakan.

Seorang isteri yang solehah, dia akan melayani suaminya begitu baik sekali sebab itu merupakan tuntutan yang telah diwajibkan ke atasnya untuk dilaksanakan setelah diikat dengan ikatan ijab dan kabul. Inilah perbezaannya taraf seorang isteri dengan seorang pelacur di mana dia juga memberikan layanan yang baik kepada pelanggannya. Tetapi layanannya itu atas dasar untuk mendapatkan wang. Manakala seorang isteri yang solehah setiap perkara yang dilakukan semata-mata untuk mentaati Allah, demi untuk mendapat keredhaan-Nya.

Bila suami berhajat, hendaklah segera mendapatkannya dan tinggalkan kerja-kerja yang sedang dilakukan. Hiasilah diri dengan pakaian yang menarik, bersolek dan memakai bau-bauan. Jangan bimbangkan anak-anak yang menangis ketika itu …

Ramai juga kaum wanita hari ini berjaya melayani suaminya dengan baik tapi bila saja suami sebut hendak kahwin seorang lagi dia mula tarik muka empat belas, hempas itu, hempas ini malah boleh jadi perang besar. inilah yang dinamakan cinta nafsu. Dia mahu dia seorang sahaja menguasai kasih sayang suami. Padanya bermadu itu suatu yang hina dan tidak mengapa kalau si suami memiliki perempuan simpanan walau sebanyak manapun.

Seorang isteri yang bertaqwa, dia tidak peduli samada hidupnya terpaksa bermadu dua, tiga atau empat sekalipun sebab itu bukan urusannya malah sebuah ketentuan dari Tuhan untuk menguji sejauh mana keikhlasannya melayani suami. Dia tidak akan ambil kisah sekiranya suaminya mengecilkan hatinya malah di hati kecilnya akan sering berkata, “Ini tugas aku dengan Allah, aku mesti laksanakan”. Akhirnya tidak timbul perkelahian bila bermadu bila setiap isteri telah faham dengan kedudukannya.

Hanya isteri solehah saja yang gembira bila dimadukan sebab suaminya telah menyelamatkan seorang lagi hamba Allah bila dikahwinkan. …
Untuk mencapai makam isteri yang solehah dan bertaqwa bukanlah semudah yang diucapkan. Kita mesti berusaha untuk mengikis sebanyak mungkin mazmumah yang terdapat dalam diri dan selalu berharap kepada Allah supaya dimasukkan sifat-sifat mahmudah dan dibantu ketika sedang bermujahadah di dalam menghadapi berbagai ujian.
PENUTUPNYA kepada semua muslimah SEMOGA ALLAH SWT MEMPERMUDAHKAN KALIAN UNTUK KE SYURGA

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s