Category Archives: Kuliah Subuh

AMALAN AHLI SYURGA: HADITH-HADITH PILIHAN DARI KITAB RIYADUSSOLIHIN

HADITH 1: PEMBUNUH DAN YANG DIBUNUH MASUK SYURGA (HADITH 24)

وعن أبي هريرة رضي الله عنه  أنَّ رسولَ الله صلى الله عليه وسلم  قَالَ : (( يَضْحَكُ اللهُ سُبْحَانَهُ وَتَعَالَى إِلَى رَجُلَيْنِ يقْتلُ أَحَدهُمَا الآخَرَ يَدْخُلانِ الجَنَّةَ ، يُقَاتِلُ هَذَا في سَبيلِ اللهِ فَيُقْتَلُ ، ثُمَّ يتُوبُ اللهُ عَلَى القَاتلِ فَيُسْلِم فَيُسْتَشْهَدُ )) مُتَّفَقٌ عليه .

Dan dari Abu Hurairah r.a. bahawasanya Rasulullah (s.a.w.) bersabda:

“Allah (s.w.t)  tertawa – merasa senang – kepada dua orang yang seorang membunuh pada lainnya, kemudian keduanya dapat memasuki syurga.

Seorang dari mereka berdua berperang fisabilillah kemudian ia dibunuh, selanjutnya Allah menerima taubat orang yang membunuhnya tadi, kemudian dia memeluk Islam dan selanjutnya dibunuh  pula sebagai seorang syahid.” (Muttafaq ‘alaih)

HADITH 2: BERSABAR ATAS KEHILANGAN ORANG YANG DISAYANGI(HADITH 32)

وعن أبي هريرة رضي الله عنه : أنَّ رسولَ الله صلى الله عليه وسلم ، قَالَ : (( يَقُولُ اللهُ تَعَالَى : مَا لعَبدِي المُؤْمِنِ عِنْدِي جَزَاءٌ إِذَا قَبَضْتُ صَفِيَّهُ  مِنْ أهْلِ الدُّنْيَا ثُمَّ احْتَسَبَهُ إلاَّ الجَنَّةَ )) رواه البخاري

Dari Abu Hurairah (r.a) bahawasanya Rasulullah (s.a.w) bersabda: Berfirman Allah (s.w.t):

“Tidak ada balasan bagi seseorang hamba-Ku yang mu’min di sisi-Ku, di waktu Aku

mengambil – mematikan – kekasihnya dari ahli dunia, kemudian ia mengharapkan keridhaanAllah, melainkan orang itu akan mendapatkan syurga.” (Riwayat Bukhari)

 

 

HADITH 3: BERSABAR (HADITH 34)

 

وعن أنس رضي الله عنه ، قَالَ : سمعتُ رسولَ الله صلى الله عليه وسلم، يقول : (( إنَّ الله عزوجل ، قَالَ : إِذَا ابْتَلَيْتُ عبدي بحَبيبتَيه فَصَبرَ عَوَّضتُهُ مِنْهُمَا الجَنَّةَ )) يريد عينيه ، رواه البخاري .

Dari Anas r.a., katanya: “Saya mendengar Rasululiah s.a.w. bersabda:

“Sesungguhnya Allah ‘Azzawajalla berfirman:

“Jikalau Aku menguji  hamba-Ku dengan melenyapkan kedua matanya- iaitu  menjadi buta, kemudian ia bersabar, maka untuknya akan kuberi ganti syurga kerana kehilangan keduanya yakni kedua matanya itu.” (Riwayat Bukhari)

HADITH 4: BERSABAR ATAS KESAKITAN (HADITH 35)

 

وعن عطَاء بن أبي رَباحٍ ، قَالَ : قَالَ لي ابنُ عَباسٍ رضي اللهُ عنهما : ألاَ أُريكَ امْرَأةً مِنْ أَهْلِ الجَنَّة ؟ فَقُلْتُ: بَلَى، قَالَ : هذِهِ المَرْأةُ السَّوداءُ أتتِ النَّبيَّ r، فَقَالَتْ : إنّي أُصْرَعُ([1]) ، وإِنِّي أتَكَشَّفُ ، فادْعُ الله تَعَالَى لي . قَالَ : (( إنْ شئْتِ صَبَرتِ وَلَكِ الجَنَّةُ ، وَإنْ شئْتِ دَعَوتُ الله تَعَالَى أنْ يُعَافِيكِ )) فَقَالَتْ : أَصْبِرُ ، فَقَالَتْ : إنِّي أتَكَشَّفُ فَادعُ الله أنْ لا أَتَكَشَّف ، فَدَعَا لَهَا . مُتَّفَقٌ عَلَيهِ

Dari ‘Atha’ bin Abu Rabah, katanya: “Ibnu Abbas radhiallahu ‘anhuma bertanya kepadaku: “Apakah engkau suka saya tunjukkan seorang wanita yang tergolong ahli syurga?”

Saya berkata: “Baiklah.” Ia berkata lagi: “Wanita hitam itu pernah datang kepada Nabi s.a.w.lalu berkata: “Sesungguhnya saya ini terserang oleh penyakit dirasuk jin dan oleh sebab itu lalu saya membuka aurat tubuhku. Oleh kerananya haraplah tuan mendoakan untuk saya kepada Allah – agar saya sembuh.”

Baginda s.a.w. bersabda: “Jikalau engkau suka hendaklah bersabar saja dan untukmu adalah syurga, tetapi jikalau engkau suka maka saya akan mendoakan untukmu kepada Allah Ta’ala agar penyakitmu itu disembuhkan olehNya.”

Wanita itu lalu berkata: “Saya bersabar,” lalu katanya pula: “Sesungguhnya kerana penyakititu, saya membuka aurat tubuh saya. Kalau begitu sudilah Tuan mendoakan saja untuk sayakepada Allah agar saya tidak sampai membuka aurat tubuh itu.” Nabi s.a.w. lalu mendoakan untuknya – sebagaimana yang dikehendakinya itu.” (Muttafaq ‘alaih)


([1]) من الصرع وهو مرض معروف نسأل الله العافية .

IKTIBAR DARI PERANG UHUD

CATATAN: CERAMAH INI MERUPAKAN KULIYAH SUBUH PADA 14 SYAWAL 1433H YANG DISAMPAIKAN DI MASJID NEGERI SABAH MENGUPAS PERISTIWA UHUD BERDASARKAN AYAT SURAH ALI IMRAN YANG DICATATKAN SELEPAS VIDEO INI DAN HIMPUNAN HADITH2 BERHUBUNG PERANG UHUD DALAM  PAUTAN DI BAWAH:

https://abuawatif.wordpress.com/2012/09/01/himpunan-hadith-hadith-berkaitan-peperangan-uhud/

Allah (s.w.t) berfirman dalam surah Ali Imran

140. Jika kamu (dalam peperangan Uhud) mendapat luka (tercedera), maka sesungguhnya kaum (musyrik yang mencerobohi kamu) itu telah (tercedera juga dan) mendaapat luka yang sama (dalam peperangan Badar). dan demikian itulah keadaan hari-hari (dunia ini dengan peristiwa-peristiwa kemenangan atau kekalahan), Kami gilirkan dia antara sesama manusia, (supaya menjadi pengajaran) dan supaya nyata apa yang diketahui Allah tentang orang-orang yang tetap beriman (dan yang sebaliknya), dan juga supaya Allah menjadikan sebahagian di antara kamu orang-orang yang mati Syahid. dan (ingatlah), Allah tidak suka kepada orang-orang yang zalim.

141. Dan juga supaya Allah membersihkan orang-orang yang beriman (dari dosa-dosa mereka) dan membinasakan orang-orang Yang kafir.

142. Adakah kamu menyangka Bahawa kamu akan masuk syurga padahal belum lagi nyata kepada Allah (wujudnya) orang-orang Yang berjihad (yang berjuang Dengan bersungguh-sungguh) di antara kamu, dan (belum lagi) nyata (wujudnya) orang-orang Yang sabar (tabah dan cekal hati Dalam perjuangan)?

143. Dan sesungguhnya kamu telah mengharap-harapkan mati Syahid (dalam perang Sabil) sebelum kamu menghadapinya. maka sesungguhnya kamu (sekarang) telahpun menyaksikannya dan kamu sedang melihatnya (dengan mata kepala sendiri).

144. dan Muhammad itu tidak lain hanyalah seorang Rasul yang sudahpun didahului oleh beberapa orang Rasul (yang telah mati atau terbunuh). jika demikian, kalau ia pula mati atau terbunuh, (patutkah) kamu berbalik (berpaling tadah menjadi kafir)? dan (ingatlah), sesiapa yang berbalik (menjadi kafir) maka ia tidak akan mendatangkan mudarat kepada Allah sedikitpun; dan (sebaliknya) Allah akan memberi balasan pahala kepada orang-orang yang bersyukur (akan nikmat Islam yang tidak ada bandingannya itu).

145. Dan (tiap-tiap) makhluk yang bernyawa tidak akan mati melainkan  dengan izin Allah, Iaitu ketetapan (ajal) yang tertentu masanya (yang telah ditetapkan oleh Allah). dan (dengan yang demikian) sesiapa yang menghendaki balasan dunia, Kami berikan bahagiannya dari balasan dunia itu, dan sesiapa yang menghendaki balasan akhirat, Kami berikan behagiannya dari balasan akhirat itu; dan Kami pula akan beri balasan pahala kepada orang-orang yang bersyukur.

146. Dan berapa banyak dari Nabi-nabi (dahulu) telah berperang dengan disertai oleh ramai orang-orang yang taat kepada Allah, maka mereka tidak merasa lemah semangat akan apa yang telah menimpa mereka pada jalan (ugama) Allah dan mereka juga tidak lemah tenaga dan tidak pula mahu tunduk (kepada musuh). dan (ingatlah), Allah sentiasa mengasihi orang-orang yang sabar.

147. Dan tidaklah ada yang mereka ucapkan (semasa berjuang), selain daripada berdoa dengan berkata: “Wahai Tuhan kami! ampunkanlah dosa-dosa Kami dan perbuatan Kami yang melampau dalam urusan kami, dan teguhkanlah tapak pendirian Kami (dalam perjuangan); dan tolonglah Kami mencapai kemenangan terhadap kaum yang kafir.

148. Oleh itu, Allah memberikan mereka pahala dunia (Kemenangan dan nama yang harum), dan pahala akhirat yang sebaik-baiknya (Nikmat syurga yang tidak ada bandingannya). dan (ingatlah), Allah sentiasa mengasihi orang-orang yang berbuat kebaikan.

149. Wahai orang-orang yang beriman! jika kamu taatkan orang-orang yang kafir nescaya mereka akan menolak kamu kembali kepada kekufuran, lalu menjadilah kamu orang-orangyang rugi.

150. (Janganlah kamu taatkan mereka!) bahkan (taatlah kepada) Allah Pelindung kamu, dan Dia lah sebaik-baik Penolong.

151. Kami akan isikan hati orang-orang kafir itu dengan perasaan gerun, disebabkan mereka mempersekutukan Allah dengan benda-benda (yang mereka sembah) yang Allah tidak menurunkan sebarang keterangan yang membenarkannya. dan (dengan yang demikian) tempat kembali mereka ialah neraka, dan itulah seburuk-buruk tempat tinggal bagi orang-orang zalim.

152. dan Demi sesungguhnya, Allah telah menepati janjinya (memberikan pertolongan) kepada kamu ketika kamu (berjaya) membunuh mereka (beramai-ramai) Dengan izinNya, sehingga ke masa kamu lemah (hilang semangat untuk meneruskan perjuangan) dan kamu berbalah Dalam urusan (perang) itu, serta kamu pula menderhaka (melanggar perintah Rasulullah) sesudah Allah perlihatkan kepada kamu akan apa Yang kamu sukai (Kemenangan dan harta rampasan perang). di antara kamu ada Yang menghendaki keuntungan dunia semata-mata, dan di antara kamu ada Yang menghendaki akhirat, kemudian Allah memalingkan kamu daripada menewaskan mereka untuk menguji (iman dan kesabaran) kamu; dan Sesungguhnya Allah telah memaafkan kamu, (semata-mata Dengan limpah kurniaNya). dan (ingatlah), Allah sentiasa melimpahkan kurniaNya kepada orang-orang yang beriman.

153. (ingatlah) ketika kamu berundur lari dan tidak menoleh kepada sesiapa pun, sedang Rasulullah (yang masih berjuang Dengan gagahnya) memanggil kamu dari kumpulan Yang tinggal di belakang kamu (untuk berjuang terus tetapi kamu tidak mematuhinya). oleh sebab itu Allah membalas kamu (dengan peristiwa) Yang mendukacitakan (kekalahan), Dengan sebab perbuatan (kamu menderhaka) Yang mendukacitakan (Rasulullah) itu, supaya kamu tidak bersedih hati akan apa Yang telah luput dari kamu, dan tidak (pula bersedih) akan apa Yang menimpa kamu. dan (ingatlah), Allah Maha mengetahui Dengan mendalam akan apa jua Yang kamu lakukan.

154. kemudian sesudah (kamu mengalami kejadian) Yang mendukacitakan itu, Allah menurunkan kepada kamu perasaan aman tenteram, Iaitu rasa mengantuk Yang meliputi segolongan dari kamu (yang teguh imannya lagi ikhlas), sedang segolongan Yang lain Yang hanya mementingkan diri sendiri, menyangka terhadap Allah Dengan sangkaan Yang tidak benar, seperti sangkaan orang-orang jahiliyah. mereka berkata: “Adakah bagi kita sesuatu bahagian dari pertolongan kemenangan Yang dijanjikan itu?” Katakanlah (Wahai Muhammad): “Sesungguhnya perkara (yang telah dijanjikan) itu semuanya tertentu bagi Allah, (Dia lah sahaja Yang berkuasa melakukannya menurut peraturan Yang ditetapkanNya)”. mereka sembunyikan Dalam hati mereka apa Yang mereka tidak nyatakan kepadamu. mereka berkata (sesama sendiri): “Kalaulah ada sedikit bahagian kita dari pertolongan Yang dijanjikan itu, tentulah (orang-orang) kita tidak terbunuh di tempat ini?” Katakanlah (Wahai Muhammad): “Kalau kamu berada di Rumah kamu sekalipun nescaya keluarlah juga orang-orang Yang telah ditakdirkan (oleh Allah) akan terbunuh itu ke tempat mati masing-masing”. dan (Apa Yang berlaku di medan perang Uhud itu) dijadikan oleh Allah untuk menguji apa Yang ada Dalam dada kamu, dan untuk membersihkan apa Yang ada Dalam hati kamu. dan (ingatlah), Allah sentiasa mengetahui akan Segala (isi hati) Yang ada di Dalam dada.

155. bahawasanya orang-orang Yang telah berpaling (melarikan diri) di antara kamu pada hari bertemu dua angkatan tentera (Islam dan kafir Dalam perang Uhud) itu, Sesungguhnya mereka telah digelincirkan oleh Syaitan Dengan sebab sebahagian dari perbuatan-perbuatan (yang salah) Yang mereka telah lakukan (pada masa Yang lalu); dan Demi Sesungguhnya Allah telah memaafkan mereka, kerana Sesungguhnya Allah Maha Pengampun, lagi Maha Penyabar.

al-Murabbi as-Syaikh Dr. Solah ‘Abdul Fattah al-Khalidiyy

Facebook: http://www.facebook.com/#!/alkhaledi.salah

Youtube: Temuramah pengalaman hidup Dr. Solah al-Khalidiyy

Ucapan tahniah sempena kemenangan Dr. Mursi

I’jaz al-Qur’an

Al-Murabbi a;-Syaikh Dr. Solah ‘Abdul Fattah al-Khalidiyy antara guru yang paling lama saya belajar dengannya di Jordan, seawal saya menjejak kaki di Sweileh Jordan pada September 1995 sehinga saya meninggalkan bumi Jordan.Antara kata kata hikmah yang saya tidak dapat lupakan ketika menyampaikan kuliah khusus di Bayt Nasywa, rumah siswi University Jordan di penghujung 1990an…

“AL-QUR’AN ADALAH SAHABAT YANG KITA TIDAK AKAN JEMU BERKAWAN DENGANNYA. DENGAN MEMBACA AL-QUR’AN KITA MEMPUNYAI 114 SAHABAT YANG KITA BOLEH PILIH. SETIAP KAWAN INI TIDAK AKAN MENJEMUKAN KITA.”

INSYA ALLAH saya akan uploadkan ceramah ini suatu masa nanti. Sebahagian kandungan ceramah diringkaskan dalam khutbah Jumaat saya bertajuk Nuzul al-Qur’an :terhadap al-Qur’an. Intipatinya terkandung dalam khutbah Jumaat bersempena Nuzul al-Qur’an: https://abuawatif.wordpress.com/2011/08/09/khutbah-nuzul-al-quran/.

 

 

Antara kuliyah yang saya menadah dengan beliau

(a) Sebagai Mustami’ di Kuliyah Dakwah dan Usuluddin

-I’jaz al-Qur’an

-Tafsir surah al-Anam

– Manahij Mufassisirin( Metodologi Pentafsiran al-Qur’an)

(b) Kuliyah umum di Masjid Abdul Rahman bin ‘Auf

-Tafsir Surah al-Kahf, kuliyah sebelum Jumaat

-Tafsir Juzuk 28 selepas maghrib setiap Sabtu malam Ahad dari surah al-Mujadalah sehingga surah al-Munafiqun

-Tafsir surah al-Ahzab selepas maghrib setiap Sabtu malam Ahad, kelas ini selepas tafsir juzuk 28

– Fiqh Manhaji dalam mazhab Imam Syafie, Kuliah maghrib Sabtu malam Ahad

-Tazkirah subuh setiap pagi sekitar lima minit dari tafsir surah al-Nahl sehingga surah al-Syuara’. Dr Solah berjaya menghabiskan tafsir keseluruhan al-Qur’an di Masjid Abdul Rahman bin ‘Auf selama lebih kurang 20 tahun. syaikh menjadi imam di masjid ini dari masa mudanya sehinggalah berlakunya perjanjian damai Jordan-Israel 1994 syaikh berhenti dari menjadi Imam. Saya ada mendengar rakaman khutbah beliau semasa menjadi imam dan beliau sangat tegas pendiriannya.

-Antara yang saya tidak boleh lupakan, saya diberi kesempatan untuk mendengar khutbah yang di sampaikan oleh Dr. Solah al-Khalidiyy sekitar tahun 1999@ 2000 setelah beliau diGAM  dari menyampaikan khutbah pada tahun 1994. Waktu itu baru sahaja umat Islam menyambut ‘Idul Adha dan imam yang sepatutnya menyampaikan khutbah tidak hadir. Dr Solah naik ke mimbar untuk menyampaikan khutbahnya dan isi kandungannya adalah hadith Huzaifah berkaitan fitnah akhirr zaman yang menyebut tentang dua ala abwab jahannam, penyeru-penyeru di pintu neraka. warna kulit mereka sama dengan kita,  bahasa mereka sama…Khutbah yang disampaikan oleh syaikh ini antara khutbah yang paling menyeronokkan saya sepanjang hidup ini…antara khutbah yang paling berkesan…Antara mutiara-mutiara yang masih segar dalam ingatan ke hari ini ialah:

Sekarang kita hidup pada zaman fitnah. Masyarakat Islam diuji dan jauh dari Islam. Namun begitu saya berasa gembira apabila saya melihat seorang anak muda membuka mushaf di dalam bas membaca al-Qur;an.”

(c) Kuliyah khusus di Masjid Abdul Rahman bin ‘Auf

– Kuliyah Fiqh Ta’wil al-Qur’an, awal surah al-Baqarah sehingga ayat 30. (Catatan kuliyah masih ada dalam simpanan saya.

– Ringkasan kepada tafsir Ibnu Kathir  yang ditulis oleh syaikh sendiri

(d) Kuliyah khusus di rumah beliau

Saya juga sempat menghadiri kuliyah khusus yang diadakan di rumah syaikh setiap Jumaat@ Sabtu. Antara kitab yang dibaca

-Tatbiq al-Nahw oleh Dr Abduh al-Rajihi

-Muqaddimah Usul al-Tafsir oleh Ibnu Taymiyah…Kitab ini  habis dibaca.

Kelas di rumah dr antara kelas yang tidak dilupakan.

(e) Saya juga ada menyimpan rakaman kuliah tafsir surah Ali Imran yang disampaikan di Baq’ah satu penempatan di Amman, Jordan

Artikel berkaitan:

Ustaz Adlan Abdul Aziz:Kenangan Bersama Dr.Solah…tafsiran ‘Alif Laam Miim’

Ibnu Suhaimi: Kerinduan Syeikh Solah Abdul Fattah Al-Khalidi

Ustaz Zakaria Hamzah ( Abu Fatin) :Guruku-Dr Solah Abdul Fattah al-Khalidi, Ulama’ Tafsir Moden Terkini Yang Alim

Muhammad Abdulloh Suradi:Dr Solah Abdul Fattah al-Khalidi, Ulama’ Tafsir Moden Terkini Yang Alim

Khuttah barraqah

Dalam artikel saya bertajuk MERINDUI BUMI SYAM(GURU-GURU HADITH) saya ada menyebut:

Dr.Solah al-Khalidiyy…beliau merupakan pentafsir terkenal di Jordan…Saya belajar dengannya dua kitab iaitu al-Jami’ Bayna al-Sahihayn iaitu hadith-hadith yang disepakati oleh al-Bukhari dan Muslim dan pada bulan ramadan, 3o minit sebelum berbuka saya belajar dengannya kitab Sohih Sirah Nabawiyah. Kami juga pernah belajar Sohih Muslim di teratak kami Dar al-Fikr selepas Asar hari Jumaat

Kuliah Subuh 7 Syawal: Apa selepas Ramadan Part 1